Into The Wild : Camping at Tanakita

Hah? Camping? 

Terus terang, ga pernah terpikir kalo gue bakal ngajak Azka camping. Ngebayangin gimana ribetnya mandi dan gimana ribetnya kalo mau makan aja udah membuat gue males untuk camping.

Sampai suatu hari, Okky ngobrol2 sama salah 1 orang tua murid kelas Azka dan dia cerita ada camp site yang oke. Meluncurlah kita ke website Tanakita. Dan begitu liat foto2 nya langsung tertarik untuk nyoba camping disana. 

Tanakita berlokasi di Sukabumi. Untuk menginap di Tanakita, kita harus membayar 550rb/person. Termasuk anak2 diatas 3taun harus membayar full. 1 tenda bisa diisi max 4 orang. Memang kalo ditotal jatohnya agak mahal ya. Kita bertiga harus membayar 1,65jt. Tapiii..menurut gue harga nya pantes kok. Karena Tanakita Camping ini beda. 
Beda nya apa?
Tanakita camping mempunyai konsep “Five Star Camp”. Fasilitas di Tanakita sangat bagus dan memadai. Tenda nya bersih, kasurnya empuk, hanya saja bantal nya aja kecil bener. Lain kali harus bawa bantal sendiri deh hehe. Kamar mandi nya juga bersih dan wangi. Duh lega bener gue pas ngecek kamar mandi sesuai sama apa yang gue harapkan.

Kegiatan yang ditawarkan pun cukup bervariatif. Dari mulai api unggun, river tubing, high ropes, flying fox, sampai trekking ke danau dan air terjun. 
Tampaknya sekarang2 makin banyak camp site yang mengusung konsep serupa. Ada juga Dusun Bambu di lembang yang juga pengen kita cobain. Camp site macam gini nih yang cocok untuk orang macam gue, yang minim jiwa petualang tapi pengen ngenalin alam ke Azka.

Awalnya nih, gue pikir bakalan bosen selama di camp site. Tapi ternyata gue salah besar. Camping di Tanakita seruu banget, dijamin gak akan bosen deh. Baru nyampe aja udah liat anak2 pada main bola sampe bajunya penuh lumpur dan tanah. Azka ga ikutan karena yang main udah pada gede2 sekitar kelas 5 SD. Mau ikutan belum pe-de dia hehe.

Di pendopo atas selalu rame. Selalu ada minuman (kopi, teh, aqua) dan snack2 yang bisa kita ambil sepuasnya. Sambil ngemil juga bisa kenalan dan ngobrol sama tamu lain atau dengan staff Tanakita yang semua nya ramah2 banget. Ngomong2 makanan, semua makanan di Tanakita menurut gue rasanya enak. Bukan yang cuma asal dimasak dan orang terpaksa makan karena ga ada pilihan, secara jauh dari mana-mana kan. Azka aja makan lahap lho selama di Tanakita.

Kalo mau ikut kegiatan apapun tinggal bilang ke salah 1 staff, nanti dicariin orang yang akan menjadi guide kita selama kegiatan. Ada beberapa kegiatan yang emang diumumin sama staff. Seperti trekking malam untuk liat kunang2 dan river tubing. Jadi dikumpulin sampe rame, baru mulai bareng2.

Karena cuma menginap 1 malam, kita ga sempet nyobain semua kegiatan di Tanakita. Gue ceritain satu persatu ya kegiatan apa aja yang kita lakuin disana.

Trekking ke Danau dan Air Terjun

Kegiatan pertama yang kita ikuti adalah trekking ke danau yang jaraknya hanya sekitar 15-20m dari camp site. Yang ini sih gampil..cuma agak turun naik dikit. Azka aja bisa kok. 
Ga disangka2 ternyata danau nya bagus sekali..

Bersihh dan rumput di sekitarnya juga terawat sekali. Bener2 bikin betah deh. Sayangnya pas kita sampai di danau tiba2 hujan. Jadi ga bisa lama2 deh. Kalo lagi cerah pasti seru banget duduk di pinggir danau sambil piknik. Ga perlu repot bawa2 tikar, ada beberapa kios yang menyediakan tikar/karpet plastik untuk disewa. 

Lain cerita dengan trekking ke air terjun..
Astagaa..

Selain harus melewati hutan, jalanan yang dilewati pun berkali2 lipat lebih susah daripada pas ke danau. Mungkin karena abis hujan ya..jalanan nya jadi licin dan berlumpur. Gue ga nyangka juga sih akan sesulit itu. Udah mana bawa botol aqua cuma 2, yang minum 5 orang. Seret bener deh..keringetan parah tapi minum cuma seiprit2 >_<

Setelah 1 jam penderitaan, ngos2an jalan turun naik, dan kepeleset pulahan kali, sampai juga akhirnya ke Curug Sawer. Langsung beli aqua dan minum sepuasnya haha. Untung ada yang bawa duit kemaren hehe.

Agak kecewa sih pas sampai, ternyata biasa aja!!

Menurut gue sih ga worth it cape2an trekking kalo hanya untuk liat Curug Sawer ini. Kecuali untuk orang yang memang suka trekking ya. Patut deh dicoba. Kalo untuk yang bawa anak2 seperti gue rasanya ga perlu dibela2in ikutan. Capeek banget soalnya. Azka beberapa menit terakhir udah ga kuat dan akhirnya digendong ama Okky.

Azka sempet2nya minta nyemplung main air. Sementara gue ga bawain dia baju. Akhirnya gue bolehin sebentar aja main air, abis itu udahan dan langsung kembali ke camp site daripada masuk angin.

Rasanya udah ga ada tenaga lagi untuk balik ke camp site melewati jalur yang sama. Semua langsung memilih naik ojek aja hehe. 
Ternyata naik ojek pun ga kalah menantang nya *tepok jidat* 
Ngeri banget..sisi kanan kita jurang dan jalanan nya sempit banget. Kalo ada motor dari arah berlawanan harus jalan pelan2. Belum lagi jalanan yang kadang naik turun curam, bikin kita merasa naik roller coaster.

10-15menit di motor berasa berjam2 saking gue takutnya. Azka pun gue pegang kuat2 takut jatoh. Alhamdulillah semua selamat kembali ke camp site.

Trekking malam mencari kunang-kunang
Sapa hayoo yang pernah liat kunang-kunang? Rasanya jaman sekarang susah banget ya ditemuin. Dulu waktu masih kecil gue suka nginep di rumah tante gue di Cinangka, disana masih suka ada kunang-kunang. Tapi Azka kayaknya belum pernah liat langsung deh..

Makanya, begitu diumumin ada trekking malam mencari kunang-kunang, yang paling excited adalah Azka. Sempet2 nya dia bawa peralatan petualang supaya kalo ketemu kunang-kunang bisa dimasukin ke toples kecil.

Namanya di tengah hutan ya..trekking malam ini rada menakutkan sebenernya. Ga ada lampu penerangan. SAtu2 nya alat penerangan hanya senter yang dipegang para guide dan beberapa tamu Tanakita, termasuk Azka, dia pake senter yang diiket di kepala. Untunglah karena yang ikut rame, jadi ga terlalu terasa serem..

Sayangnya, kunang-kunang yang dicari cuma terlihat sedetik2. Begitu ada cahaya senter langsung hilang. Azka sempet kesel dan bolak balik bilang “senter matiin dong..senter matiin” Lah ya tapi gimana kan orang gelap gulita gitu gue juga takut kalo senter mati semua.

Untuk mengobati kekecewaan semua orang yang ikut trekking malam itu, beberapa guide mencari jamur yang bisa glow in the dark. Whoaaa ada yah ternyata. Gue ga tau namanya apa hehe. Cuma boleh diliat doang sih ga boleh dibawa. Tapi setidaknya cukup membuat Azka jadi terkagum2 dan ga jadi sebel karena gagal ketemu kunang-kunang.

Selama trekking malam ini gue ga ada foto sama sekali, karena keadaan gelap gulita. Mau foto juga ga keliatan apa2.

Api unggun
Ini adalah kegiatan favorite Azka. Hanya karena dari Jakarta udah dijanjiin boleh bakar marsmallow pas api unggun. Azka jarang banget gue bolehin makan marsmallow ataupun permen2. Jadi pas gue janjiin boleh bakar marsmallow, tentu saja anaknya girangnya ga ketulungan haha.

Api unggun mulai dari jam 5.30. Azka udah heboh lah pokonya manggil2 gue supaya cepetan naik ke pendopo. 1 kantong marsmallow dibawa Azka dan dibagi2in ke anak lain nya. Tetep yaa gue ga bolehin dia makan banyak2 :p

Makin malem, di pendopo ini makin seru. Ada akustik dari para staff Tanakita. Eh baguss lho akustik nya. Makin malem para tamu juga makin akrab. Mulai request lagu dan nyanyi bareng. Gue sih termasuk kaum jompo yang jam 9 udah kembali ke tenda hehe.

Masak Sarapan 
Sarapan sih sebenernya udah disediakan lengkap secara prasmanan oleh Tanakita. Yang bisa masak sendiri hanya pancake saja, dengan pilihan topping meses dan keju. Namanya anak-anak yah, Azka bangga bener bisa masak sarapan nya sendiri.

Flying Fox dan High Ropes
Kita baru sempet nyobain outbound setelah check out. Flying fox nya free untuk tamu Tanakita, tapi kalo mau sekalian high ropes harus bayar lagi. Kalo ga salah 25rb/orang.

Flying fox dan high ropes nya bener2 menclok dari 1 pohon ke pohon lain nya. Untuk naik aja ga pake tangga, tapi kita harus meniti tali. Disini aja udah serem bener yaa..

Azka yang tadinya udah bersiap mau naik flying fox tandem ama Okky, begitu disuruh jalan di tali ini baru 2 langkah udah nangis. Ama guide nya langsung digendong dan dibawa naik ke atas. Ya jelas takut lah, orang Okky pas jalan di tali itu aja gemeteran kok. Tapi kalo Okky mah malu kali ya kalo dia batal, jadi tetep jalan ke atas haha. Gue kirain Azka masih mau naik flying fox pas Okky udah sampe. Tau2 nangis dan minta balik aja. Batal lah dia naik flying fox. Ama guide nya digendong lagi balik ke tempat gue nunggu.

2 orang adek gue naik yang high ropes. Hadehh serem bener liatnya. Tapi kata mereka view nya bagus banget dari atas. Ya ga tau deh ya..secara gue penakut bener. Udah pasti skip lah kegiatan outbound macam begini.

Masih ada river tubing yang belum kita cobain. Selain emang ga sempet, Azka belum boleh ikutan. Minimal 12 taun katanya. Ya sudah jadi ga ada yang ikutan deh.

Kalo males ikutan kegiatan dan pengen santai2 juga gpp kok. View sekitar Tanakita ini baguss..bikin betah untuk duduk-duduk.

Kesimpulan nya sih, gue sangat merekomendasikan Tanakita Camp untuk liburan keluarga. Seruuu kok..bahkan untuk orang yang rempong macam gue aja bisa menikmati. Yang bikin gue lebih seneng, mungkin karena kegiatan nya cukup banyak, jadi anak2 juga lupa untuk main gadget. Malah gue ga liat seorang pun yang mainin gadget selama di Tanakita. Rata2 pada berbaur, kenalan dan ngobrol2 ama tamu yang lain.

Kendalanya hanya 1, jauhh banget perjalanan ke Tanakita. Kemaren karena musim liburan, kita menghabiskan waktu kurang lebih 6 jam untuk kesana.

Yang perlu dibawa kalo mau ke Tanakita:

– Baju ganti..YANG BANYAK! Karena ga nyangka bakal kotor2an terus, kemaren gue pas2an banget bawa baju ganti Azka. Nyesel banget karena jadinya pas Azka mau kotor2an suka gue tahan2 karena ga ada baju lagi. Padahal kapan lagi kan main kotor2an di lumpur huhu. Oya, jangan memakai pakaian yang berbahan jeans ya!

– Jaket/sweater

– Bantal tidur

– Sabun dan perlengkapan mandi lain nya

– Sneakers dan sandal jepit. Plis yah jangan pake heels, sependek apapun. Bahkan sepatu flats pun tidak disarankan. Kalo bisa sneakers nya yang murah aja atau lebih bagus pake sepatu khusus untuk trekking. Karena jalan nya sangat berbatu tajam, kalo sneakers yang tipis bisa2 jebol/sobek. 

– Kaos kaki

– Tolak angin. Kalo malem suka dingin kan. Takutnya masuk angin hehe (eh atau itu gue doang ya? :p)

– Anti nyamuk

– Sunscreen. Walopun di gunung, kalo siang tetep panas juga lho. Jadi lebih baik tetep bawa sunscreen ya.

Untuk info lebih lanjut silakan cek ke website nya Tanakita ya

Share this post

4 replies on “Into The Wild : Camping at Tanakita

  • Arman

    pengen nyobain juga nih. gua juga sama kayak lu dhit… gak pernah kepikir mau camping mikirin gimana kamar mandinya. hauahaha. btw banyak nyamuk gak tapinya ya disana?

    waduh kebayang itu trekking nya ribet banget dan serem pas naik ojeknya. hahaha. tapi daripada jalan lagi ya.. gempor2 dah… hahaha.

    Reply
  • ini_dhita

    arman,
    pas gue nginep ga ada nyamuk man. gue liat di luar tenda nya dipasangin stiker2 anti nyamuk sih.
    haduh trekking ke curug itu cukup membuat gue kapok deh. Apalagi bawa azka…ampunn >_<

    Reply
  • Tesya Sophianti

    Udah booked Tanakita, beberapa hari setelah camping di Dusun Bambu *ketagihan glamping ceritanya. Eh, enggak taunya November pada ga bisa, cancel dan book lagi long weekend April. Mudah2an ga cancel lagi.

    Kayanya gw pass aja deh jalan ke curug-nya hihihi…

    Apaaah 6 jam? Gw udah kasih syarat ama suami, wajib naik KA, ga mau pake mobil:D

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.