Umrah – Journey To Holy Land (Preparation)

Labbaik Allahumma Labbaik, Labbaika La Syarika Laka Labbaik. Inna Al Hamda Wa An Ni’mata, Laka Wa Al Mulk La Syarika Laka
***

Kalo gue dan keluarga biasanya lebih suka traveling sendiri tanpa travel agent, lain hal nya untuk umroh. Gue selalu menggunakan jasa travel. Katanya sih bisa umroh sendiri, tapi rasa2nya kok gue lebih sreg diatur travel ya. Terima beres semua, tinggal persiapan mental aja hehe.

Mungkin karena sekarang untuk ber haji makin panjang antrian nya, jadi peminat umroh bener2 membludak. Demikian juga travel2 baru banyak yang bermunculan menawarkan paket yang bermacam2 dengan harga juga bervariasi. Pastinya bingung ya milihnya.


Yang pertama perlu dicermati untuk memilih travel umroh adalah maskapai dan akomodasi yang dipakai selama umroh. Setelah itu mulai deh bandingin dari 1 travel ke travel lain nya.

Kadang2 nih, maskapai dan akomodasi yang dipakai sama, tapi harganya beda antara travel yang 1 dengan lain nya. Nah, liat lagi deh biaya tambahan nya. Ada yang harga paket nya sudah termasuk handling fee dll. Ada yang harus nambah lagi. Makanya harus survey dan hitung2 dulu sebelum memilih travel.

Kedua, minta info itinerary dari travel tersebut. Ada yang mulai dari Mekkah, dan ada yang mulai dari Madinah.

Berdasarkan pengalaman pribadi (gue pernah mulai dari Mekkah dan Madinah), kalo mulai dari Mekkah itu rada rempong karena ambil miqat dan ganti baju ihram di pesawat (terutama buat laki-laki). Badan kita pun capek banget setelah perjalanan 9 jam di atas pesawat plus 1 jam di bis. Biasanya sampai di Mekkah sudah tengah malam/dini hari. Harus umroh tengah malem/dini hari dengan keadaan capek gitu rasanya lebih berat.

Makanya, gue prefer yang mulai dari Medinah. Begitu sampe bisa istirahat dulu. Setelah 3 hari beribadah dan berziarah di Medinah, begitu sampe Mekkah untuk umroh tuh rasanya lebih khusyuk.

Ketiga, masih berhubungan dengan itinerary. Gue mencari travel yang ga pake nginep di Jeddah. In my opinion, mending nambah 1 malem lagi di Mekkah daripada nginep di Jeddah.

Keempat, reputasi travel agent pun perlu dipertimbangkan. Banyak2 mencari info review travel A B C di forum2 atau internet. Kalo gue lebih memilih travel yang sudah pernah dipakai oleh teman atau saudara. Rasanya review dan rekomendasi dari orang yang kita kenal lebih terpercaya.

Secara garis besar, travel pilihan gue adalah yang pake Garuda, mulai dari medinah, ga pake nginep di Jeddah dan sudah pernah dipakai oleh teman/keluarga. Tapi gak mesti saklek harus begitu sih. Yaa setidaknya memenuhi 2 dari kriteria diatas deh.

Kalo urusan milih travel udah beres, tinggal nyiapin mental dan perlengkapan yang harus dibawa. 

Buat yang udah berhijab mungkin ga ada beda nya seperti traveling biasa ya..Kalo buat gue sedikit repot harus beli2 perlengkapan nya dulu.
Pihak travel umroh biasanya menyediakan barang2 dibawah ini:
– Koper berukuran medium untuk bagasi
– Koper berukuran kecil untuk dibawa di kabin
– Bahan kain, yang kemudian harus kita jait sendiri untuk seragam
– Kain ihram untuk laki-laki. Untuk anak laki-laki pun disediakan
– Ikat pinggang untuk kain ihram (biasanya berwarna putih/hijau)
– Mukena panjang
– Bergo
– Sajadah
– Buku doa
– ID card
Koper-koper wajib dipakai ya, terutama yang besar untuk bagasi. Ini memudahkan pihak travel untuk mengurus koper2 kita di tempat tujuan. Koper kabin pun sebaiknya dipakai, kalo misalnya ada kejadian koper tertinggal jadi gampang dikenali dan diurus karena ada logo travel di koper.
Pakaian
Buat yang belum berhijab (kayak gue) ga perlu bingung mau pake baju apa kalo umroh. Baju yang biasa kita pake pun bisa kok dipake disana. Ga perlu berwarna hitam seperti layaknya orang arab. Bebas aja mau pake celana atau rok. Yang penting ga ketat.  Gue sering pake kaos/baju biasa terus gue pakein cardie/outer lagi. 
Sebenernya, untuk prosesi umroh, baju yang dipakai ga harus putih. Tapi udah jadi kebiasaan orang Indonesia kalo umroh itu pake nya putih. Jadi kalo bisa, siapin baju putih lebih dari 1 untuk umroh. Boleh gamis atau setelan biasa. Atau setidaknya rok/celana putih, atasanya bisa ditutup pake mukena putih. 
Masalahnya bangkrut juga kalo selama perjalanan 9 hari kudu beli gamis/baju muslim khusus untuk umroh hehe.  Kalo mau beli gamis, cukuplah beberapa saja.

Beberapa outfit yang gue pake selama di madinah dan mekkah

dress dari bali + cardie + celana hitam

gamis 

jumpsuit + long cardie

Buat yang laki2 juga sama. Ga perlu pake baju koko juga gpp kok. Yang penting nyaman. Untuk celana nya, cari yang bahan nya enak. Soalnya kan dipake seharian, jadi baiknya sih bukan yang berbahan jeans ya. Selain tebel, geraknya juga kurang leluasa. Kalo Okky kemaren bawa celana batik dan celana putih berbahan katun untuk sehari2 ke mesjid.
Berapa banyak baju yang dibawa?
Gue terbiasa mencatat baju2 yang akan dipakai selama traveling. Supaya kepake semua dan ga mubazir hanya buang2 tempat aja di koper. 
Jumlah baju yang dibawa sangat tergantung dengan keadaan cuaca. Kalo pas dingin, bisa pake 1 hari 1 baju. Lebihin aja 2 pasang untuk jaga2. 
Nah kalo pas bulan maret kemaren, cuaca di mekkah cukup panas. Siang2 bisa 35-40 derajat. Kalo begini bawa baju lebih agak banyak. Gue sih, yang ganti hanya kaos aja..abis itu kan pake cardie lagi. Jadi lumayan hemat tempat hehe. 
Mukena
Selain yang didapat dari travel, gue prefer bawa sendiri. Ada 1 mukena andalan gue yang hanya diiket di dada. Jadi bentuknya kayak jubah gitu. Ini kepake banget..

begini kira2 penampakan mukena yang diiket di dada
maaf foto seadanya ya..gue googling kok ga nemu sih

Terus terang, gue ga suka pake mukena kemana2. Kalo abis sholat di mesjid dan mau jalan2 ribet banget kan kalo harus ganti dari mukena ke hijab biasa. Disinilah mukena yang cuma sedada jadi penyelamat hihi. Keluar mesjid langsung copot deh..

Hijab dan inner 
Berhubung gue ga ngerti cara pake hijab walo udah bolak balik mantengin tutorial nya Darina, jadi gue  pasrah beli hijab instant aja. Harap dimaklumi ya kalo difoto hijab gue terlihat mencong kanan kiri :p 
Gue hanya membeli hijab instant yang polos dengan warna2 netral. Supaya gampang di mix and match. Warna hijab yang wajib dibawa adalah hitam & putih. Kalo bisa yang warna putih bawa lebih dari 1, karena kepake banget, terutama buat prosesi umroh. 
Pihak travel biasanya menyarankan kita pake mukena travel ketika prosesi umroh. Tapi gue berasa kurang nyaman memakai mukena dengan karet di kepala terlalu lama. Jadi gue pake jilbab biasa dan pake mukena andalan gue yang cuma diiket di dada.
Kaos kaki dan sarung tangan
Bawa banyak ya..hehe. Kondisi Al Haram sekarang lagi sangat berdebu karena renovasi besar2an yang sedang dilakukan. Lantainya jadi kotor. Makanya kaos kaki harus sering2 diganti.

Nyokap gue selalu bawa sarung tangan yang biasa dipake untuk sholat. Gue sih ga pernah pake, karena liat semua orang disana ga ada yang pake sarung tangan untuk sholat. Lagipula kalo sholat gue selalu pake mukena. Jadi ga ngerasa perlu bawa sarung tangan.

Untuk umroh kan tangan harus terlihat. Tapi entah kenapa kok gue sering liat jamaah Indonesia pake sarung tangan pas umroh *bingung*

Jadi masalah sarung tangan ini tergantung kepercayaan dan preference masing-masing ya.

Peralatan doa
Seperti quran, tasbih, buku2 doa, dll.

Tas kain
Ini penting lho ternyata untuk narok sandal. Tiap ke mesjid gue biasanya hanya membawa sajadah, plastik kresek, dompet dan hp di dalam tas kain ini. Lebih ringkes. Kalo pake tas biasa kegedean, ribet narok nya makan tempat banget. Padahal mah sayang tuh takut kotor, keseringan sholat nya di pelataran karena telat dateng 

Masker
Terutama untuk yang alergi debu yah. Kalo gue dan keluarga si cuek aja ga pake masker hehe.

Sunglasses
Buat menahan panas dan biar terlihat lebih kece dong kalo difoto :p

Obat-obatan
Terutama vitamin dan obat batuk pilek. Cuaca di Mekkah dan Madinah cenderung kering. Ditambah dengan kondisi badan yang capek, membuat mudah sekali untuk sakit tenggorokan. Udah hal biasa deh orang yang pulang umroh terkena batuk/pilek.

Sama 1 lagi obat yang menurut gue cukup penting adalah obat untuk konstipasi. Mungkin ini tergantung catering dari pihak travel ya. Tapi pengalaman gue kemaren, makanan nya jarang sekali ada sayur. Sekalinya ada pun cuma timun, tomat, lettuce mentah tanpa saos apapun. Gue ga sukaa. Buah pun cuma sedikit pilihan nya. Untungnya ada supermarket dan penjual buah deket hotel. Plum nya murah amatt..kalap deh #eaaa #OOT

Itinerary perjalanan umroh gue kemaren akan gue post terpisah ya :))

Share this post

2 replies on “Umrah – Journey To Holy Land (Preparation)

  • ini_dhita

    iyah pas manasik juga dijelasin tangan harus terlihat. tapi kenapa orang indo pada pake sarung tangan ya..
    *bingung*

    kalo sandal emang sering ilang cynn disana. makanya gue dari dulu selalu bawa plastik kresek di dalam tas untuk bungkus sandal. Bahkan sekarang di depan masjidil haram ada gulungan plasik (kayak plastik buah di supermarket" yang bisa kita pake untuk nyimpen sendal 🙂

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.