Hidden Paradise In Jakarta – Pulau Sepa

Walopun sebenernya masih belum puas di Pulau Perak, kita memutuskan untuk pindah ke Pulau Sepa yang lokasinya berdekatan dengan Pulau Perak. Kalo saja di Pulau Perak ada tempat bilas atau kamar mandi yang memadai, mungkin gue akan bela2in seharian di Pulau Perak hehe.
Berbeda dengan Pulau Perak, untuk ke Pulau Sepa ini relatif lebih gampang akses nya. Tinggal googling aja banyak travel yang menawarkan paket wisata ke Pulau Sepa dari Marina Ancol, baik day trip ataupun menginap di resort nya. Biasanya, kapal akan berangkat pukul 8 pagi, dan kembali dari Pulau pukul 2 siang. 

Enaknya di Pulau Sepa ini fasilitas yang tersedia lengkap. Lumayan deh ya buat bilas2, ganti baju, ataupun sholat. Jadi untuk keluarga, terutama yang bawa anak2 kecil kayaknya cocok kesini.

Water acitivities nya pun beragam. Dari banana boat, jetski, dan canoe. Jadi jangan takut mati gaya selama berada di Pulau Sepa. Apalagi buat yang hobi mantai (kayak gue), waktu 2 jam manalah cukup untuk explore 1 pulau saja huhu. 
Kalo untuk penginapan nya sih ya…errrr gue pribadi kurang sreg hehe. Padahal katanya Pulau Sepa ini udah termasuk yang paling bagus diantara resort Kepulauan Seribu lain nya. But still..gue kurang suka. Gimana yah..resort nya tuh modelnya jadul dan keliatan suram dari luar. Gue ngebayangin kalo malem berasa spooky jadinya >_< 
Pulau Sepa ini ga kalah cantiknya lho sama Pulau Perak. Dari awal keluar kapal di dermaga udah keliatan banyak ikan. Coral dari bibir pantai juga banyak beraneka ragam. Kalo mau snorkeling ke tempat yang lebih bagus, bisa sewa kapal kecil dari Pulau Sepa. Nanti diantar ke spot2 snorkeling yang katanya keren.

Kita kemaren ga sewa kapal karena keterbatasan waktu. Muter2 snorkeling di Pulau Sepa aja udah cukup menyita waktu. Itu pun snorkeling cuma di sekitar pantai deket dermaga kedatangan. Ga sempet pindah2 sisi pantai saking waktunya sempit banget πŸ™ Saking penasaran dan tapi sebel ga bisa ikutan snorkeling, gue sewa canoe, lumayan deh bisa liat2 coral dari atas canoe hehe *maksa ye*

Buat yang bawa anak2, kalo bosen main di pantai bisa liat penangkaran penyu. Tempatnya ga terlalu besar sih, tapi lumayan deh buat hiburan gratis selain snorkeling. Azka si seneng ya bisa liat penyu dari yang bayi sampai yang besar. 

Ga kerasa banget deh tau2 udah jam 2 siang aja. Dan yang lagi asik snorkeling belum ada tanda2 mau udahan. Gue inget orang kapal nya bilang, kalo mau pulang lebih baik sebelum jam 3. DIatas jam 3 ombaknya pasti udah tinggi. Gue langsung nyuruh semua udahan dong.

Udah mana pada lambreta bener deh adek2 gue bilas, ganti baju, sholat, dll nya. Alhasil, kita baru jalan balik jam 3 sore. Dan bener saja..dari awal perjalanan ombaknya udah kerasa. Mamihhhh…baru 10 menit semua udah langsung rebutan antimo. Azka pun gue kasih antimo anak. Langsung pada tidur semua satu kapal hehe.

Yang paling parah pas mesin kapal kembali tersangkut sampah. Mau ga mau kan harus berenti dulu. Ajigileeee goyangan nya *komat kamit berdoa* 
Aslik deh..catatan banget ya buat yang ke Pulau Seribu..pastikan pulang max jam 2. Gila ih kepala gue pusing banget selama di kapal. Beda sama perjalanan pergi yang tenang adem ayem. 
Rasanya waktu setengah hari ke Kepulauan Seribu kemaren sangat kurang. Ga puas sama sekali karena waktu nya terlalu sempit untuk explore. Apalagi kemaren kita mau nya ke 2 pulau. Mungkin karena waktu tempuh yang lumayan lama dari Jakarta, jadi berasa kelamaan di jalan daripada waktu explore di pulau.

Dilema juga sih, kepengen banget nginep di Kepulauan Seribu, tapi kalo mau nginep resort nya belum ada yang sreg.

So we’ll see..


Entrance fee : 100rb/orang (anak2 pun harganya sama)
Canoe : 60rb/jam
Alat Snorkeling : 95rb/hari
Share this post

7 replies on “Hidden Paradise In Jakarta – Pulau Sepa

Leave a Reply

Your email address will not be published.