Friday, June 3, 2016

Keukenhoff : Tulip Festival 2016



Sama seperti banyak orang ke Jepang untuk melihat sakura, tujuan utama kita ke Amsterdam memang untuk melihat bunga tulip. Tau ga, walaupun bunga tulip identik dengan Belanda, tapi ternyata bunga tulip bukan berasal dari Belanda, melainkan dari Asia Tengah.

Menjadi terkenal di Belanda karena ada seorang peneliti dari Belanda yang mempelajari tulip dan berusaha membuat variasi/jenis baru bunga tulip. Percobaan itu pun berhasil, dan sang peneliti mendapatkan warna2 baru yang cantik. Ini membuat bunga tulip langsung terkenal di seluruh penjuru Belanda hingga kini. 

Lokasi paling populer bagi turis untuk melihat tulip di Amsterdam adalah di Keukenhoff, yang berlokasi di Lisse, kurang lebih 30 menit dari Amsterdam. Taman yang luas nya kurang lebih 32 hectar ini hanya dibuka ketika spring pas tulip mulai berbunga. Taun 2016 ini, Keukenhoff buka dari 24 Maret - 16 Mei. Jadwal taun depan bisa diliat disini ya. 

Sunday, May 29, 2016

[Vlog] : Euro Trip 2016 - Netherland

From strolling around Amsterdam Centre, enjoying beautiful flowers at Keukenhoff, visiting small town Maastricht, and seeing windmill in Zaanse Schans.

Will update the story later..
In the meantime, please enjoy this video :)





[Vlog] : Euro Trip 2016 - Departure

Euro trip 2016
Departure day - 11 Mei 2016

Sepertinya akan lebih banyak Vlog daripada tulisan gue hehe.




See you on next Vlog ^_^

Friday, May 27, 2016

Serba Serbi Euro Trip 2016



Alhamdulillah bisa ke Eropa lagi :D

Yang bikin tambah seru, trip kali ini rame2 dengan keluarga besar. Awalnya cuma keluarga Okky doang (mertua, ipar dan anaknya), tapi pas bokap nyokap gue tau, kok latah juga pengen ikutan. Jadilah sekalian diangkut. Total kita kemaren ber 9 jalan jalan nya.

Tapi ga bareng terus dari awal sampe akhir sih. Bonyok gue kepengen ke Istanbul, jadi kita misah di tengah2. 

Wednesday, March 23, 2016

How to use Uber abroad

Masih kebayang demo anarkis taksi lokal kemaren yang depan mata melakukan kekerasan. Sedih, sebel, tapi maklum juga sih karena pemerintah kok geraknya lambat. Yah sudahlah kita serahkan pada yang berwenang ya kelanjutan dari demo taksi kemarin, yang mau aku bahas adalah betapa aplikasi Uber ini sangat memudahkan kita saat kita traveling ke luar negeri.

Aku sama Dhita sendiri memang bisa dibilang pelanggan tetap Uber. Kita pake waktu ke Paris, kemarin di Singapore juga. Kebayang gak sih emak-emak dari airport ke hotel bawa koper segede gaban sama anak-anak kecil rempongnya kaya apa? Kalau sendirian sih bisa lha ya kalau mau pake MRT, pake taksi lokal bisa aja tapi tarif pasti lebih mahal dan jumlah penumpang dan kopernya pun terbatas lho. Sedangkan Uber kita bisa milih mau mobil kecil, atau mobil besar. Temen aku di Spore kemarin cerita bawa 6 koper sama anak 3 muat tuh satu mobil UberX wakakakak. Selain muat lebih banyak, tarifnya pun lebih murah dari taksi biasa. Oke banget kan?

Jadi kepo ya gimana dulunya Uber ini ditemukan, jadi aku googling sedikit.



Sunday, March 20, 2016

Bangka - Gerhana Matahari Total 2016


Euforia gerhana matahari total baru aja lewat, dan gue masih belum bisa move on :p

Menurut gue, melihat secara langsung peristiwa gerhana matahari total harus masuk di dalam daftar things to see/do before you die. Bener deh setidaknya sekali seumur hidup harus dibela2in liat!

Sebenernya gue dan keluarga cukup beruntung udah pernah menyaksikan gerhana matahari sebelum taun 2016. Karena memang lama tinggal di pulau Bangka/Belitung yang berada di lintasan jalur gerhana matahari total. 

Gue inget dulu sekitar taun 1988, kita pernah berbondong2 keluar untuk liat gerhana. Sayangnya, berhubung gue masih kecil, ingatan gue ya samar2. Yang gue inget saat itu gue pake klise film liat nya hihi. Bentuk matahari nya seperti apa gue udah lupa. 

Jaman dulu kan orang2 nya juga kurang edukasi tentang gerhana, ditambah untuk travelling juga pesawat nya masih terbatas banget. Jadi euforia nya mungkin ga seheboh taun ini. Makanya gue bilang cukup beruntung, karena pas taun 1988 itu kita masih tinggal di Bangka. Coba kalo udah tinggal di kota lain, ga akan mungkin bisa liat gerhana taun itu kan.

Yang pertama pengen liat itu sebenernya Okky. Gue tadinya masih ragu2 mau ke Bangka. Pas liat kalender, ternyata bertepatan dengan libur nyepi. Kebetulan juga kita ga perlu pusing penginapan atau sewa mobil, karena bokap nyokap gue masih ada rumah di Bangka. Ya udahlah gue pikir "why not?" 

Langsung deh booking tiket. Kita sengaja berangkat selasa sore nungguin Azka pulang sekolah. Pulangnya rabu siang, jadi bener2 1 malem di Bangka hanya untuk liat gerhana :D

Ternyata makin mendekati hari H makin banyak yang ikutan mau liat gerhana. Tadinya bokap nyokap gue males dengan alasan udah pernah liat >_< Eh pas gue udah booking tiket, mereka akhirnya tergoda juga beli tiket. Kemudian ada temen gue, sepupu dan temen bokap yang tiba2 mau ikutan juga. 

Day 1 - Selasa, 8 Maret 2016
*Harus bener ditulis tanggalnya biar ga lupa perjalanan bersejarah ini hehe*

Cuaca sepanjang perjalanan ke Bangka mendung dan banyak awan. Udah jelas bikin gue yang dasarnya takut terbang ini keder :( Apalagi pas descending, ya mamihhh nembus awan2 gelap gitu goyang2 aku sungguh deg2an. Udah mana ibu2 di barisan sebelah sama penakutnya. Bisa2 nya dia bilang "ini pesawatnya naik lagi ya?" >_<


Sunday, March 13, 2016

Kepple Center for Art Education Singapore





Lanjutan cerita awal tahun kemarin ada 2 emak hilang bawa anak-anaknya ke Singapore. Karena bapak-bapaknya gak bisa ikutan semua jadilah kita nekat bawa 3 anak sendirian. Trus kepikir kemana yah ke Singapore yang anak-anak bisa enjoy, tapi emaknya gak terlalu cape, kalau bisa indoor karena lagi musim hujan juga. 

Setelah browsing kita tertarik untuk datang ke National Gallery Singapore, karena disana baru aja dibuka Kepple Center for Art Education, art center khusus untuk anak-anak. Liat dari websitenya sih kayanya seru!

Misi mereka membangun Kepple Center ini untuk mengajak anak-anak bermain imaginative play. Sejujurnya aku iriii sekali negara ini bener-bener totalitas masalah ginian. Kalau Singaporean sih bisa masuk gratis, kalau tourist dibawah 7 tahun juga gratis, nah kalau turis dewasa bayar SGD $20.

Dari apartment bnb kita naik bus yang katanya berhenti tepat depan lokasi. Etapi nyasar dong dong dong, karena kelewatan satu halte, hahaha.. terus dengan bekal pengetahuan yang minimal, dengan sotoy aku pake waze ke Nasional Museum yang ternyata BEDA ya pemirsa sama National Gallery, eaaaaaaaaaaaa..... Udah mana mayan jalannya, terus bawa bocah dan bayi, panas pulak. Untungnya sih pas dateng tempatnya emang bagus dan worth it.