O-CE-N Bali by Outrigger

Akhirnya kesampean juga pengen cobain O-CE-N. 

Sebenernya hotel ini udah jadi inceran bertaun2. Tapi tiap mau book ada aja halangan nya. Seringnya sih karena fully booked. 2 taun lalu kita pernah book disini, tapi gue angusin  karena kita batal berangkat. Begitu kemaren ada rencana ke Bali lagi beramai2, gue iseng ngecek O-CE-N. Dan ternyata masih available yang 2BR nya. Yeayy..
Awalnya sempet kuatir gue terlalu high expectation sih. Foto2 nya di web kan keren banget, lokasi nya juga top banget di pinggir pantai double six. Dimana akses nya lebih bersahabat dibanding hotel di sepanjang jl. Raya Kuta yang terkenal macet. Tapi rate O-CE-N ini juga masih affordable. 
Gue takutnya foto2 menipu dan kuciwa dengan kenyataan. Namanya hotel tipe minimalis yang dimana2 kaca kan pasti perawatan nya kudu extra ya. Kalo ga pasti kacanya bisa jamuran semua. 
Kenyataan nya?
Pas sampe lobby sih masih biasa aja, karena lobby nya kecil. Tapi begitu masuk kompleks nya. Ihhh aku suka bingits. Bener2 tipe hotel gue deh. Yang simple minimalis. Dan masih tetap bersih kinclong. I’m happy πŸ˜€

maap ada penampakan anak kecil yang lagi heboh
sofa dijadiin perosotan *_*
Kita booked yang 2BR. Kalo liat di agoda sih luasnya sekitar 100m. Yang mana emang geday bener. Cocok banget deh buat tinggal bareng keluarga. Interior nya serba putih dengan kaca dimana2, which i super love! Kamar2 nya juga cukup luas, lengkap dengan TV di masing2 kamar. Untuk Master bedroom, kamar mandi nya di dalam, sedangkan kamar 1 lagi, kamar mandi nya di luar.

Dapur nya lengkap. Ada piring, gelas, panci, toaster, sampe microwave. Enaknya lagi, balkon nya gede dan kita bisa minta jemuran. Mayan banget, segala baju renang bisa dijemur dulu. 

Untuk unitnya, gue suka semua kecuali kamar mandi. Rada aneh design nya menurut gue. Bagus dan keren sih, tapi semua kamar mandi hanya ada shower (ga ada bath tub), itu pun shower nya yang nempel di atas (apaan sih namanya?) ga bisa ditarik2. 

Anehnya, shower box nya kok ga pake pintu. Ya udah pasti banjir lah ya tiap mandi. Gue termasuk orang yang anti kamar mandi basah, risih banget jadinya. Alhasil, gue selalu mandi pertama, karena gue pasti misuh2 kalo kamar mandi udah basah :p 
Not a big problem sih, toh tiap hari dibersihin kan. Pulang2 udah kering dan bersih lagi kamar mandinya. 
Kolam renangnya memang ga terlalu besar. Bentuk nya memanjang. Tapi gue suka karena sepi dan ada kids pool dengan kedalaman 50cm. Entah kenapa gue peratiin orang2 kok jarang berenang. Padahal gue liat  banyak tamu hotel yang seliweran.

Tamu hotel ini kebanyakan bule dengan anak2. Tamu lokal dalam sehari paling cuma 1-2 orang yang gue temuin. Mungkin mereka lebih seneng nyari pantai ya daripada berenang di kolam hehe. Serasa berenang di kolam pribadi jadinya.

Pantainya dimana? 
Sama kayak hotel2 di sepanjang jl. Raya Kuta, pantainya tepat di sebrang. Double Six ini ga serame kuta tapi juga ga sepi..Banyak cafe2 buat nungguin sunset. Sekitar hotel pun banyak resto. 
Cuma sayangnya kemaren pas gue sampe, Bali abis diguyur hujan terus beberapa hari sebelumnya. Akibatnya, banyak sampah yang kebawa sampe ke pantai. Gue rada kaget pas hari ke 2 kita ajak azka ke pantai kok kotor banget. Sempet sedih, tapi gue liat banyak mobil2 pengeruk sampah berseliweran. Dan bener dong, besoknya pantai udah kembali bersih πŸ˜€

Kesimpulan nya, kita puas sekali sama O-CE-N. Okky pun sependapat, dan udah bilang next time kita ke Bali, O-CE-N layak dijadikan pilihan hotel lagi πŸ˜€

Share this post

One reply on “O-CE-N Bali by Outrigger

  • Anonymous

    Abis baca reviewnya Dhita, akhirnya minggu lalu sukses nginep di O-c-e-n yang sekarang rebranding jadi Furama Exclusive Resort. Aq book 2BR juga, bener sih apa yang Dhita bilang, kamar mandinya nggak ada pintunya jadi air mbleber kemana2 dan airnya asyiiiin.. buat wudhu sama kumur nggak enak banget rasanya.. emang cocok buat liburan sama keluarga niii hotelnya..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.