Riding an Elephant in Taro – Bali

Tempat ini disebut2 sebagai The World’s Best Elephant Park yang banyak mendapatkan award.   Seleb hollywood seperti David Beckham, Jessica Biel, dan Julia Roberts pun pernah kesini. Cukup bikin penasaran dan dijadikan alasan untuk kita datang kesini. Ishh ga mau kalah dong ya ama Julia Roberts :p
Untuk sampai ke Elephant Safari Park yang berlokasi di Taro ini memang memakan waktu lumayan lama karena agak jauh dari tempat gue menginap (di Legian). Tapi kan di daerah Ubud banyak yang bisa dikunjungi juga. Bisa wisata kuliner atau beli selai di Kou Cuisine yang lagi hits dan super yum itu.
Karena waktu kita kesana itu hari Jumat, bokap gue harus sholat jumat dulu. Jadilah kita sampai di Elephant Safari Park udah sore sekitar jam 4. Sementara Elephant Safari Park ini tutup nya jam 7 malam (sebenernya malem buka juga, tapi beda lagi harganya. Sama kayak Night Safari gitu sistem nya). Bener2 mefetttt.  Ditambah cuaca hari itu kurang mendukung karena mendung banget 🙁 Udah telanjur jalan kesini kan sayang ya kalo dibatalin.
Kita tetep masuk sambil berdoa ujan nya ga jadi turun (ga mungkin ya hehe). Kesan pertama begitu memasuki kawasan elephant park adalah bersih banget. Seneng ya liatnya kalo tempat wisata di manage dengan baik. Walo banyak gajah, tapi ga ada bau2 yang bikin pusing dan eneg.

Sebenernya disini ada penginapan nya juga lho. Rate nya menurut gue emang agak mahal. Tapi dari foto2 dan review di trip advisor tampaknya menarik juga untuk dicoba kapan2.

Sebelum naik gajah, kita putusin untuk main2 dulu sama gajah nya. Bisa kasih makan dan foto2 sama gajah. Gue amazed juga ama Azka yang berani banget peluk2 gajah dan bolak balik kasih makan gajah.

Disini juga bisa liat elephant show. Dimana para gajah menunjukkan kebolehan mereka. Dari mulai bermain bola, berhitung, dll. Dan ternyata ada sesi dimana si gajah sengaja nyemprotin air ke penonton. Hebohlah kita semua >_< Untung pas lagi megang payung, jadi ga basah kuyup pas disemprot. 

Naik gajah nya sendiri sekitar 20-30 menit. Berhubung waktu itu hujan, terpaksalah kita semua pake jas hujan. Susah deh buat foto2 takut camera rusak kena air hujan.

Selama perjalanan, guide kita ngejelasin macem2. Dari tentang gajah yang kita naikin, sampe ngobrol ngalur ngidul. Memang beda ya kalo tempat wisata berstandar international, semua staff terlatih, ramah, dan helpful.

Azka si seneng banget. Padahal gajah yang dia naikin tuh agak galak. Suatu saat ketemu anjing di tengah jalan, masa kayak teriak gitu mau dikejar. Jalan nya jadi agak cepet. Azka pikir mau ngebut haha.  Secara jalan gajah kan sebenernya pelan banget ya. Ditambah ujan rintik2 dan angin sepoi2 bikin ngantuk. Makanya begitu gajah nya jalan agak cepet, azka malah ketawa2 seneng >_<

Yang paling seru bagian terakhir pas gajahnya nyemplung ke danau..hihi..Seruuu! Sebelnya pas udah terakhir, ujan nya malah berenti. Tau gitu kita tungguin dulu sebentar yah tadi.

Sebenernya ada sesi mandiin gajah segala, sayangnya karena kita terlalu sore udah kelewatan deh 🙁 Sebelum pulang, kita mampir liat bayi gajah dulu. Lucu deh ada rambutnya gondrong. Kata pawangnya sih kalo bayi emang ada rambutnya. Nanti makin gede makin rontok.

Di deket pintu keluar/masuk ada museum gajah. Masuknya sih gratis. Kita skip masuk  sini karena azka keliatan nya kurang tertarik. Jadi langsung pulang deh.

Entrance fee + elephant ride:
adult : 385rb (domestic only)
child : 275rb (domestic only)

Share this post

One reply on “Riding an Elephant in Taro – Bali

Leave a Reply

Your email address will not be published.