Going Under Water Without Getting Wet in Bali

How??
Bisa dongg…
Keep scrolling down to find out ^_^

***
Ceritanya mumpung ada bandar bonyok yang ikut liburan, marilah kita manfaatkan. Pergi ke tempat2 yang agak jauh ga pake mikir. Tinggal sebut , supir langsung cusss anter sampe tempat tujuan. Ditambah gue tinggal merem ga harus liat harga.
#anak_ga_tau_diri
#eh_ini_buat_azka_kok :p :p
Setelah gagal berenang sama lumba2 di sanur, gue pun mencari2 alternatif lain yang keliatan seru untuk Azka. Teringatlah gue dengan Odyssey submarine. Kok tampak seru ya..ngobrol2 ama supir pun dia bilang bagus dan azka bakal suka. Oke lah, ga pake mikir lama, langsung minta tolong supir untuk booking.
Sebenernya harga yang kita bayar udah termasuk penjemputan ke hotel di daerah Seminyak, Kuta, Sanur, dan sekitarnya, juga termasuk makan siang di lokasi. Berhubung kita udah ada mobil dan supir jadinya pergi sendiri aja. Ga mengurangi harga sih..eh apa harusnya dikurangin ya? Gue ga nanya juga kemaren >_<
Lokasi Odyssey memang agak jauh, tepatnya di Amuk Bay. Kalo dari Seminyak sekitar 1,5jam. Jadi harus berangkat pagi2 jam 8. Menurut info yang gue dapet, submarine hanya beroperasi pagi hari, max jam 12. Karena lewat dari jam 12 pemandangan bawah laut nya udah ga terlalu bagus. 
Psssttt..gue sebenernya deg2an dan agak parno loh mau naik submarine. Kebayang macem2 gitu @_@ Gue sampe nanya ke Okky bolak balik “yakin kan ini aman..aku takutt” DUh maaf ya agak norak :p

Kita sampai sekitar jam 10, urus2 pembayaran yang ternyata ga bisa pake Credit Card >_< Sebenernya bisa, tapi tergantung sinyal. Kok ya pas gue kemaren sinyalnya lagi jelek, jadi mesin nya ga bisa dipake. Terpaksa lah emak harus bayar pake cash.
Untuk naik ke submarine biasanya per batch max 30 orang. Sembari nunggu giliran, kita bisa minum dan makan snack yang udah disediain.

Dan tak lupa foto2 tentunya 😀

Pantai disini agak kurang oke buat main pasir. Banyak kerang2 yang ukuran nya cukup gede, bikin sakit kaki kalo keinjek. Tapi bisa dipake buat watersport kayak banana boat.

tuh ada peralatan untuk banana boat nya



Ga terlalu lama sekitar 15 menit kemudian udah ada announcement harus kumpul untuk mendengarkan penjelasan tata cara dan aturan2 selama di submarine. Ga ada peraturan khusus sih, yang pasti semua wajib pake baju pelampung.

Setelah semua pake pelampung, kita pun digiring ke bibir pantai untuk naik boat yang mengantarkan kita ke tengah laut untuk kemudian naik submarine nya. 

Pas mau naik boat ini nyokap gue dan azka sempet ketakutan. Karena pas mau naik boat, ada ombak yang tiba2 gede, sampe boat nya kelepas ama orang yang megangin dan jalan sendiri agak jauh. Nyokap gue langsung jejeritan sambil bilang “tau gini mama ga mau ikutttt” hahaha. Mamihhhh..
Untunglah akhirnya semua bisa masuk ke boat dan kita semua langsung dianterin ke submarine nya. yang berada di tengah2 laut. Ga jauh kok..naik boat nya cuma sekitar 5min doang.

Pas sampe lokasi submarine..gue terkagum2 ternyata kapal selam beneran loh (ya iya lah..menurut loh? hihi). Tangga nya bukan tangga yang biasa, jadi untuk masuk ke dalem nya kita harus turun tangga dengan posisi badan membelakangi tangga. Berasa spiderman karena nempel di dinding kapal haha.

Yang gue suka semua orang disini baik2 banget. Liat ada anak kecil kayak Azka langsung digendong dan dibantu turunnya. Nyokap gue mah masih jago turun tangga begini, kebiasaan ngikut bokap gue kerja yang berhubungan dengan kapal keruk di tengah laut.

Posisi kita duduk semua nya menghadap ke jendela. Ga usah kuatir rebutan karena masing2 tempat duduk ada jendela nya kok.


And the underwater journey begin..

Pertama2 kapal selam akan turun ke dasar laut dengan kedalaman sekitar 30m. Tapi karena di dasar laut  ga keliatan apa2, jadi kapalnya naik lagi dikit ke kedalaman sekitar 25m. Nahh baru deh mulai keliatan..

Whhoooaaaa aku terkesimaa!!!

Apalagi ternyata di bawah ada bangkai kapal karam. Harap maklum ya disini ga bisa diving, jadi pas naik submarine kemaren rasanya happy banget. Berasa mimpi jadi kenyataan, bisa liat ikan2 di bawah laut dan bangkai kapal karam.

 the shipwreck

nah kalo ini barang2nya sengaja “dibuang” sama pihak odyssey nya. 
Katanya supaya terumbu karang pada hidup disana

Dari dalam kapal aja udah baguss…apalagi kalo diving beneran ya huhu.
Udah gitu dari pihak Odyssey nya ada diver yang ngasi makan ikan2 supaya mendekat ke kapal. Jadi lah emang banyak banget ikan yang keliatan. Selain diver dari Odyssey, kita juga liat beberapa diver di sekitar bangkai kapal karam.

Seruuuuu bangett!!

Azka ga berenti2 ngoceh..

Banyak bener ocehan nya. Yang liat nemo lah, sampe ngoceh katanya kayak film Jack and Neverland Pirate. Bener2 happy kayaknya dia 😀

 
Sayangnya, dari kapal selam ini yang keliatan cuma 1 sisi, nanti kapalnya muter supaya sisi 1 nya bisa keliatan juga. Jadi selama hampir 30min kita di dalam submarine, paling cuma 10-15menit yang bisa keliatan dari sisi kita duduk. Sisanya curi2 liat dari jendela seberang hehe.
Ga terasa tau2 udah mau naik lagi ke permukaan. Beda kayak naik pesawat, naik kapal selam ini beneran ga terasa apa2. Kuping ga berasa sakit dan ga ada goncangan2. Mungkin karena ga terlalu dalem juga ya cuma 25m hihi.

Memang ga terlalu lama di dalam laut, tapi kita semua puass kok. This was a whole new experience for us.

Sampe di permukaan, sama kayak tadi kita harus naik boat lagi. Sampai di kantor nya Odyssey, kita dipersilakan untuk makan.

Makanan prasmanan yang disediain beragam, dari western food sampe balinese food ada semua. Dan rasanya surprisingly really good. 

Kita semua sampe nambah berkali2..apalagi yang bakar2an nya..Yumm-o!

 aneka bakar2an – udang, kerang, jagung, dll..semua enakkk

Yang jelas semua happy..yang ga happy cuma dompet emak gue aja kayaknya. Mahal mamihhhh..

Odyssey Submarine
+62 361 759777
+62 361 759888

Price : 
dewasa 550rb , azka kemaren diitung infant 110rb

Share this post
This entry was posted by in Bali.

6 replies on “Going Under Water Without Getting Wet in Bali

Leave a Reply

Your email address will not be published.