Dhita’s Fave : Travel Shoes and Bag

Untuk sebagian besar wanita, pemilihan tas dan sepatu yang nyaman tapi keren untuk dipake travelling itu penting lho biar bisa mejeng di TO,  kan pengen nya tetep kece walopun lagi melancong :))
Buat yang udah jadi ibu kayak gue, tentunya pertimbangan tas dan sepatu nya kan berbeda dengan yang masih single. 
Kepengen nya sih, tas dan sepatu bisa gonta ganti ya selama travelling. Tapi ya ga mungkin juga bawa sepatu dan tas banyak2. Jadi gue biasanya hanya bawa 1 tas biar ada alasan beli tas lagi, dan sepatu max 2 pasang (tergantung kemana perginya), tapi yang pasti salah 1 nya harus flat shoes.
Untuk sepatu rule no. 1, say bye bye to high heels.
Yah ini sih sebenernya ga usah travelling juga gue jarang banget pake high heels. Ga kuat ngebayangin ngejar anak umur 4 taun yang batrenya ga abis2. 
Model sepatu tentu nya harus cantik dan harganya masuk akal. Gue lebih milih yang modelnya cewek banget dan bikin kaki gue keliatan ramping. 
Banyak banget sih merk yang katanya super comfy, tapi jarang yang modelnya cocok di hati. Kalopun ada,  harganya ga cocok di kantong haha.
Buat gue sepatu untuk dipake travelling ga perlu mahal, soalnya kalo travelling kan biasanya pemakaian nya di abuse  jalan seharian. Bisa aja dipake di jalan berdebu, becek, atau berbatu. Jadi rasanya kok gue sayang ya ngeluarin uang banyak2.
Mungkin memang secara “umur” sepatu murah umurnya lebih pendek dibanding yang mahal. Kasarnya ya ada harga ada rupa. Tapi buat gue ga terlalu masalah, mending beli berkali2 dengan harga murah biar keliatan beda kalo difoto #cetek. 
Masalah nya??sepatu murah tapi enak itu sangat jarang. Ya kannnn..
Setelah pencarian sekian lama akan flat shoes yang super comfy, akhir nya gue menemukan juga jodohku #eaaa. 


Deflex by Dexter – Payless Shoe Source

Why?
Cause they super dee duper comfy.
Lentur banget, ringan, empuk dan yang pasti harganya ramah di kantong juga. Gue lupa pastinya berapa tapi kalo ga salah 200rb. Mana pas gue beli lagi promo 2nd pair disc 50%, jadi makin murah harganya hihi.
Biasanya gue kalo pake sepatu yang ada karet di sekeliling nya itu suka gatel. Tapi yang ini gak sama sekali. Mantap lah pokonya. Dipake 8 hari di korea juga kaki gue ga lecet sama sekali. Super happy! 
Gue cuma bemu warna abu2 tua ini. Katanya sih, seharusnya ada yang motif leopard dan item putih. I swear, kalo ketemu warna lain gue akan beli lagi. 
cheonggyecheon stream – korea

Nah, agak beda dengan sepatu, kalo untuk tas gue lebih rela ngeluarin uang lebih hihi. 
Ga tau deh kenapa ya..gue rada pelit untuk selain tas :p
Yang pasti syarat utama tas untuk dibawa travelling adalah harus ringan, gampang dibersihin dan roomy.

Model pilihan gue sih shoulder bag atau messenger bag
Gue pernah coba pake backpack, tapi kok rasanya malah jauh lebih rempong ya. Kalo butuh apa2 gue harus berenti, buka tas nya, terus pake lagi. Kalo shoulder/messenger bag gue bisa lari sambil ngerogoh2 tas nyari tissue misalnya (sering kejadian soalnya hihi)
Jadii ini tas yang sering gue pake selama ini..


Longchamp – Besace


Why?
Tas nya bener2 memenuhi kriteria gue diatas. Karena bahan nya nylon jadi pastinya ringan banget. Plus ada kantong kecil di depan bisa buat narok yang penting2, seperti kartu MRT/subway. Jadi ga perlu ngerogoh2 ke dalam tas.

Kalo gue cape, tas nya bisa dicangklongin di stroller azka *licik*
Pokonya tas ini kayaknya udah sering banget di abuse deh, tapi penampakan nya masih oke kok 🙂

venetian – macau

Jadi belum ada alasan untuk minta beliin tas yang baru deh #eh?

Share this post

6 replies on “Dhita’s Fave : Travel Shoes and Bag

  • seLy

    dhiiit.. gw cari2 si dexter itu kok ngga ada ya
    apa size gw selalu abis -_-
    soalnya di rak size 8 ngga pernah adaa..

    btw congrats yaa blog barunya!

    daaan bener kemaren ke China bawa backpack rempong banget, yg ada jd sibuk ngawasin tas nya takut2 kenapa2..

    Reply
  • ini_dhita

    sely
    gue juga dapet nya pas liat ada orang beli di kasir. terus gue tanya ama mbak2nya. diambil dari gudang. kemaren di gancit ada leopard tapi size nya 7 🙁

    itu pun salah 1 alasan gue parno kenapa2 kalo pake ransel. Entah misal kebuka terus barang jatoh ga kerasa, atau yang paling gue takutin kecopetan. pernah soalnya kejadian soalnya tiba2 dompet udah ilang dah tas nya kebuka lebar :(. sejak itu gue ga mau lagi pake ransel huhu.

    Reply
  • Anonymous

    Wah boljug tuh si Deflex, langsung pengen ke Payless buat beli. Gue setuju sama teori lo, emang sih sepatu murah gampang rusaknya, tapi kan jadi sering gonta-ganti hihihi…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.