Hamarikyu Garden – Sumida River Cruise – Asakusa – Tokyo Sky Tree

Masih dalam rangka mencari sisa-sisa sakura, kami beramai2 ke Hamarikyu Garden. Sebenernya sih Hamarikyu Garden ini bukan termasuk fave spot untuk liat sakura, milih kesitu karena sekalian pengen cobain cruising di Sumida river (dari Hamarikyu  ke Asakusa). Denger2 di pinggir sungai kalo pas sakura full bloom pemandangan nya akan sangat cantik.
Walo 80% gue yakin udah botak sih pohon2 di pinggir sungai nya. Tapi ya udahlah, toh jadwal kita emang mau ke Asakusa dan Tokyo Sky Tree.
Hamarikyu Garden ini agak susah dijangkau, dari train station terdekat kita masih harus jalan 10-15min. Ditambah dengan ajak orang tua, jadi ya kira2 15-20menit lah ya..
Ga disangka2 juga, hari itu angin sangat sangat kencang. Jadi kebayang dong ya, kita harus jalan sambil menahan dingin nya angin..Bbbrrrrr
Admission : 300yen (bisa bayar pake pasmo/suica
Beda dengan Shinjuku Gyoen Garden yang di review Darina. Hamarikyu garden ini lebih terkesan traditional. Ada japanese tea house di tengah2 taman, dimana kita bisa duduk2 sambil liat pemandangan.
Kalo di Shinjuku Gyoen Garden, banyak area untuk orang2 piknik, di Hamarikyu ini lebih banyak pohon2 tinggi dan rindang. Kalo gue baca2 sih katanya Hamarikyu lebih indah kalo pas autumn. Makanya emang ga terlalu rame pas cherry blossom season.

 gundul semua

Uniknya lagi, Hamarikyu ini letaknya di tengah kota, jadi lucu aja ada taman traditional tapi sekelilingnya gedung2 tinggi.

Di ujung Hamarikyu ada waterbus station untuk Sumida River Line. Klik disini untuk info lebih lanjut tentang waterbus ya.
Untuk ke Asakusa, sebenernya ga harus naik waterbus, bisa naik train juga. Tapi kemaren kita pengen cobain beberapa alternatif public transport selama di Tokyo. 


Waterbus ticket:
One way 720 yen (adult) and 360 yen (child)
Round trip 1300 yen (adult) and 650 yen (child)

And we’re ready to board..
Alhamdulillah waterbus nya ketutup, jadi kita ga kedinginan.

inside the waterbus

Perjalanan dari Hamarikyu Garden ke Asakusa ditempuh sekitar 35menit, dan kita melewati belasan jembatan yang bentuknya beda2.

Bener kan tebakan gue, sepanjang sungai ya udah gundul lah itu semua pohon sakura. 
Karena emang semua nya terlhat udah pada kecapean, jadi lumayan juga sepanjang perjalanan pada istirahat.
Sampai di Asakusa station, disambut angin nya makin kenceng mamakkk..
Menurut gue sih, naik waterbus ini patut dicoba kalo ke Tokyo. Walopun bukan pas cherry blossom season, pemandangan gedung2 di sepanjang sungai cukup cantik loh.

Lagipula bosen kan naik train terus hehe..

itu yang tinggi adalah Tokyo Sky Tree

Eh ternyata masih ada sedikit sisa sakura di deket station nya. Emak2 seperti biasa ga bisa melewatkan kesempatan untuk foto2 dong.

Rencananya kan kita akan jalan2 sekitar Asakusa, mampir ke Sensoji Temple, kemudian baru deh ke Tokyo Sky Tree. Tapi karena keadaan cuaca yang kurang mendukung, kasian para orang tua yang pasti kedinginan. Jadilah kita ganti haluan, langsung ke Tokyo Sky Tree aja. 
Jadi nanti Asakusa akan di ceritain sama Darina ya šŸ™‚
Untuk ke Tokyo Sky Tree dari waterbus station Asakusa si gampang banget. Tinggal nyebrang masuk train station yang khusus untuk ke Tokyo Sky Tree.

Ga sampai 5 menit, tibalah kita di Tokyo Sky Tree. Ini observatory tower terbaru di Tokyo. Mungkin buat sebagian orang, tower ya gitu2 aja yah. Cuma liat view dari ketinggian ratusan meter. Gue juga tadinya mikir gitu sih.

Tapi kok denger cerita kanan kiri, Tokyo Sky Tree ini keren banget. Jadi kepengen kan hehe *latah*. Apalagi ini baru buka taun lalu dan katanya beberapa bulan setelah buka, tiketnya sering abis sampe harus beli beberapa minggu in advanced. Biasalah ya euphoria kalo baru buka. Tapi sekarang sih udah bisa beli on the spot kok.

Langsung cari2 tempat beli tiket nya. Begitu ketemu..
JRENG JRENG..

*Jambak-jambak rambut*
Iyaa..saking angin nya emang kenceng, jadi ditutup dong observatory deck nya *nangis*
Untungnya, di Tokyo Sky Tree ini ada mall. Kita memutuskan untuk cari makan dulu. Setelah muter2 cari resto..akhirnya kita terdampar di…
McDonalds!!
Hahaha…
Abis bingung di foodcourt liat2 tampak ga ada yang “aman”.
Di Tokyo Sky Tree ini ada Tokyo Banana Store dan banyak kitkat loh. Jadi yang cari 2 snack tersohor itu boleh lah muter2 disini. Walo in my opinion sih, mending beli di airport aja, bisa langsung minta dikardusin, terus masuk bagasi deh. 
Yah begitulah jadwal jalan2 yang agak berantakan..
Ada yang udah pernah ke Tokyo Sky Tree? Share dong..beda nya apa sama tower lain? Beneran keren yah šŸ™‚
Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published.