[Euro Trip] Road To A Beautiful Land – Cinque Terre (1)

Salah satu dari sekian banyak tempat yang ada di bucket list gue adalah Cinque Terre. Gue jatuh cinta pada pandangan pertama begitu liat di blog @jalan2liburan. Kebetulan banget Okky mau ke Turin dan Cinque Terre ini letaknya masih sejalan dengan roadtrip kita keliling Italy. Jadi harus banget disempetin ke Cinque Terre.
Walopun ya..
Hasil gue baca2 November kemaren bukanlah saat yang tepat untuk ke Cinque Terre. Karena cuaca sering jelek, hujan disertai angin kencang yang bisa membuat pohon2 bertumbangan menutup akses menuju Cinque Terre.

Karena alasan tersebut, banyak hotel dan resto yang tutup di bulan November. It would be very quite dan minim turis yang datang. Ta ta tapiii kan aku ga sering juga ke Eropa. Cukup lah Swiss dan Amalfi Coast yang gue coret dari itinerary. Cinque Terre harus tetap gue sambangi. No matter what! Nekat banget ya hehe.

———–
Sedikit info tentang Cinque Terre..

Cinque Terre artinya 5 lands.
Ada 5 desa kecil yang letaknya di tebing, berbatasan langsung dengan laut. Kalo dari arah Genoa (arah gue datang kemaren), urutan nya sebagai berikut : Monterosso Al Mare – Vernazza – Corniglia – Manarola – Riomaggiore. Cinque Terre merupakan salah satu UNESCO World Heritage. 
Yang membuat Cinque Terre unik adalah rumah berwarna pastel yang dibangun di atas tebing, menjadikan desa2 ini sangat photogenic. Oh believe me, the view was stunningly beautiful. 
Karena letaknya yang jauh dibawah, akses mobil pun sangat terbatas. Bahkan di beberapa desa, sama sekali tidak bisa di akses mobil. 
Nah lho..jadi transportasi nya gimana dong?
Ada kereta api yang menghubungkan kelima desa tersebut dengan kota2 sekitar nya. Selain itu, bisa lewat laut juga dengan memakai boat. Jarak dari satu desa ke desa lain nya pun sebenernya deket banget. Kalo pake kereta cuma 3-5menit. Untuk yang punya jiwa petualang mungkin bisa mencoba jalan kaki dari satu desa ke desa lain nya. Ada walking path yang menghubungkan kelima desa tersebut. Tapi denger2 kabar katanya walking path ini lagi ditutup akibat bencana longsor beberapa tahun lalu.
Kalo hanya untuk explore di 1 desa saja sih, jalan kaki saja sudah cukup. Desa nya kecil2 banget kok. Hanya saja menurut gue, untuk orang tua memang ga cocok kesini, karena walopun desa nya sangat kecil tapi hampir semua sudut jalan nya naik turun.

Kehidupan masyarakat di Cinque Terre jauh dari hingar bingar kota. Boro2 ada mall segede PIM, supermarket aja ukuran nya terbilang kecil. Jualan nya hanya untuk kebutuhan pokok sehari2 aja. Untuk belanja lain2, biasanya mereka pergi ke La Spezia atau kota2 kecil terdekat lain nya.

Gue baca2 sih masyarakat Cinque Terre sendiri yang memilih untuk mempertahankan lifestyle seperti ini. Pernah ada salah 1 resort ternama mau membangun hotel disana, masyarakat Cinque Terre kompak rame2 berdemo untuk menolak pembangunan nya. Makanya di Cinque Terre, jangan harap ada hotel chain berskala international dengan fasilitas mewah. Rata2 hotel di Cinque Terre dikelola keluarga secara turun temurun.

Terdengar membosankan?
Not for me..
Lagipula siapa yang bisa bosen kalo tiap hari matanya dimanjakan dengan pemadangan yang sangat cantik 360 derajat. Ya kann..

Info selengkap nya bisa di google sendiri aja yah šŸ˜€

———-

Jarak dari Milan ke Cinque Terre sekitar 235km atau kurang lebih 2,5jam berkendara mobil. Beda dengan perjalanan ke Turin yang pemandangan di sepanjang jalan tol membosankan, perjalanan ke Cinque Terre ini pemandangan nya baguss. Terutama setelah mendekati Genoa. Udah keliatan tuh banyak rumah di perbukitan.

Buat gue dan keluarga, perjalanan ke Cinque Terre ini yang paling ribet, mendebarkan dan bikin ketar ketir. Dari hari sebelumnya memang cuaca kurang bersahabat. Hujan turun ga berenti2, angin pun cukup kencang.

Di jalan tol ada kecelakaan mobil yang penyok depan belakang. Ga ngerti kejadian nya gimana tau2 udah melintang di tengah jalan tol. Hebatnya, orang yang di dalam mobil ga lecet sedikitpun. Padahal kalo diliat kondisi mobilnya mayan ngeri lho. Dia pun tampak tenang keluar dari mobil terus nelpon bantuan.

Beda banget sama di Indo, disana ga ada 1 orang pun yang kepo dan keluar dari mobil. Semua tertib berenti dan antri nunggu bala bantuan datang untuk mindahin posisi mobil biar yang lain bisa lewat. Ga ada tuh yang klakson2 ga sabaran. Semuanya tenang nunggu di dalam mobil masing2.

Ga lama sekitar 10menit, bala bantuan datang. Ada polisi, ambulance, dan pemadam kebakaran dalam waktu yang hampir bersamaan. Gue juga bingung kenapa banyak amat yang dateng. Kayaknya disana kalo ada kecelakaan emang begitu aturan nya. Semua dikerahkan untuk berjaga2. Langsung kelar dong semua urusan nya. Jalanan pun kembali lancar. Ya ampunn amazed ga sih?? Kapan di Indo bisa begini.

Lanjuttt…

Mendekati Cinque Terre, jalanan mulai berkelok2 curam. Buat yang tau atau pernah merasakan kelok 44 menuju Maninjau – Padang, nah ini mirip kayak gitu. Tapi lebih banyak kelok2 nya. Ngeri sih, mungkin karena setir kiri, kok jadi berasa serem ya pas nukik belok2 itu >_<

Ditambah lagi, tau2 di tengah jalan berkelok itu ada pohon tumbang. Ada truk dan beberapa orang yang lagi nebang dan beresin pohon nya.

Dengan sedikit bingung, Okky pun turun dengan niat mau nanya bisa lewat atau ga untuk ke Cinque Terre. Entah miskom atau gimana orang nya marah2 “Coba aja turun ke bawah, paling ditangkep polisi. Akses jalan mobil  ditutup, parkir aja di Levanto (kota kecil deket Cinque Terre)”

Lahh?? Kek mana?

Si Okky udah pusing..tapi gue bilang “loh kita kan melanggar lalu lintas, ga ngapa2in kok. Ga ada tanda ga boleh lewat juga” Lagi diskusi di mobil tau2 mobil truk di depan kita melaju kencang seakan2 mau nabrak mobil kita. Spontan kita semua di mobil menjerit dan okky juga reflex mundurin mobil. Idihhh apa2an  sih ini. Aneh banget.

Dengan modal nekat, kita tetep melanjutkan perjalanan ke bawah. Di mobil semuanya jadi tegang dan deg2an. Ealahh…ada pohon tumbang lagi dong >_< Bokap gue dan Okky langsung turun dari mobil untuk ngeberesin ranting2 yang numpuk di jalan biar mobil bisa lewat. Mulai mikir waduh kalo kejadian (amit-amit) badai dan longsor lagi bisa2 terperangkap di Cinque Terre gimana? Karena mulai parno gue pun nelpon hotel, cerita kalo akses jalanan kok susah banyak pohon tumbang.

Owner hotel nya bilang “it’s okay..no problem. Just keep going down”

Ya oke lah..

Kembali kita jalan sambil berdoa. Apalagi emak gue, udah senewen aja dia di mobil. Ga lama ketemu gerbang yang ditutup. Nah lho, bingung deh, jangan2 emang akses nya ditutup. Lagi bingung, tiba2 ada mobil lain yang dengan enaknya buka pintu. Terus dia (kayaknya) bilang “kalo mau lewat nanti tutup lagi pintunya” dalam bahasa italy haha. Langsung deh kita masuk dan tutup lagi pintunya.

Ternyata ga lama dari situ udah sampe *joged2*
ALHAMDULILLAH wa syukurilah ya Allah!!

Setelah 4 jam lebih perjalanan yang penuh perjuangan dan mendebarkan..

Hello Monterosso Al Mare..

Alasan kita nginep disini adalah, karena Monterosso bisa di akses mobil sampe depan hotel. Maklum ya kita turis bawa koper gede2 lumayan banyak. Ga akan mungkin bokap nyokap gue mau gotong2 koper turun naik train. Secara jalan kaki 100m sambil dorong koper aja udah mulai ngomel :p Bisa terjadi drama kumbara (yang mana bener kejadian di Venice – more on that later) kalo hotel yang kita pilih ga bisa diakses mobil.

Seperti yang sempet gue singgung di atas, ga ada  fancy hotel di Cinque Terre. Gue memilih menginap di Hotel La Spiaggia karena udah email in beberapa hotel dan ini satu2 nya yang buka di bulan November. Baca2 di Trip Advisor sih ranking dan review nya rata2 bagus. Yang penting buat kita mah ada tempat parkir mobil..gratis pula šŸ˜€

Seperti layaknya rumah2 di Cinque Terre yang berwarna warni, bangunan hotel La Spiaggia ini berwarna kuning. Lucuu deh..

Jangan bayangkan seperti di hotel2 pada umumnya ya..disini kita harus angkat koper sendiri ke kamar.  Untung ada lift..Kamar nya juga kecil. Koper2 kita terpaksa ditarok di balkon luar yang untungnya  gede. Bahkan lebih gede dari ukuran kamarnya. Aneh ya..hehe

Overall, La Spiaggia ini oke banget kok. Owner dan staff nya ramah dan sangat helpful. Boleh lah dijadikan pilihan untuk menginap buat yang mau ke Cinque Terre.

Bangunan kuning itu hotel kita 

Down side nya adalah, di Monterosso pemandangan nya biasa aja. Ga terlalu special dibanding keempat desa lain nya.

Selesai check in dan beberes sebentar, kita langsung buru2 cari makan. Udah jam 2 siang, naga2 di perut udah pada ngamuk dong ya. Dikasih tau ama front office hotel kalo ada resto La Barcaccia buka tepat di belakang hotel. Cuss langsung kesana ga pake mikir.

Kita order Tuna Pizza, Cheese Pizza, dan seafood spaghetti. Wihhh nak2 amat inih semua makanan nya. Combo kelaperan + stress 4 jam lebih di mobil tadi kayaknya bikin kita semua kalap makan nya šŸ˜€ Bokap gue aja makan banyak banget hihi.

Naga2 di perut udah dijinakkan, kita pun langsung ke train station. Rencananya kita mau explore desa2 lain naik kereta, mulai dari yang paling ujung, Riomaggiore. Turun di Riomaggiore, ternyata jalan nya terlalu nanjak untuk nyokap gue. Dengan kondisi hujan rintik2, kita pun memutuskan untuk ganti tujuan ke desa lain.

Berdasarkan yang gue baca2, salah satu desa yang paling photogenic di Cinque Terre adalah Manarola. Kesanalah kita pergi. Dari turun station, gue udah langsung suka sama Manarola. Langsung keliatan betapa cantik desa ini.

Liat aja rumah berwarna warni yang berdiri di tepi tebing ini. Siapa yang ga terpukau kan liatnya (Eh apa jangan2 gue doang? :p).

Untuk naik ke rumah paling atas biasanya menggunakan tangga. Sempet kepikiran sih, yang tinggal di paling atas apa ga cape ya tiap hari turun naik tangga kalo mau ke pergi2 :p

Sedih banget hujan nya makin deras dan angin makin kencang. DIngin nya udah mulai menusuk sampe ke tulang *nangis* Tapi kita tetep maksa foto2 sebentar sih sebelum akhirnya balik lagi ke Monterosso.

Semaleman itu hujan ga berenti, angin kencang hampir kayak badai. Di hotel gue stress ngebayangin kalo sampai banjir atau longsor. Udah tau dari awal sih ada kemungkin begini..tapi gue ga nyesel kok. Malah seneng banget akhirnya bisa juga kesini.

To be continued..
Stay tuned!

Share this post

2 replies on “[Euro Trip] Road To A Beautiful Land – Cinque Terre (1)

Leave a Reply

Your email address will not be published.