My Mermaid Friend at Trans Studio Bandung (Part 1)

Jadi begini ceritanya…

*bukan cerita horor*

Kira-kira tahun 2005 aku kenal ama gadis cantik yang berprofesi model ini di suatu kontes-kontesan. Ciee kontes apa? Ada deh, mau tau aja apa mau tau banget? *mulai nyebelin* Kita udah jarang banget ketemu tapi tetep keep in touch di berbagai social media. Dan waktu kmrn kita nginep di Trans Hotel Bandung aku keinget kayanya kalo liat Path teman aku ini kerja part time di Trans Studio Bandung, jadi karena nginep di Trans Hotel ambil paket family yang include tiket Trans Studio untuk 2 adult dan 2 child, aku berniat untuk ketemu sama temen aku ini, tanpa janjian. Jadi ceritanya mau kaget-kagetan gitu..

Tapi berhubung temenku itu baru muncul pas Pawai sore hari, jadi mari kita maen dulu aja..

Jujur aja aku yang USA, Urang Bandung Asli (ih tapi gak bisa bahasa sunda? haha) nggak pernah ke Trans Studio. Padahal rumah ogut (duile anak 90an?) kan di buah batu sono ya.. itu tinggal kepleset doang loh ke Trans Studio. Kepleset pake mikrolet. Alasannya sih karena… pertama perlu bajet lebih, kedua banyak review bilang TS ngga terlalu cocok buat balita. Tapi berhubung dikasih tiket dan rame-rame pulak sama sepupu-sepupu jadi semangat dong!


Ticket nya kalau beli

Senin – Jumat : Rp. 150.000,-
Sabtu – Minggu & Hari Libur : Rp. 250.000,-
Biaya tambahan untuk VIP Access : Rp. 250,000,-

Dan yep.. Bayi pun bayar…kecuali masih didalam perut.
Dan gue yakin seyakin-yakinnya klo Ibu hamil sih gak bakal maen rollercoaster.

VIP Access adalah jalur antrian cepat yang terpisah dari antrian reguler.
Tapi kita gak beli VIP Access, yang ternyata.. antriannya… diceritakan kemudian…

*gantung ala Tersanjung 7*

Perlu dicatat semua transaksi jual beli (makanan, minuman, souvenir, dll) HARUS menggunakan Mega Cash. Yang bisa didapetin di counter-counter TS dan berlaku juga di Food court Trans Studio Mall.

Foto diambil dari sini

 TS terbagi menjadi 3 area :

  • Studio Central, yang ala Hollywood gitu
  • Lost City, yang ala petualang safari gitu
  • Magic Corner, ya gitu deh, sesuai namanya agak-agak misterius dan spooky.

Di area Studio Central kita agak misah karena maenan yang serem-serem gitu yang berani naik cuma adik-adik gue. Sementara aku melipir aja nemenin Zahra main. Lucunya nama-nama wahana disini depannya pake nama merk.. hehe..

  1. Yamaha Racing Coaster
  2. Giant Swing
  3. Marvel Super Heroes The Rides 4D – Antrinya 1,5jam buset!!
  4. Indosat Vertigo Galaxy
  5. Trans Car Racing
  6. Si Bolang Adventure – Nah ini seru kaya istana boneka
  7. Dunia Anak – disini kumpulan mainan untuk toddler

Yang gak kita sambangin :

  1. Trans City Theater
  2. Trans Broadcast Museum
  3. Science Center

Yang sebenernya agak bikin bingung itu adalah.. beberapa permainan di Central Studio ini pintu masuknya kecil.. tapi terus menuju ke permainannya jalannya cukup panjang juga. Misal Dunia Anak ini, kita kudu masuk trus turun tangga dua kali. Kalo si Bolang apalagi. Abis line antrian, kita naik eskalator dulu, trus nyusurin jalan, ada line antrian lagi, baru deh ke permainannya. Tapi semua jelas dan nyaman kok.

Dan di TS ini selama kita antri, ada layar TV yang nayangin pertanyaan-pertanyaan kuis ilmu pengetahuan. Jadi sementara antri kita bisa killing time menjawab pertanyaan kuis nya yang jawabannya dikasih tau beberapa saat setelah pertanyaannya muncul. Ini Layar TV yang ada di antrian Si Bolang.

Kita sampe naik ini 2 kali lho.. siang sama sore, karena sore kliatannya antriannya sepi dan bener aja lowong. Zahra seneng banget disini, dia jadi nyanyi si Bolang terus setelahnya.

Trus masih dalam rangka nungguin Pawai demi ngeliat temen aku yang jadi Putri Duyung, kita lanjut main lagi..

Tapi bersambung dulu ya..

Kita akan kembali setelah ini

*ya kali ada iklan XD

Share this post

One reply on “My Mermaid Friend at Trans Studio Bandung (Part 1)

Leave a Reply

Your email address will not be published.