Into The Wild : One night at Safari Lodge

Sebelum short holiday kemaren aku nanya ke diri sendiri kapan ya terakhir ke Taman Safari Cisarua Bogor? Ternyata pas belum punya anak, tepatnya 5 tahun yang lalu hahaha.. lama bingits.

Taman Safari Cisarua Bogor memang salah satu “hiburan rakyat” yang udah dari jaman jebot eksis, tapi sebelum ngeliat kaya apa Taman Safari yang sekarang, aku mau cerita dulu kemarin kita memutuskan untuk nginap semalam disana. Dimana? Yang jelas bukan di kandang singa *krik krik krik

Setelah nanya mbah Google ada 3 kandidat hotel yang kita taksir : Hotel Seruni, Royal Safari Garden Hotel dan Safari Lodge. Karena tema nya tetep mau binatang demi menyenangkan si anak 5 tahun, pilihan berkurang jadi antara Royal Safari Garden atau Safari Lodge yang memang dikelola oleh Taman Safari Indonesia. Lalu kemudian aku liat Royal Safari Garden lokasinya masih sekitar 5 km sebelum Taman Safari, sedangkan Safari Lodge lokasinya persis di sebelah Taman Safari. Karena bawa baby Zayyan (5 bulan) akhirnya aku pilih lokasi yang sedekat mungkin dengan TS, jadinya gampang buat aku kalo pengen balik ke hotel dan istirahat sama si baby.

Dan ternyata tepat pemirsah nginepnya di Safari Lodge. Kenapa? Soalnyaaaa.. jalan ke puncak itu kan emang buka tutup kalau weekend ya sist, jadinyaaa macan tutul!! (macet total, red) Untungnya nih, hari Sabtu kita jam 7 pagi berangkat dari Jakpus, trus sampe pintu tol jam 8.30. Karena jadwal buka jalan yang naik jam 9-11.30 jadi kita nunggu dulu ampe jam 9, trus pas dibuka cusss.. lancar bgt, sampe hotel pas jam 10 pagi. Tapi nih, besoknya hari Minggu, kita keluar kawasan TS jam 10.30 itu macetnya mamiiih.. kayanya dari patung binatang sampe loket TS itu mobil pada parkir deh yang mau naik. Jadi aku ngerasa udah bener nginep di Safari Lodge.

Walau dari segi harga sih, kayanya di Bali kita bisa dapet kamar yang lebih baik dengan harga 900rb tipe deluxe. Tapi ternyata ada beberapa hiburan yang ditawarkan Safari Lodge yang cukup bikin kita ngerasa worth it nginep disini.

LOCATION LOCATION LOCATION

Itu prinsip dasar milih hotel untuk liburan sih bagi aku. Seperti yang udah aku bilang sebelumnya lokasinya persis di sebelah loket Taman Safari. Tapiii.. jaraknya tetep lumayan sih dari loket ke area rekreasi dari hotel. Tetep harus pake mobil, nggak walking distance.

Lobby Hotel

Lobby Hotel

FRIENDLY STAFF HOTEL

Aku ngga expect banyaklah soal kamar, soalnya hotel tua. Tapi kalo baca review orang-orang kamarnya katanya udah di renovasi sih. Aku liat furniture nya memang sebagian udah di ganti. Yang penting buat aku ada kulkas buat naro ASI dan thermos pemanas air listrik. Pas kita check in lantai kamarnya basah banget, kaya baru aja di pel. Tapi sabun pembersih lantainya kok berasa banget ya, kaya licin gitu. Aku minta untuk di pel ulang dan dikeringin, lalu dalam waktu singkat datanglah staff hotel dengan dua kanebo. Ha? Kanebo? buat apa? ternyata buat ngepel lantai.. eng ing eeeng.. haha.. Jadi pemirsah, karena udara puncak itu emang dingin dan lembab, jadi lama keringnya, dan lebih cepet katanya kalo di pel pake kanebo. Eaaaa.. aku jadi kasian dan terharu. Tanggap banget sih tapi, jadi aku juga ngga ragu kasih ekstra tip. Setiap staff yang kita temui kayanya udah agak sadar akan service excellent, tapi ya jangan disamain ama hotel bintang banyak. Mbak resepsionis masih kurang pro sih *maap aku jujur mbak.

Whoops ada bayi beruang di teras hotel, bingung cari induknya

INTO THE WILD

Safari Lodge menawarkan 3 tipe kamar : Room Hotel, Caravan dan Bungalow. Lebih seru dan lebih berasa “hutan” nya kalau nginep di Caravan atau Bungalow sebenernya. Tapi kemarin karena Zayyan masih bayi aku lebih milih di hotel aja. Lagian musim ujan cyin…. ntar becek gak ada ojek #alesan #turismanja. Kalo malem ada laron dan suara khas ke-hutan-an, pagi-pagi disambut kokok suara…………. Angsa!! iya angsa bukan ayam.

 

Caravan

Difotoin Zahra πŸ˜€

BREAKFAST WITH THE ANIMALS

Harga kamar yang kita bayar sudah termasuk Buffet Breakfast. Yang ternyata tipe breakfast-nya beneran massal πŸ˜€ Bakaran roti aja pake kompor gede. Walau yang agak aneh, kalo bubur ayam sama sosis goreng di egg station-nya habis, yaudah aja ngga di refill lagi, padahal masih jam 9 sih. Letak restoran ada di area Caravan. Namanya aja Caravan Restaurant. Waktu menuju kesana ada Chelsea yang jadi penerima tamu. Chelsea adalah orang utan yang manis dan jago pose.. hihihi.. Beberapa meter dari resto ada monyet sama angsa hitam.

Sumpeh awalnya gue baca sign nya : “Restoran disindang” Aih gilingan :))

Good morning Chelsea! Posenya cyiiin ga nahaaan :))
Itu monyet nya (apa siamang yak?) liat gak?

DISCOUNT TICKET

Kalau menginap di tiap Hotel Taman Safari kita dapet diskon untuk tiket masuk Taman Safari. Dari harga normal dewasa Rp.140.000,-/orang, kita cukup bayar Rp.100.000,-/orang, tapi hanya berlaku untuk 2 tiket. Lumayan lah ya hemat 40ribu x 2 orang.

Karena Zahra (5 tahun) memang udah dari bulan-bulan kemaren minta ke Taman Safari jadi selama stay disana si bocah excited banget. Walau sebenernya dulu waktu umur 3 tahun dia udah pernah sih, tapi udah lupa katanya πŸ˜€ Karena bawa bayi kita gak mungkin tek tok Jakarta-Cisarua dalam sehari, lagian pengen sekalian Night Safari. Karena itu menginap di Safari Lodge jadi solusi terbaik, si adek aman, si kakak happy.

Safari Lodge Hotel & Caravan
Jalan Raya Puncak 601
Cisarua Bogor 16750
Indonesia
 Tel: (+62251) 8250000
 Fax: (+62251) 8250555
info@tamansafari.com

Share this post

7 replies on “Into The Wild : One night at Safari Lodge

Leave a Reply

Your email address will not be published.