Wednesday, May 27, 2015

Kids-Friendly Restaurant in Semarang

Sambil inget-inget udah agak lama soalnya ke Semarang, sekitar awal April lalu :D

Selain pengen nostalgia masa kecil di Semarang, misi aku sama Papa juga nostalgia jajanan makanan pas kita kuliah dulu. Tapi kebanyakan jajanan kita emang kaki lima gitu, karena gak terlalu kids friendly paling kita bungkus aja.

Tapi antara 4 kali sehari makan-makan itu kita selipin satu restoran yang kids friendly karena bawa Zayyan (9 bulan), karena aku juga perlu tempat yang nyaman buat nyuapin di bayi yang udah mulai mpasi. Jadi google lah restoran-restoran baru yang katanya kids-friendly di Semarang ini. Aku bilang "baru" soalnya jaman aku kuliah th 2000 belum ada nih semuanya hahahaha.. Ini aja kita baru ke Semarang lagi setelah errr.. 3 tahun mungkin, jadi kita cukup terbengong-bengong sih Semarang sekarang pesat banget kemajuannya. Udah banyak resto-resto dan tempat wisata baru yang belum kita kunjungin. Sayang karena waktu kita sempit, kita belum sempet ke daerah yang agak jauh kaya ke Ungaran atau Bandungan (kaya daerah Puncak gitu), jadi kita cari restoran di down town aja.


KoenoKoeni

Sesuai namanya emang tema interiornya serba kuno alias jadul. Selain Restoran, tempat ini emang semacem galeri barang-barang antik, tapi nilai plus nya buat aku sih, ada kids playground nya segede gaban!! Lumayaaan... at least si kakak anteng sementara emaknya ngurusin si adek.

Tuesday, May 26, 2015

Fun Ways to Spend Quality Time with Our Kids at KidZania




Jumat kemarin adalah hari yang paling ditunggu-tunggu oleh Azka (6 tahun) dan Zahra (6 tahun), karena udah dijanjiin ama Mama-Mamanya untuk playdate ke Kidzania (KZ). Udah ribuuut aja mereka dari kemarin, nyusun rencana mau main jadi ini itu. Sebenernya sih gak cuma anak-anak yang hepi bisa main dan belajar berbagai profesi di Kidzania, tapi emaknya juga seneng hehe.. Makanya sengaja milih ke Kidzania hari Jumat atau Minggu. Soalnya khusus hari Jumat atau Minggu kita para orang dewasa juga bisa ikutan main di Kidzania lho! Yeaaaay!! Akhirnya yah! Hahaha.. emak-emak kemaren mupeng liat anak-anaknya main bisa ikutan juga, judulnya mungkin mengejar cita-cita yang tak tercapai XD


Tuesday, May 5, 2015

#KoperTurisKece : From Travel Blogger to Your Personal Shopper

Walau beda Ibu dan beda Ayah, beda suku dan beda budaya, beda tipe rambut dan beda gaya, aku sama @ini_dhita ternyata sama-sama suka traveling, shopping, blogging dan…. jualan.

Kemarin-kemarin kita sering jual-jualin tas, baik preloved, beli pas traveling atau titipan keluarga. Trus pas kemaren Mama ke Eropa sama temen-temennya, Mama nawarin untuk beliin tas disana, aku iseng buka PO kecil-kecilan di Path, karena emang quota juga gak banyak dan mau check check wave *eleuh bahasanya. Eh trus tapi kok sambutannya lumayan juga yah.. Quota PO udah penuh. Trus ternyata Mama sengaja bawa beberapa tas juga untuk dijual, trus Dhita ngomong “Kenapa kita gak jualan bareng aja sih?” Iyaaaa jugaaaaak… si mimin suka pinter deh.

So when the idea came out, kita langsung create Facebook Turis Kece dimana di Album nya dinamain “Koper Turis Kece”. Harapannya, yang tadinya kita ini cuma travel blogger bisa jadi personal shopper juga. Kita akan umumkan kalau memang ada rencana untuk traveling dan buka pre order apapun yang memungkinkan untuk dibeli di negara tujuan. Bisa tas, make up or anything asal jangan alcohol, drugs, binatang dan duren bangkok lah yaw hahaha…

Doakan lancar yah, and please add Facebook kita disini for more updates dan racun-racun jualan. Hihi..





Untuk sementara mungkin kita akan aktif di Facebook account ini dulu. Sedangkan di Instagram sebenernya kita ada account IG @TurisKece tapi tampak belum bisa terlalu aktif, jadi sementara kalau di Instagram pake acc pribadi @ini_dhita dan @darina_danil dengan hashtag #koperturiskece yah.

Friday, April 10, 2015

Umroh - Journey To Holy Land (Itinerary Part 1)

Setiap travel memiliki itinerary yang mungkin berbeda-beda. Ada yang tour nya ke banyak tempat dan ada juga travel yang tour nya sedikit, cuma ke tempat yang penting2 saja. 

Dulu, gue pernah ikut travel yang sampe ada tour ke padang arafah. Dimana kita semua turun dari bis, gelar tiker besar dan berdoa bersama2. Seakan2 sedang berhaji. Ada juga yang ke gua hira, tempat dimana rasulullah mendapatkan wahyu pertama, dan ke jabal magnet. 

Kebetulan travel gue kemaren itinerary untuk tour/ziarah terbilang sedikit. Bahkan ada tempat yang kita hanya lewat dan liat dari bis demi mengejar waktu umroh supaya ga terlalu sore. 

Okay..lets get started..

Day 1 :  Jakarta to Jeddah
Yang bikin agak drama adalah, bokap gue di H-1 jatuh sakit. Tiba2 aja lemes dan langsung dilarikan ke UGD. Kondisi nya membaik setelah di infus vitamin. Kata dokter di UGD kemungkinan efek dari suntik meningitis yang kemaren ini kita lakukan. Seperti nya kondisi badan lagi kurang fit ketika vaksin, jadi mengakibatkan demam.

Alhamdulillah di hari keberangkatan ini bokap gue udah lumayan kuat, walopun badan nya masih kurang enak.

Tuesday, April 7, 2015

Umrah - Journey To Holy Land (Airlines and Accommodation)

Transportation

Banyak sekali pilihan airlines untuk ke Arab. Ada beberapa maskapai yang langsung mendarat di Madinah, seperti Qatar (transit Doha) dan Etihad (transit Abu Dhabi). Enaknya sih kalo mendarat di Madinah bisa langsung ke hotel. Maskapai lain rata2 mendarat di Jeddah. Dari Jeddah melanjutkan perjalanan menggunakan bis ke Mekkah atau Madinah.




Tuesday, March 31, 2015

Umrah - Journey To Holy Land (With Kids)



Umroh dengan membawa anak yang masih terbilang kecil, mungkin bukan pilihan lazim untuk sebagian besar orang. Namanya beribadah, mau nya kan khusyuk ya. Kalo bawa anak, kuatir malah lebik sibuk ngurusin anak. 

Mungkin benar..

Beruntunglah, orang yang mempunyai pilihan bisa nitipin anaknya ke orang kepercayaan. Sayangnya, gue ga punya pilihan itu. Gue yang orang nya parno an ini ga punya mbak apalagi babysitter terpercaya untuk dititipin Azka selama gue umroh.

Nitip sama orang tua? Duh kayaknya ga mungkin ya..soalnya bokap ngantor setiap hari, dan nyokap juga sering pergi. Ga mungkin juga mereka ngurusin Azka sendirian tanpa bantuan mbak atau baby sitter. Lagipula, bonyok gue mau ikut juga kalo umroh hihi.

Tuesday, March 24, 2015

Umrah - Journey To Holy Land (Preparation)


Labbaik Allahumma Labbaik, Labbaika La Syarika Laka Labbaik. Inna Al Hamda Wa An Ni'mata, Laka Wa Al Mulk La Syarika Laka

***
Kalo gue dan keluarga biasanya lebih suka traveling sendiri tanpa travel agent, lain hal nya untuk umroh. Gue selalu menggunakan jasa travel. Katanya sih bisa umroh sendiri, tapi rasa2nya kok gue lebih sreg diatur travel ya. Terima beres semua, tinggal persiapan mental aja hehe.

Mungkin karena sekarang untuk ber haji makin panjang antrian nya, jadi peminat umroh bener2 membludak. Demikian juga travel2 baru banyak yang bermunculan menawarkan paket yang bermacam2 dengan harga juga bervariasi. Pastinya bingung ya milihnya.