Friday, May 27, 2016

Serba Serbi Euro Trip 2016



Alhamdulillah bisa ke Eropa lagi :D

Yang bikin tambah seru, trip kali ini rame2 dengan keluarga besar. Awalnya cuma keluarga Okky doang (mertua, ipar dan anaknya), tapi pas bokap nyokap gue tau, kok latah juga pengen ikutan. Jadilah sekalian diangkut. Total kita kemaren ber 9 jalan jalan nya.

Tapi ga bareng terus dari awal sampe akhir sih. Bonyok gue kepengen ke Istanbul, jadi kita misah di tengah2. 



Rute dan Itinerary
Nah ini yang menurut gue paling ribet :p
Buat yang mau ke Eropa pasti gemes deh nentuin rute nya mau kemana aja. Soalnya memang negara nya banyak dan kota2 nya pun banyak yang cantik. Biasanya banyak yang mikir "mumpung udah di Eropa, nanggung udah deket". Jadilah maruk pengen kesana sini tapi waktu (dan duit) terbatas.

Dari awal sebelum beli tiket ke Eropa, browsing dulu negara dan kota yang paling pengen disinggahi. Pas beli tiket pesawat lebih baik  pilih yang multiple city. Bisa nentuin mendarat di negara mana dan pulang di negara mana. Menurut gue cara ini jauh lebih efisien daripada beli return ticket ke negara yang sama.

In my case, gue mendarat di Amsterdam, dan kembali dari Milan. Ga cape2 harus balik lagi ke Amsterdam dan yang pasti sih waktu ga banyak kebuang.

Walaupun terkadang harga tiket nya lebih mahal, tapi kalo diitung2 jatohnya mirip kok dengan kita harus beli local flight/train untuk kembali ke Amsterdam. Lagipula, buat yang jarang2 ke Eropa beda2 dikit gpp kali ya yang penting waktu explore nya jadi lebih banyak daripada kebuang di pesawat/kereta.

Waktu nentuin rute, aplikasi/website Rome2Rio sangat membantu kita. Dari situ ketauan deh berapa km jarak dari negara kota A ke kota B. Jadi lebih gampang ngatur rute nya.

Setelah bolak balik berubah, akhirnya diputuskan rute kita kemaren : Amsterdam - Berlin - Prague - Vienna - Munchen - Lucerne - Milan.

Amsterdam : 3N
Berlin : 2N
Prague : 1N
Vienna : 1N
Munchen : 1N
Lucerne : 2N
Milan : 1N

Total perjalanan : 12 hari.




Menyambangi 7 kota dalam 1 trip sebenernya terlihat cukup ambisius ya :p

Apalagi pas Prague - Vienna - Munchen yang masing-masing hanya 1 malem. Makanya gue ga bikin itinerary detail. Cuma bikin list aja beberapa tempat yang mau dikunjungi. Selebihnya liat situasi dan kondisi. Malah ada yang begitu sampe kota itu baru nanya ke orang hotel tempat2 yang wajib dikunjungi turis :p Ada juga yang cuma muterin kotanya pake mobil.

Namanya liburan ke tempat yang baru ya sis, walopun cape tapi hati senang dong :))

Transportasi
Dari awal memang udah diputuskan kita akan keliling Eropa dengan menggunakan mobil. Kenapa? Pertimbangan nya sih karena kita ngerasa lebih bebas dan efisien dari segi waktu. 

Memang sih, kalo diliat dari segi biaya, sewa mobil jatohnya lebih mahal. Apalagi, mobil yang kapasitas nya cukup untuk 9 orang dengan bagasi besar itu sangat terbatas. Ditambah, kita minta drop off nya di negara lain. Ada extra charge yang lumayan gede. 

Looking at the bright side, dengan sewa mobil gini, kita bebas aja mau atur pergi jam berapa. Ga terikat dan harus buru2.

Kalo lagi jalan ke city center atau tourist attraction juga lebih enak buat para orang tua. Berhubung seringnya nih, tourist attraction disana butuh jalan agak jauh, terkadang bahkan jalanan nya naik turun, sementara para ortu udah ga terlalu kuat jalan. Kalo pake mobil, mereka tinggal di drop, Okky atau ipar gue yang nyari parkir. Pulangnya juga begitu, tinggal tunggu di satu  tempat, nanti dijemput pake mobil. Lumayan ngebantu para orang tua jadi ga terlalu capek.

Untuk sewa mobil di Eropa ga susah kok. Cukup booking aja mobil yang kita pilih di car rental seperti SIXT, Europcar, Budget, dll. Begitu sampe airport, tinggal datengin aja counter nya, terus mobil nya disiapin deh. 

Kita sewa Renault Trafic. Awal nya sempet ketar ketir ga cukup. Tapi begitu liat mobil nya, widihhh..geday sis. Space nya lega banget untuk ber 9. Bagasi juga luas banget. Alhamdulillah.



SIM Indonesia saja sebenernya bisa digunakan disana. Walo sebaiknya kalo ada waktu bikin aja SIM international buat jaga2. Kemaren Okky bikin SIM international proses nya cepet banget. Tinggal datang ke Korlantas dengan membawa paspor, sim, dan pake kemeja + dasi. Proses nya cepet banget,  paling 10 menit udah jadi, dengan biaya 250rb.

Yang perlu diperhatikan kalo mau sewa mobil :
- Cek masa berlaku SIM. Terutama SIM Indonesia, karena yang utama diliat SIM Indonesia. Kalo SIM Indonesia udah expired, walo SIM International masih berlaku, kita ga akan bisa sewa mobil nya.

- Harus punya credit card dan pastikan limit credit card juga cukup. Biasanya pihak car rental meminta deposit 2x lipat dari total harga sewa kita. Jadi jumlah nya lumayan yaa..

- Beberapa negara perlu vignette (semacam toll pass/tiket tol berupa sticker yang ditempel di kaca depan mobil).

Dalam rute gue, Austria dan Swiss perlu sticker ini. Sisanya jalan tol gratis. Kok bisa ya?? Disana tol banyak yang gratis tapi jalanan nya lancar. Disini tol nya udah bayar mahal masih macet juga >_<

Beli nya gampang, biasanya di rest area sebelum memasuki negara tujuan ada kok. Negara mana aja yang perlu mungkin bisa ditanyain ke pihak car rental.

Sebagai gambaran, harga vignette Austria 8,8euro (berlaku 10 hari) dan harga vignette Swiss 40 chf (berlaku 1 taun). Yang Swiss mahal ya. Apa boleh buat, ga ada pilihan yang seminggu atau 10 hari kayak Austria sih. Jadi terpaksa beli yang setaun.

- Kalo rute sudah fix, komunikasikan dengan pihak car rental rute yang sudah kita pilih. Karena ternyata ada beberapa jenis mobil yang dilarang masuk ke negara tertentu.

Contohnya, kemaren sempet email2 an sama Europcar untuk sewa Mercedes Vito. Ternyata mobil ini ga boleh masuk Prague. Ga jelas juga alasan nya apa.

- Harga parkir bervariasi. Rata2 di sekitar tourist attraction harga nya 5euro per jam. Tapi kalo di pinggir jalan gitu murah kok. Paling 1-2 euro per jam. Overnight parking di hotel2 rata2 25euro. Ada juga hotel yang menawarkan free parking.

Hotel
Tadinya sempet nyari airbnb, tapi ga nemu apartment yang bisa menampung 9 orang dalam 1 unit. Daripada ribet, mendingan hotel aja deh udah jelas.

Gue lebih memilih international hotel chain untuk akomodasi kita karena standar nya udah jelas.

Amsterdam : Best Western Schipol. Pilih disini karena kita liat dapet free parking.

Berlin : Pullman. Karena pas dapet harga cukup murah. Kalo ga salah 104euro/night. Ini mantep banget sih. Lokasi oke, kamar gede. Fave anet!

Prague : Ibis Old Town. Dulu pernah nginep sini dan ga ada keluhan. Jadi kita book lagi disini.

Vienna : Park Royal Palace. Karena murah juga. Ternyata bagus kok hotel nya.

Munchen : Mercure. Ini hotel nya kecilll banget. Malah lebih nyaman Ibis Prague. Padahal Mercure kelas nya lebih tinggi harusnya ya.

Lucerne : Ibis. Karena murah juga dan parkir gratis. Hotel di Lucerne mahal2 sis huhu. Lokasinya ga di pusat kota sih, sekitar 10-15min an deh dari pusat kota.

Milan : Cosmo hotel. Sebenernya karena asal booking untuk apply visa. Tapi lupa di cancel haha. Bagus kok hotelnya walo agak jauh dari pusat kota tapi parkir nya gratis.

Cuaca
Secara keseluruhan, cuaca di bulan Mei ini enak banget, ga terlalu dingin atau panas. Coat-coat tebel yang banyak memakan space koper bisa ditinggal dulu. Yeayy..

Pake trench coat atau cardigans aja udah cukup. Berdasarkan pengalaman gue, suhu 18 derajat di Eropa itu udah cukup panas. Apalagi kemaren sempet diatas 20 pas kita di Prague. Itu udah gerah bener deh.

Walopun begitu, namanya alam kan ga bisa ditebak ya. Supaya ga salah kostum dan bisa nyiapin baju2 yang akan dibawa, lebih baik  seminggu sebelum pergi check lagi deh cuaca nya seperti apa di negara tujuan. Bisa download aplikasi kayak accuweather. Infonya engkap banget disana.

Cerita jalan2 nya akan akan di posting belakangan ya :))

6 comments:

  1. Mba Dhita, sewa mobilnya lewat sixt ya? ini aku jg mau europe trip ber 6 sama ortuku jg, kebtulan sama persis sama dirimu, mo pick up di amsterdam dan return di milan, tapi kok di menu sixtnya pas milih return milan dia ga bisa ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eva,
      Iya aku pake sixt. Wah masa ga ada? Apa mungkin mobil yang dipilih ga bisa masuk milan?

      coba Emailin aja sixt nya mbak. Mereka cooperatif kok :)

      Delete
    2. Wkt itu sewa brp mbak? Sy jg mau pergi ber 9. Lalu ada batasan mile ga? Krn sy wkt search di web ditulis max 3600km. Thanks

      Delete
  2. Dear Mbak Dhita,
    Selama perjalanan berkendara antar negara, hal2 apa yg Harus kita perhatikan selama perjalan, seperti batas kecepatan kendaraan, trafic ..tks Mbak

    ReplyDelete
  3. Dear Mbak Dhita,
    Mbak .. hal2 apa saja yang harus diperhatikan selama berkendara antar negara ini ..
    Untuk trafic nya gimana? Kecepatan mobil ?

    ReplyDelete