Tuesday, August 9, 2016

Visitor Visa US, Benarkah Susah?

pic from here

Rasanya udah jadi rahasia umum kalo bikin visa US itu katanya susah. 
Katanya harus ada sponsor
Katanya harus punya saldo yang banyak di bank
Katanya paspor ga boleh kosong, sebaiknya ada beberapa cap dari negara lain

Ada yang bilang ga usah beli ticket pesawat dulu, ada juga yang menyarankan beli dummy ticket.
Katanya katanya ini sungguh bikin pusing dan bingung. Sampe ada yang bilang bikin visa US kayak ikut audisi >_<


Gue sendiri sebenernya belum ada rencana untuk ke Amerika. Gue sengaja apply visa US sebelum Obama lengser. Takut siss kalo udah ganti presiden jadi makin susah dapetnya. Apalagi kalo yang menang si DT. Alamat impian ke US makin jauh dari kenyataan.

Berdasarkan yang gue baca2, yang ditolak itu biasanya yang single berusia produktif atau yang surat2 dari perusahaan nya kurang lengkap. Ada juga yang ditolak karena alasan ke US untuk mengunjungi teman/sodara.

Saking parno nya  nya, gue bolak balik nanya temen gue yang sebelumnya udah lolos apply visa US. Kalo melihat riwayat gue si, dia meyakinkan pasti lolos dan ga ada masalah. Tapi yaa karena ini baru pertama tetep deg2an ya pastinya.

 Yang bikin gue cukup pede sih karena saat ini gue punya visa schengen yang masih berlaku sampe taun depan. Ga tau sih itu ngaruh atau ga hahaha. Tapi setidaknya keliatan udah pernah pelesir.

Persiapan
Detail tata cara apply visa US bisa dibaca di web ini ya.

Ngisi form nya emang mayan ribet sih, mana takut salah kan ngisi nya >_<

Di website nya juga ga ditulis secara rinci dokumen apa saja yang harus dibawa ketika datang wawancara. Yang pasti sih bawa dokumen yang menunjukkan keterikatan kita dengan negara tempat kita tinggal. 

Dokumen yang dibutuhin tiap orang bisa beda2 ya tergantung kondisi masing2. Berhubung ini pertama kalinya kita apply visa US,  saking parno nya akhirnya semua dibawa (-__-') 

Dari mulai akte kelahiran Azka, buku nikah, surat dari kantor Okky, slip gaji, rekening koran dan seabrek dokumen lain nya. Daripada tau2 ditanya tapi kita ga bawa kan..

Visa US ini agak beda dengan visa negara lain. Kalo kebanyakan negara lain meminta print out tiket pesawat dan hotel, visa US ini ga perlu (ga ditulis di persyaratan nya). Dan untuk visa US ga bisa pake jasa agen. Jadi semua harus dilakukan sendiri, walopun mau ikut tour dari travel. Semuanya juga harus melakukan wawancara sendiri.

Mungkin gara2 ini ya orang pada parno duluan sebelum apply.

Walo ga butuh tiket, tetep ya harus mempersiapkan skenario jawaban tujuan kita ke US mau ngapain. Setidaknya udah ngarang kota2 yang mau dikunjungi mana aja, bulan apa, dsb. Biar ga blank aja pas interview. Jawaban kita pas interview juga harus sama kayak jawaban pas tulis di form. Jangan sampe di form nulis mau ke LA, pas di interview jawab mau ke New York ya sis.

Sebenernya bisa nyiapin dummy ticket. Banyak airlines yang bisa kok, seperti Qatar Airways bisa booking tanpa bayar dengan tenggat waktu 2 hari.

Atau bisa juga pake cara seperti gue kemaren..
Gue nyari paket tour di travel agent. Terus gue print itinerary nya. Udah gitu doang! Ga pake print out tiket dll.

Pokonya kalo ditanya tinggal kasih print out itinerary nya. Gue bakal bilang kalo travel nya nyuruh bikin visa dulu baru bayar DP, karena kalo udah bayar dan visa ditolak, ga bisa refund. Memang rata2 di T&C travel ada tulisan nya visa own arrangement.

Tapi liat2 juga ya paketnya seperti apa dan harga nya berapa. Jangan sampe nih, harga paket yang kita print 50jt, eh saldo di rekening cuma 30jt. Ga masuk akal dong ya..
Dicari2 yang kira2 sesuai dengan kondisi keuangan kita juga.

Kalo semua dokumen dan mental udah siap, tinggal bayar di CIMB Niaga dan bikin janji interview deh. Kirain mah antri berminggu2 gitu ya buat interview, ternyata 2 hari udah bisa dapet slot interview kok.

Hari H
Kita sengaja milih jadwal appoinment paling pagi jam 7. Soalnya kalo udah kesiangan makin panjang deh tuh antrian interview dan makin lama juga nunggu nya.

Sekitar jam 6.35 kita sampe di US embassy dan langsung ikut antrian. Yang antri di depan kita kurang lebih 30 orang. Ga lama ada security yang meriksa jadwal appoinment dan dokumen2 kita. Tepat Jam 7 kita dipersilakan masuk walo antrian di belakang. Jadi buat yang bikin janji jam 9 ga perlu dateng subuh2 dehh, masuknya sesuai jadwal kok. Semua nya rapih dan teratur.

Seperti biasa sebelum masuk embassy, semua barang bawaan di periksa. Segala kunci2, hp/gadget, makanan harus dititipkan di depan. Permen kecil sebiji aja disuruh keluarin dari tas haha. Ada orang di depan gue yang dia bahkan ga sadar ada permen di tas nya. Pas tas nya masuk Xray, security nya bilang masih ada permen, jadi disuruh ngubek2 tas nya dulu nyari permen sebiji.

Dari pemeriksaan, kita disuruh antri sambil duduk masih di bagian luar embassy. Ada petugas yang ngecekin kembali dokumen2 kita. Sampe di loket, kita serahin semua paspor dan dokumen2 lain (kecuali supporting document seperti rekening koran, dll). Kemudian kita dikasih nomer grup untuk interview. Kita dapet grup 6.

Setelah itu, kita bisa langsung masuk ke ruangan ber AC tempat interview. Satu persatu grup dipanggil untuk ambil finger print. Kirain langsung interview, ternyata masih harus nunggu lagi. Buat yang gampang bosen gue saranin bawa buku aja karena semua gadget kan disita di depan. Ada beberapa majalah si yang disediain kalo lupa bawa buku kayak gue kemaren :p

Ga lama, loket interview dibuka, mulai deh satu persatu grup dipanggil lagi untuk proses interview.

Mulai lah gue nguping pertanyaan2 dan jawaban orang2 hihi.

Hampir semua orang ditanya:
Why you wanna go to US?
Do you have family in US?
Who pay for your trip?

Lama atau sebentarnya proses interview tergantung jawaban tiap orang.

Interviewer : Why you wanna go to US?
Si ibu : i want to visit my son, he studying in Colombia University
Interviewer : Wow..selamat ya. Dia pintar ya (beneran pake bahasa Indonesia) Your visa will be ready in few days. 

Interviewer : Why you wanna go to US?
Si ibu : Holiday
Interviewer : do you have any family in US?
Si ibu : Yes, my sister
Interviewer : When was the last time you met her?
Si ibu : *ga kedengeran ama gue* 
Interviewer : Are you working?
Si ibu : *ga jawab*
Interviewer : Anda bekerja?
Si ibu : *masih ga jawab* mungkin si ibu bingung
Interviewer : (ngulang lagi) Anda bekerja? 
Si ibu : (baru jawab) yes!
Interviewer : Where do you work? 
....
....

Gue ga inget lagi deh mayan panjangg interview nya. Tapi akhirnya di approve juga visa nya.

Ada juga yang langsung ditolak begitu sampe loket. Cuma ditanya nama terus langsung dikasih kertas pink (artinya ditolak)

"im sorry you are not eligible for US visa"

Ga ngerti juga alasan nya apa. Ga dikasih tau.

Ada juga yang ditolak setelah proses wawancara panjang lebar. Pertanyaan sama dengan diatas semua tapi dia jawabnya terbata2 ga meyakinkan. Interviewer nya nanya dari mulai  pake bahasa inggris, ganti ke Indonesia, ganti lagi ke Inggris. Proses nya ada kali 10menit ga kelar2. Mungkin dia lelah karena jawaban nya ga jelas.

Dikasih kertas pink tapi dijelasin "i have to reject your application. Because you cannot answer a lot of my questions"

Pas giliran kita,
Why you wanna go to US?
For holiday
How long you're planning to stay
1 week
Where you wanna go
LA, Las Vegas, and SF
Who pay for your trip?
Ourselves
Are you working? (nanya gue)
No
Are you working? (nanya Okky)
Yes (sambil inisiatif ngasih surat2 dari kantor)

Dibaca sebentar terus dia bilang "okay your visa will be ready in few days" sambil ngasih kertas putih. Yeayyy!!! *dancing*

Ga ditanyain/dicek rekening koran, tiket, brosur tour yang udah kita siapin juga ga ditanya.
Seluruh proses nya sekitar 1,5 jam. Ga terlalu lama kok.

maap deh ini udah lecek kertas nya :p

Ada beberapa pilihan untuk pengambilan paspor. Bisa diambil di RPX yang terdaftar, atau bisa juga dianter ke rumah. Si Okky milih diambil di RPX kasablanka.

Jadi ya menurut gue, lebih baik selalu jawab tujuan ke US adalah untuk liburan. Ga perlu bilang kalo ada temen atau sodara yang tinggal di US. Gue peratiin malah makin panjang pertanyaan nya. Sodara nya kerja dimana, di kota apa, udah berapa lama disana, dll. Sepertinya malah ditakutkan kita akan menetap disana kalo ada sodara. Kalo bilang mau liburan aja rata2 sebentar kok proses nya.

Sepertinya memang sejak Obama jadi presiden, pembuatan visa US lebih gampang *sotoy*. Tapi berdasarkan pengalaman gue kemaren emang ga terlalu susah kok. Yang penting kita nunjukin kalo ke US bukan untuk jadi imigran gelap dengan menyiapkan surat2 keterangan kerja yang lengkap sebagai bukti kalo kita pasti akan pulang ke Indonesia. Kalopun mau jadi imigran kan ada jalur resmi nya juga kok.

Buat yang masih maju mundur bikin visa US mending buruan bikin deh sebelum pemilihan presiden baru di bulan November ya kalo ga salah. Toh berlaku nya 5 taun, ga harus langsung dipake. 

Kita interview hari Rabu pagi, hari Kamis malam udah dapet email kalo paspor nya udah bisa diambil. Berhubung hari Jumat kita ga bisa, jadi baru diambil Senen deh. Cepet banget kann..


Horeee..


Tinggal nabung ya buat kesana. Belum tau kapan.
Semoga aja visa nya ga jadi pajangan doang di paspor :D

12 comments:

  1. mesti langsung diesksekusi jg tuh Dit stempel pertama, ada temen gw nunda2 pergi yg penting dpt visa dulu, suatu saat nyampe jg dia disana, eh di imigrasi lumayan lama ditanya2nya sampai di bawa ke ruangan terpisah.
    But ya mungkin random aja sih.

    cheers, Jalan2Liburan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fe
      Masaa..temen gue pergi di taun ke 4 lancar si. Rmang kl ke amrik ga cm visa ya yang rempes tapi sampe sana jg masih was2 di imigrasi.

      Pengen nya taun depan kalo ada rejeki dan tiket promo hihi

      Delete
    2. Gak tentu emang. Tergantung dpt imigrasi nya rese gak. Tapi emang pernah denger (walaupun gak ngalamin sendiri) katanya bisa begitu. Walaupun visa masih berlaku tp bisa ditolak masuk juga kalo mereka curiga sesuatu.

      Delete
  2. Jadi interviewnya barengan 1 keluarga ya Dhit? Gue pengen apply juga sih, seperti alasan lo mumpung masih Obama dan belum DT 😀

    ReplyDelete
  3. Ikutan share ya... Setelah pengalaman kakak gw 3 kali baru dapet.

    Emang kalo ditolak gak pernah dikasih tau alasan pasti nya jd no one ever knows.

    Tp dari yg gw liat liat... Kalo single dan usia produktif itu besar resiko nya ditolak. Apalagi kalo ada temen atau sodara tinggal di US. Mereka semakin ada alasan untuk gak pulang Indo.

    Kalo masuk golongan di atas yg bs membantu adalah punya visa negara lain yg masih berlaku. Jd kakak gw 2 kali apply ditolak. Abis itu dia bikin visa Australia yg lbh gampang trus baru apply visa US lagi dan dikasih. :)

    ReplyDelete
  4. Gw jg masi ada us visa valid 3 thn lagi..kesana brg yuuu...belanja di Premium Outlets...hahaha

    ReplyDelete
  5. Iya mba dit, setuju sama mba @jalan2liburan. Berdasarkan info dari temen-temen yang apply visa US dari UK sini, katanya kalo kelamaan berangkatnya di imigrasi sana suka ribet ditanya-tanya. Banyak students apply visa US karena mudah, bikin aja dulu gatau berangkatnya :D

    ReplyDelete
  6. Hallo, thanks udh share, october ini mau coba bikin visa turis, rencana mau pake tour travel gitu, mau tanya tour yang bagus kira-kira apa ya mba ? aku mau visit pacar tapi ga akan bilang punya kenalan di us, bilang nya mau holiday dengan tour n travel, ditunggu balasannya ya mba :)

    ReplyDelete
  7. Wiiihh, makasih sharingnya yah :) Moga2 akhir tahun ini dpt rejeki dan kesempatan ke US amiiin

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  8. wah bermanfaat bgt nih kalau suatu saat nanti mau ke US! Thanks! Keep writing!

    Adis takdos
    travel comedy blogger
    www.whateverbackpacker.com

    ReplyDelete
  9. kalau ada yg minat ingin apply pertama kali/re apply visa USA, please email saya, dengan memberi komentar juga di balasan ini..kali kita bisa bantu jasa konsultasi dan persiapannya, semoga bisa bermanfaat bagi yang membutuhkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya baru kena reject, mau re-apply kembali gmn?

      Delete