Beautiful Bromo (part 2)

Lanjutan posting dari sini ya 🙂

Next stop ke Padang Savannah atau yang lebih dikenal sebagai Bukit Teletubbies.

Beda dengan lautan pasir, kalo disini semua nya ijo.
Cantik banget view nya..

Personally, gue lebih suka disini dibanding pasir berbisik. Rasanya seger aja gitu liat ijo2.
Memang bukit teletubbies bagusnya bulan2 pas musim ujan, karena udah ijo. Kalo musim kemarau dia gundul semua.

Jadi ke Bromo ini tiap musim beda2 ya bagus nya. Kalo musim kemarau sunrise nya cantik banget tapi savannah nya gundul. Kalo musim hujan kebalikan nya.

masih saltum abish!! ya gimana dalem nya baju tidur semua haha

Savannah done! Lets go to Kawah Bromo..
Di Kawah Bromo, kita janjian ama semua rombongan, termasuk bonyok gue yang bawa azka.
Ternyata nungguin mereka cukup lama juga di Kawah Bromo *_* karena keabisan mobil jeep. Jadi harus nunggu tamu2 yang udah pada pulang ke hotel dulu.
Okay..jadi ada apa di Kawah Bromo?
Kemaren2 gue selalu mikir untuk ke atas itu kita bisa naik kuda. Ternyata SALAH ya neyk!
Kita cuma naik kuda dari parkiran sampe ke kaki gunung, abis itu silakan naik tangga untuk liat kawah bromo dari atas.
Yukkk mariii..ga ada lift ya? #eh?
Harga naik kuda bolak balik 150rb.



Berhubung gue harus nemenin azka, jadi gue ga bisa ikutan deh. Sementara semua nya rame2 naik. Bahkan bonyok gue pun ikutan naik. Padahal nyokap gue kan ga pernah naik kuda, dan takut juga dia. Tapi karena smua kakak dan adek nya (tante2 gue) pada mau naik, jadi dia ikutan deh hehe.

Azka liat orang2 pada naik kuda, jadi minta juga deh..tapi dia cuma muter2 di bawah aja. Ga ikutan naik.

Kata sodara2 gue yang pada naik sih di atas banyak sampah nya 🙁 Kok bisa ya orang2 tega buang sampah sembarangan. Kan jadi merusak keindahan..

Sementara yang lain pada naik ke kawah, kita muter2 cari makanan. Disini jauh lebih banyak warung2 kecil yang jual makanan. Jualan nya si rata2 sama, mie instan, kopi, teh, snack2 kecil. Yang jual bakso juga banyak.

Gue cuma beli kopi aja, karena ga selera liat makanan yang dijual. Gue pikir nanti aja deh di hotel pas pulang.

Abis dari kawah kita balik ke hotel. Salah banget deh gue nunda sarapan..di jalan balik ini berasa pusing dan mual banget. Gue sampe wanti2 ke azka supaya ga jumpalitan, karena gue cuma bisa merem dan senderan aja. Untung tumben2 an azka nurut hehe.

Sampe hotel buru2 sarapan yang ga enak :((( gue kok sial mulu ya kalo masalah sarapan huhu.
Abis itu langsung packing buat ke Surabaya. 

Tips buat yang mau ke Bromo:

– Usahain sampe penginapan di bromo agak sore. Supaya bisa nyiapin tenaga dengan tidur cukup sebelum pergi dini hari.
Selain nginep di Bromo, alternatif nya bisa juga nginep di Malang. Tapi pergi liat sunrise nya lebih cepet. Kalo ga salah sekitar midnite. Tergantung preference masing2 aja enaknya gimana.
– Bawa jaket dan perlengkapan yang bikin anget. Musim hujan suhu nya berkisar belasan. Sementara musim kemarau bisa sampe minus. Jadi disesuaikan aja ya.
– Pake sepatu yang nyaman dan gampang dibersihin. Di kawah bromo dan pasir berbisik itu isinya debu dan pasir semua. Pulang dari situ biasanya sepatu kotor penuh pasir.
– Di musim hujan, gue menyarankan bawa plastik atau koran. Buat duduk di rumput sembari nunggu sunrise. Kadang suka basah (kayak gue kemaren) jadi kotor deh baju nya.
– Usahain sebelum pergi sarapan ya. Di hotel biasanya disediain teh aja sebelum berangkat. Kalopun ga ada makanan, sarapan deh di kawah bromo. Biar ga masuk angin kayak eyke kemaren cynn.
– Personally, i dont recommend Bromo trip untuk anak balita. Karena kasian harus bangun dini hari. Selain itu, suasana di pananjakan itu rame. Di tebing jurang. Kalo perginya pas musim hujan, jadi licin. Gue agak ngeri kepeleset sih. Kita aja yang dewasa deg2an pas nyari spot buat liat sunrise.
Jadi gue kemaren bersyukur ga ajak azka karena gue pasti parno dan akan heboh jagain azka extra ketat. Tapi balik lagi ke orang tua dan anak. Ada anak yang emang suka kan..Kalo kira2 anaknya suka ya ga ada salahnya diajak 🙂
And that’s the end of our Bromo Trip. Semoga membantu kasih gambaran buat yang mau liburan ke Bromo ya 🙂
Share this post

11 replies on “Beautiful Bromo (part 2)

  • Arman

    gua pernah ke bromo sekali, pas kecil dulu.
    ngeliat sunrise nya naik ke atas kawah situ dhit. dan ajegile naiknya emang lumayan tuh ya tangganya banyak banget. huahahaha.

    Reply
  • ini_dhita

    ahmad helmy
    bener bgt mas. pemandangan nya emang cantikk bgt. apalagi kaloo bisa liat sunrise pas cerah ya. mudah2an lain kali bisa kesini lagi deh. penasaran soalnya hehe

    Reply
  • ini_dhita

    Eyi
    Hai makasi udah mampir ya 🙂
    Itu kacamata minjem adek gw demi kepentingan foto doang. Jd kalo foto gantian make nya. Haha.
    Gara2 kacamata gw patah 1 hari sebelumnya *_*

    Reply
  • Miss Bulbul

    pengen ke bromo lagii… cottagenya mayan ya kayaknya, dulu gw nginep bener2.. kuno tapi deket bgt sih ke bromonya. Dingin pulak.. dulu perasaan jadi kyk bantalan berjalan deh. Plus pake acara jeepnya mogok subuh2 di gunung2 itu, jadi kita berdiri nungguin jeep baru di pinggir jalan.. gelap2+dingin..

    Reply
  • ini_dhita

    miss bulbul
    iya cottage nya mayan. ga bagus2 banget sih. cuma dibandingkan hotel gue dulu mah ini lebih oke hehe.
    yang paling bagus tuh java banana. lebih modern karena baru.

    ya ampunn ternyata jeep mogok itu sering yah 🙁 ya wajar si kan jeep nya taun lama gitu ya huhu. untung jeep gue fine2 aja kemaren

    Reply
  • seLy

    di atas kawah ngga ada apa2nya kok Dhit, hihihi
    malah susah banget buat jalan karena sempit dan banyak yg akhirnya duduk2.. ngga lucu dh sebelahnya udah kawah kalo kepleset -_-"

    btw naik kudanya mahal amaatt.. gw pas januari 2012 itu masih 100rb, itupun diketawain temen gw yg katanya pernah nawar 50rb doang.. doeng.

    jadi pengen kesana lagi, pas musim ujan sih kemaren ga kedapetan sunrise huhu
    dan gw nginepnya di Malang, jadi jam 1 pagi uda digubrak2 driver buat dianterin ke atas. nyampe pananjakan jam 3an deh, dingiiiiiinnnnn

    *lah jadi panjang komen gw ehehhe

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.