Tuesday, March 31, 2015

Umroh - Journey To Holy Land (With Kids)



Umroh dengan membawa anak yang masih terbilang kecil, mungkin bukan pilihan lazim untuk sebagian besar orang. Namanya beribadah, mau nya kan khusyuk ya. Kalo bawa anak, kuatir malah lebik sibuk ngurusin anak. 

Mungkin benar..

Beruntunglah, orang yang mempunyai pilihan bisa nitipin anaknya ke orang kepercayaan. Sayangnya, gue ga punya pilihan itu. Gue yang orang nya parno an ini ga punya mbak apalagi babysitter terpercaya untuk dititipin Azka selama gue umroh.

Nitip sama orang tua? Duh kayaknya ga mungkin ya..soalnya bokap ngantor setiap hari, dan nyokap juga sering pergi. Ga mungkin juga mereka ngurusin Azka sendirian tanpa bantuan mbak atau baby sitter. Lagipula, bonyok gue mau ikut juga kalo umroh hihi.

Tuesday, March 24, 2015

Umroh - Journey To Holy Land (Preparation)


Labbaik Allahumma Labbaik, Labbaika La Syarika Laka Labbaik. Inna Al Hamda Wa An Ni'mata, Laka Wa Al Mulk La Syarika Laka

***
Kalo gue dan keluarga biasanya lebih suka traveling sendiri tanpa travel agent, lain hal nya untuk umroh. Gue selalu menggunakan jasa travel. Katanya sih bisa umroh sendiri, tapi rasa2nya kok gue lebih sreg diatur travel ya. Terima beres semua, tinggal persiapan mental aja hehe.

Mungkin karena sekarang untuk ber haji makin panjang antrian nya, jadi peminat umroh bener2 membludak. Demikian juga travel2 baru banyak yang bermunculan menawarkan paket yang bermacam2 dengan harga juga bervariasi. Pastinya bingung ya milihnya.

Monday, March 9, 2015

The Mulia Nusa Dua Bali

Kemaren di TimeHop baca kira-kira 2 tahun yang lalu aku ngetwit bilang "Mulia kece banget ya kayanya", dan ternyata baru kesampean kemaren nih nginep di Mulia Nusa Dua :D So I put a high expectation on this one.

Sewaktu masuk ke kawasan The Mulia, kerasa banget "Wow" factor-nya, megah dan mewah. The most breathtaking view is when you enter the lobby, trus jalan dikit ke belakang, langsung ada ocean view.



Friday, February 27, 2015

Into The Wild : BALI ZOO



Saat liburan kita sebisa mungkin mengakomodasi keinginan setiap anggota keluarga, jadi sebelum bikin itin aku nanya dulu pada mau kemana. Si Papa katanya gak mau kemana-mana, orang ke Bali juga cuma nganterin istrinya :)) si Adek udah pasti belum bisa milih, Mama mau cobain Cafe dan liat sunset di Pantai, nah si Kakak yang katanya mau liat binatang.

Karena kita udah pernah ke Bali Bird Park dan Bali Safari & Marine Park, kali ini kita mau nyobain ke Bali Zoo. Kita udah beli tiket dari Jakarta lewat Groupon. Karena kebetulan juga lagi ada promo. Harga normal tiket masuk untuk dewasa adalah Rp.110.000,- tapi lewat Groupon kita cukup bayar Rp.45.000,- ajah. Horeeeehhhh! #iritbangga

Tuesday, February 24, 2015

MPASI saat Traveling


Masih inget kira-kira 4 tahun yang lalu waktu Zahra umur 13 bulan, aku rasanya super ribet ngurusin makanan si batita. Maklum ibu baru, semua kudu ideal dan well-prepared, makanan si 13 bulan pun dipersiapkan dengan seksama. Aku sengaja bawa semua makanan dari rumah, dari mulai yang 100% homemade kaya bawa frozen gravy, kaldu beku, panci listrik sampe manual grinder. Tapi aku juga jaga-jaga bawa makanan siap saji buat keadaan darurat.

Saat minggu kemarin ke Bali dan bawa Zayyan yang masih usia 7 bulan, aku kembali berjibaku sama urusan MPASI. Tapi emang emak males udah belajar dari pengalaman sebelumnya aku gak terlalu ribet kaya dulu soal makanan si bayi. Prioritasnya sih pengen tetep makanan sehat, tapi kalau memang gak memungkinkan aku nggak masalah sekali-sekali ngasih makanan siap saji. We're on holiday afterall. Aku percaya tiap Ibu tau yang terbaik untuk anaknya, jadi disesuaikan aja dengan kondisi masing-masing ya.

Dine with the Lions at Bali Zoo


Jadi mungkin sebelum mempersiapkan makanan coba kenali dulu tipe makanan kaya apa yang kita inginkan untuk si bayi. Aku bagi jadi 3 tipe :

1. 100% HOMEMADE BABY FOOD

Untuk konsumsi hari yang sama, ada 3 buah siap saji yang bisa kita andalkan :



Pisang : tinggal di kerok dengan sendok
Jeruk : cukup peras dan saring dalam gelas
Alpukat : tinggal dikerok dan saring  


Monday, February 23, 2015

Homey Holiday Loft at PETITENGET 501 B&Bs



Sejak punya 2 anak dan si bayi lagi MPASI (Makanan Pendamping ASI) satu hal yang pasti kepikir ama aku kalau kita liburan agak jauh adalah penginapan yang ada dapurnya! Dan kepikir juga kalau anaknya udah dua kita kayanya memang perlu space yang lebih luas, jadi aku mulai cari tipe apartment untuk liburan kita ke Bali.

Pas lagi browsing ketemulah sama Petitenget 501, tipe apartment/loft yang private, cuma tersedia dengan jumlah unit terbatas, dan yang paling bikin tertarik adalah design tiap loft yang beda-beda. Langsung jatuh cinta pada pandangan pertama gitu. Apalagi emang interior nya yang modern simple yang mikirin details banget kayanya. Haduh langsung sukaaa deh. Gak mikir panjang langsung aku booked.

Thursday, February 5, 2015

Into The Wild : Camping at Tanakita




Hah? Camping? 

Terus terang, ga pernah terpikir kalo gue bakal ngajak Azka camping. Ngebayangin gimana ribetnya mandi dan gimana ribetnya kalo mau makan aja udah membuat gue males untuk camping.

Sampai suatu hari, Okky ngobrol2 sama salah 1 orang tua murid kelas Azka dan dia cerita ada camp site yang oke. Meluncurlah kita ke website Tanakita. Dan begitu liat foto2 nya langsung tertarik untuk nyoba camping disana. 

Tanakita berlokasi di Sukabumi. Untuk menginap di Tanakita, kita harus membayar 550rb/person. Termasuk anak2 diatas 3taun harus membayar full. 1 tenda bisa diisi max 4 orang. Memang kalo ditotal jatohnya agak mahal ya. Kita bertiga harus membayar 1,65jt. Tapiii..menurut gue harga nya pantes kok. Karena Tanakita Camping ini beda. 

Beda nya apa?