Friday, April 10, 2015

Umroh - Journey To Holy Land (Itinerary Part 1)

Setiap travel memiliki itinerary yang mungkin berbeda-beda. Ada yang tour nya ke banyak tempat dan ada juga travel yang tour nya sedikit, cuma ke tempat yang penting2 saja. 

Dulu, gue pernah ikut travel yang sampe ada tour ke padang arafah. Dimana kita semua turun dari bis, gelar tiker besar dan berdoa bersama2. Seakan2 sedang berhaji. Ada juga yang ke gua hira, tempat dimana rasulullah mendapatkan wahyu pertama, dan ke jabal magnet. 

Kebetulan travel gue kemaren itinerary untuk tour/ziarah terbilang sedikit. Bahkan ada tempat yang kita hanya lewat dan liat dari bis demi mengejar waktu umroh supaya ga terlalu sore. 

Okay..lets get started..

Day 1 :  Jakarta to Jeddah
Yang bikin agak drama adalah, bokap gue di H-1 jatuh sakit. Tiba2 aja lemes dan langsung dilarikan ke UGD. Kondisi nya membaik setelah di infus vitamin. Kata dokter di UGD kemungkinan efek dari suntik meningitis yang kemaren ini kita lakukan. Seperti nya kondisi badan lagi kurang fit ketika vaksin, jadi mengakibatkan demam.

Alhamdulillah di hari keberangkatan ini bokap gue udah lumayan kuat, walopun badan nya masih kurang enak.




Kita berangkat jam 4.30 sore dari bandara Soekarno Hatta. Perjalanan memakan waktu kurang lebih 9 jam. Mendarat di Jeddah jam 10 malam waktu setempat. Setelah melewati imigrasi, kita langsung menuju bis masing2. Pembagian bis sudah dilakukan dari Jakarta. Koper2 juga sudah diurus semua oleh pihak travel.

Setelah semua berkumpul di bis, kita pun melanjutkan perjalanan ke kota Madinah yang memakan waktu kurang lebih 5 jam.

Day 2 : Madinah
Sesampainya di Madinah sudah masuk waktu subuh. Hati mulai tergetar begitu melihat menara2 mesjid Nabawi yang begitu megahnya. Rasanya ga sabar ingin buru2 ke mesjid dan sholat disana. Tapi karena sholat subuh berjamaah di Nabawi sudah lewat, jadi kita sholat di kamar masing2. Baru kemudian turun ke restoran untuk sarapan.


Rasa capek dan lelah memang masih terasa. Tapi ketutup dengan rasa excited sudah tiba di Madinah. Gue menyempatkan diri mandi dulu dan beberes secepatnya, karena jam 7.30 kita sudah harus berkumpul di lobby untuk ke raudah. Mepet banget memang waktu nya.

Pihak travel menyediakan muthawif perempuan untuk membimbing kita ke raudah. Supaya ga bingung ya, karena di mesjid Nabawi, jamaah laki-laki dan perempuan dipisah. Muthawif perempuan biasanya hanya menemani ketika kita pertama kali ke raudah, kalo besok2 mau dateng lagi ke raudah, ya harus sendiri. Paling janjian dengan jamaah lain.

Raudah adalah salah satu tempat yang istimewa untuk umat islam. Dimana ketika kita sholat atau berdoa disana insya allah akan dikabulkan oleh Allah SWT. Ga heran ya semua orang berebut ingin berdoa dan sholat disana. 

Rasulullah bersabda:
"Antara mimbarku dan rumahku merupakan taman dari taman-taman syurga"

Sebagaimana dijelaskan, raudah terletak di antara mimbar dan rumah rasulullah (sekarang makam rasulullah). Sebenernya, raudah ini berada di bagian shaf laki2, oleh karena, itu ada jadwal tertentu raudah dibuka untuk jamaah perempuan.

Kebayang kan penuh nya ketika raudah dibuka untuk perempuan? Yang bikin takjub, walopun ribuan orang mau masuk, insya allah kita dapet kesempatan kok untuk sholat dan berdoa kesana. Tenang ajaa..selama menunggu raudah dibuka, banyak2 berdoa dan shalawat aja supaya dimudahkan. 

Sebelum masuk raudah, jamaah dikumpulkan dan dibagi2. Ada bagian orang timur tengah, melayu, india, dll. Semua akan dapat giliran masuk secara bergantian. Ga usah bingung, askar2 di mesjid nabawi rata2 mengerti bahasa indonesia. Mereka pun membawa papan yang bertuliskan "MELAYU".

Waktu tunggu memang cukup lama karena biasanya mereka mendahulukan jamaah dari Timur Tengah, sementara jamaah melayu paling terakhir. Ini bukan tanpa alasan sih. Diharapkan dengan mereka masuk duluan, keluar nya pun duluan. Sehingga ketika giliran orang melayu masuk raudah, orang Arab/Timur Tengah sudah berkurang. Atau setidaknya mereka di bagian depan2. Jadi ga dorong2 kita dari belakang. Percayalah, mereka punya tenaga yang sangat kuat. Dan entah kenapa kok seneng sekali dorong2 orang di depan nya :((

mesjid nabawi yang asli sebelum diperluas seperti sekarang
didalam situ lah raudah berada 
Gue pun harus menunggu selama 1,5-2 jam. Mungkin karena excited, waktu selama itu ga terlalu terasa. Tau2 udah di depan raudah dan air mata gue pun tanpa sadar udah bercucuran, bahkan sebelum gue memasuki kawasan raudah. 

Allahumma shollii 'alaa sayyiidinaa Muhammad, wa 'alaa aali sayyiidinaa Muhammad

*lap air mata seember*

Lokasi raudah ditandai dengan karpet hijau, beda dengan semua karpet di mesjid Nabawi yang berwarna merah.

Enaknya kalo sama muthawif, jamaah dijagain dan disuruh sholat secara bergantian. Muthawif dan jamaah lain akan jagain yang lagi sholat. Kalo ada orang (terutama orang arab atau timur tengah lain nya) yang dorong atau mau lewat depan kita, muthawif bisa berkomunikasi pake bahasa arab supaya jangan lewat dulu depan kita yang lagi sholat. Jadi kita bisa sholat dengan tenang. Space untuk sholat pun lumayan luas.

Supaya ga dilangkahin/diinjek orang ketika sholat, puas-puas in deh berdoa pas sujud terakhir. Begitu selesai sholat, lebih baik langsung berdiri dan berdoa sambil berdiri saja. Ga perlu langsung keluar raudah, walopun didesak2, terus aja berdoa sambil berdiri. Sekalian nunggu jamaah lain yang sedang sholat. Kalo beruntung, pas lagi nungguin yang lain sholat, malah kita dapat kesempatan sholat lagi. Tiba2 depan kita kosong aja gitu.

Alhamdulillah ya Allah..
Dikasih kesempatan lagi untuk sholat dan memanjatkan doa di taman surga Mu.

Setelah semua jamaah selesai sholat, kita semua menuju pintu keluar. Di luar, muthawif nya sempet nanya "apakah ada yang belum sempet sholat atau belum puas berdoa? kalo ada, mari saya antar lagi. Bisa deket pintu keluar situ" 

Tapi ternyata semua jamaah sudah cukup puas..kitapun jalan kembali ke hotel..

Kalo itu raudah di bagian perempuan, berbeda dengan raudah di tempat laki-laki. Karena tidak ada batasan waktu, laki-laki relatif lebih mudah untuk ke raudah.

Menurut pengalaman Okky ketika ke raudah.
Memang masih tetap antri, tapi jauh lebih teratur. Kalo untuk perempuan kan, kelompok dibagi berdasarkan negara, tidak demikian dengan laki2. Kelompok laki-laki dibagi berdasarkan siapa yang lebih dulu datang.

Enaknya, kalo kelompok A masuk, kelompok lain masih disuruh tunggu di luar. Kelompok A diberi waktu kira2 30 menit di dalam raudah. Setelah itu askar akan mengosongkan raudah dan mempersilahkan kelompok berikutnya  masuk. Begitu terus. Jadi di dalam raudah ga terlalu berdesakan. Kalopun masih rame, tunggu aja sekitar 10 menit. Biasanya sebagian orang udah keluar, raudah jadi lebih kosong.

Sholat pun teratur sekali shaf nya. Bener2 sejajar dan tempatnya luas. Bener2 teratur. Kalo di tempat perempuan..astagaa..bisa sholat 2 rakaat tanpa kesenggol aja udah alhamdulillah banget. Boro2 ada shaf, sajadah aja udah ga keliatan lagi >_<

Okky cerita sih pas dia sama Azka ke raudah lumayan kosong. Bisa sholat berkali2 dan puas banget berdoa. Bisa2 nya  selfie pula mereka berdua di raudah. Bikin iri banget ya huhu.


Si Okky bahkan sempet isengin bokap gue. Jadi cerita nya, pas mau masuk raudah Okky+Azka kepisah ama bokap+adek gue. Kelompok Okky masuk duluan, otomatis keluar pun duluan dong. Ketika Okky Azka selesai, mereka harus nungguin bokap gue yang kelompok nya baru masuk.

Sembari menunggu, Azka diajak ngobrol sama askar penjaga pintu keluar. Seharusnya di pintu keluar itu ga boleh ada yang menunggu. Tapi karena askar nya suka banget main2 sama Azka jadi mereka dibolehin nunggu disitu. Udah nunggu lumayan lama, bokap dan adek gue masih juga belum selesai.

Akhirnya askar nya nanya "yang mana si bapak nya?namanya siapa" 
Dijawablah sama Okky dan ditunjuk bokap gue yang mana. Tau2 askar nya masuk ke raudah, nyolek2 bokap gue dan bilang "hei thobrani, paspor paspor"
Bokap gue kaget dong. Baru askar nya bilang "itu udah ditungguin Azka di pintu keluar" :p

Askar nya jalan lagi ke arah adek gue yang udah deket pintu keluar. Dicegat dan ditanyain "paspor mana paspor" 
Adek gue pun kaget dan spontan menjawab "i dont bring..i dont bring"
Wahahhahaa..Kasian dikerjain.

Askar nya ketawa dan bilang "just joking..sana..sana..masuk lagi. Sholat lagi"
Ihh enak amat ya adek gue bisa masuk dan sholat lagi.

Emang deh itu askar nya super iseng :p



Sisa hari itu kita habiskan hanya bolak balik mesjid. Badan masih terlalu capek untuk liat2 sekitar hotel.  Dan memang mesjid Nabawi ini sangat megah dan cantik ya..apalagi setelah dipasang payung2 raksasa di pelataran nya. Terakhir gue umroh belum ada deh payung raksasa itu. Belum lagi kubah2 di dalam mesjid yang bisa buka tutup.

Subhanallah..













Sedihnya, kondisi bokap masih belum membaik. Sepulangnya mereka dari raudah, bokap gue langsung meringkuk di dalam selimut. Badan nya panas dan perutnya mual :( Ga bisa ikutan sholat ke mesjid deh seharian itu. Gue mulai kuatir karena kalo dihitung, ini sudah hari ketiga demam bokap naik turun. Takutnya kena typhus/dbd atau apa gitu kan repot lagi umroh gini.

Gue udah minta bokap gue ke RS lagi, tapi bokap menolak dan minta nunggu sampe besok. Kalo kondisi nya belum membaik, baru deh ke RS.
Oke deh..we'll see tomorrow.

to be continue...

2 comments:

  1. salfok sama matanya tuh bocah .. teler banget . hihihi

    ReplyDelete
  2. Part 2 ny kok g keluar2 ya #hehe

    ReplyDelete