1 Hari Menjadi “Anak Kampung” Di Kampung Wisata Cinaneng

Semakin azka besar, gue memang pengen nya lebih sering ngajak2 azka ke tempat outdoor. Makanya gue getol banget nyari info tempat2 yang seru untuk dicoba. Sebelum nya gue juga udah pernah ke Kuntum Nurseries, yang seharusnya gue tulis disini, tapi karena kelupaan malah ditulis di blog personal >_<
Perjalanan ke Kampung Wisata Cinangneng ini memakan waktu sekitar 2 jam. Lebih dekat kalo keluar tol di Sentul Selatan. Kalo kemaren gue keluar di Bogor, dan ternyata harus muter jauhh banget. Lokasinya persis nya dekat dengan kampus IPB. Dari kampus IPB nanti ada petunjuknya kok. 
Pas kita sampai di Cinangneng udah deket waktu makan siang, jadi kita pilih untuk makan siang dulu. Karena pas kita tanya ke tour guide nya, total kegiatan akan memakan waktu kira2 3-4jam. Ya udah, itung2 isi tenaga dulu ya sebelum mengikuti kegiatan. 

Sebenernya, untuk mengunjungi Kampung Wisata Cinangneng ini akan lebih seru kalo rame2 bawa rombongan. Kalo cuma ber 4 kayak kita kemaren, kadang disuruh nunggu keluarga lain untuk kemudian digabung tour nya. 1 rombongan diseadiakan 1 tour guide yang nanti nya akan menjelaskan dan membantu kita mengikuti semua kegiatan. 
Untuk ke Kampung nya kita harus menyebrangi kali (dengan jembatan) dan melewati sawah2 yang menurut gue seger banget pemandangan nya ijo2. 

Kata tour guide nya warna air kali ini kalo pagi2 bening banget, tapi kalo udah siang jadi berubah coklat karena udah dipake untuk kegiatan orang kampung.

Belum juga kegiatan nya mulai, azka udah terkesima liat tanaman putri malu haha. Bolak balik nyari putri malu dan keong emas di pinggir sawah.

Kegiatan 1 – Melihat Home Industry
Kita terjun langsung ke kampung untuk melihat home industry. Jalanan yang kita lewatin turun naik dan keluar masuk gang. Kemudian kita berhenti di beberapa rumah penduduk yang punya usaha. Tour guide nya akan menjelaskan sedikit tentang usaha tersebut. Kalo tertarik dengan barangnya bisa langsung dibeli. Tapi ga dipaksa loh ya..gue sendiri ga beli apa2 hehe

 home industry yang mengolah bambu dan batok kelapa 
menjadi  enggrang, tempat obor, dll

anak2 ditunjukin bambu yang dipake untuk membuat barang2 diatas


Kegiatan 2 – Turun Ke Sawah
Bagian ini paling seru sekaligus paling horor buat gue. Ketika gue harus turun langsung ke sawah bersama azka untuk menanam padi, rasanya jijikk banget harus nyemplung ke lumpur. Rasanya geli2 gimana gitu, ditambah gue ngeri ada lintah. Azka sama aja, dia malah panik takut tenggelam *_* Emang berasa nya dihisap gitu kan kalo di lumpur.
Untunglah tour guide kita baik, jadi bisa menenangkan azka. 

ewwwww..rasanya gelii banget *_*
Selesai menanam padi, kita digiring ke kali untuk memandikan kerbau. Nah kalo ini azka seneng banget sampe ga mau berenti haha. Emang seru sih sekalian main air di kali. Bajunya sudah tentu basah kuyup 😀
Jangan kuatir, ada tempat bilas yang bersih kok. Jadi mau basah atau kotor kayak apapun gue tenang aja hehe.

Kegiatan 3 – Mengenal Budaya Sunda
Disini kita diajarin macem2..dari mulai belajar gamelan, melukis caping, sampai belajar bikin kue bugis.
Dan semua yang kita bikin disini boleh dibawa pulang. 
 belajar gamelan

 melukis caping

mengaduk adonan kue bugis

Yang paling rempong pas terakhir kita membuat wayang dari daun singkong. Azka sih udah pasti pening ngikutin nya. Lha wong gue aja susah ngikutin instruksi guide nya. Maklum ya emang dasarnya gagap DIY. Hasilnya si bagus..cuma bikin nya aja yang lap keringet hihi. 

boneka wayang dari daun singkong
Selain day tour, Kampung Wisata Cinangneng memiliki penginapan yang kalo liat di web nya si cukup bersih yah. Pengen juga kapan2 nginep ya supaya pagi2 bisa ngajak azka mandi/berenang di kali. Seru pasti yahh.
Untuk peta lokasi dan info lebih lanjut silakan menghubungi nomer dibawah ini ya 🙂
Kampung Wisata Cinangneng
HTM 125/orang (anak kecil dan dewasa sama aja bayarnya)
Phone : +62 251 8621895
Share this post

3 replies on “1 Hari Menjadi “Anak Kampung” Di Kampung Wisata Cinaneng

Leave a Reply

Your email address will not be published.