Umrah – Journey To Holy Land (With Kids)

Umroh dengan membawa anak yang masih terbilang kecil, mungkin bukan pilihan lazim untuk sebagian besar orang. Namanya beribadah, mau nya kan khusyuk ya. Kalo bawa anak, kuatir malah lebik sibuk ngurusin anak. 

Mungkin benar..
Beruntunglah, orang yang mempunyai pilihan bisa nitipin anaknya ke orang kepercayaan. Sayangnya, gue ga punya pilihan itu. Gue yang orang nya parno an ini ga punya mbak apalagi babysitter terpercaya untuk dititipin Azka selama gue umroh.

Nitip sama orang tua? Duh kayaknya ga mungkin ya..soalnya bokap ngantor setiap hari, dan nyokap juga sering pergi. Ga mungkin juga mereka ngurusin Azka sendirian tanpa bantuan mbak atau baby sitter. Lagipula, bonyok gue mau ikut juga kalo umroh hihi.

Karena alasan itulah, gue harus memendam keinginan untuk mengunjungi tanah suci. Gue pun harus menunggu sampai umur Azka dirasa cukup untuk diajak umroh. Dan taun ini gue rasa adalah waktu yang cukup ideal. Umur Azka sekarang 6,5 taun. Jauh lebih enak diajak bekerjasama. Udah bisa dikasih tau, walo tergantung mood nurut/ga nya :p. Udah bisa melakukan hampir semua nya sendiri. 
Kemudian, taun ini adalah taun terakhir Azka di TK. Waktu dimana bisa beli2 ticket promo pas low season dan bebas membolos soon will be over huhu. Jadi marilah kita manfaatkan sebaik2nya :p Kebetulah juga gue lagi pengennnnn banget khusyuk berdoa untuk segera dikasih momongan. Dengan semua pertimbangan itu, akhirnya kita putuskan untuk berangkat. 
Walopun, selama ini Azka udah sering gue ajak bepergian, tapi tetep aja..this umroh trip rather special. Udah jelas beda dengan traveling lain nya. Walopun gue ga ada persiapan khusus sih. Untuk barang2 yang dibawa udah gue tulis di postingan sebelum nya. Paling persiapan mental aja untuk Azka.

Dari jauh hari gue udah kasih pengertian ke Azka umroh itu ngapain aja, kemana aja, dll. Gue dan keluarga juga sering bacain kisah2 nabi. Terutama nabi2 yang berhubungan langsung dengan tempat2 yang akan kita kunjungi nanti. Seperti nabi ismail dan hubungan nya dengan Safa Marwah (untuk sa’i). Foto2 dan video tawaf pun sering banget kita nonton di youtube. 

Setidaknya Azka udah ada gambaran seperti apa disana nanti nya..

But still..

Mau udah bolak balik dikasih pengertian tetep aja perasaan was-was tetep ada. Sebenernya was-was nya bukan takut Azka rewel, bosen, atau apa sih. Kalopun dia bosen, ya wajarlah. He’s just being a kid. Itu resiko yang harus gue jalanin karena ngajak anak umroh kan. Gue lebih takut dengan sumbu sabar gue ini yang super pendek. Takut banget lebih banyak ngomel nya daripada beribadah. Cuma bisa berdoa semoga ditingkatkan level kesabaran gue.

Banyak banget pertanyaan “what if” seliweran di kepala gue.

“Gimana kalo Azka ribet pake baju ihram?”
“Gimana kalo Azka masuk angin ya kalo pake baju ihram kebuka semua gitu?”
“Duh kalo bosen gimana yah?”
“Kalo pas sholat, tau2 Azka ngibrit lari gimana?”
dll dll…

Makin deket hari keberangkatan gue makin pasrah sih. Bismillah aja..gue yakin kalo niatnya ibadah pasti dikasih kemudahan oleh Allah SWT.

Kalo untuk di pesawat, gue ga pernah kuatir Azka rewel. Dari kecil dia kalo naik pesawat ga pernah merepotkan. Long haul flight aja dia bisa-bisanya tidur straight 10jam gitu. Kemaren pun gitu, bangun2 2 jam sebelum mendarat.

Selama di Madinah dan Mekkah alhamdulillah bangett emang bener2 dikasih kemudahan sama Allah. Azka was super nice. Nurut banget dan ga merepotkan sama sekali. Diajak ke mesjid jam 4-5 pagi untuk sholat shubuh gampang bener. Mungkin efek jetlag juga sih ya. Jadi jam 4 pagi dia udah seger 😀

Azka selalu ikut Okky untuk sholat di bagian laki-laki. Menurut cerita Okky sih, Azka tiap nunggu waktu sholat juga tenang banget. Padahal sehari2 anaknya jumpalitan lari kesana kemari. Disana dia diem aja duduk. Paling ngobrol ama Okky dan minta diceritain nabi-nabi lagi.

Untuk mengisi waktu di sela2 waktu sholat, gue suka ngajak Azka kejar2 burung yang banyak banget di sekitar mesjid. Itu aja udah bikin dia happy banget.

Suatu hari, masih di Madinah, Azka bilang ke gue “Bu enak yah disini, hati Azka kayaknya tenangg banget”

*Ohh aku jadi terhura*
*Sok tua banget yee*
*Kayak ngerti aja hati yang tenang itu kayak apa*
Hihihi..

Terus terang gue amazed banget ama Azka..
Untuk anak yang pengetahuan agama nya masih minim banget, dia bisa jauh lebih menikmati trip ini daripada ketika kita ke Eropa.

Terutama ketika proses umroh. Umroh pertama itu dimulai jam 1 dini hari. Setelah melewati perjalanan darat yang cukup lama, sekitar 6-8 jam. Karena sempet beberapa kali berenti. Kebayang ga tuh..Disaat mata lagi ngantuk2 nya. Azka masih bisa tawaf sendiri diapit gue dan Okky di kanan kiri nya, sampai sekitar 5 putaran sampai akhirnya dia bilang capek minta gendong Okky.

Pas Sa’i pun dia sempet jalan sendiri beberapa kali. Baru kemudian dia seperti nya udah ngantuk banget. Ya wajar lah, soalnya sa’i itu jam 2.30 pagi. Kita aja yang orang dewasa semua nya udah teler kok.

Begitu umroh kedua, dilakukan abis dzuhur. Dengan kondisi matahari tepat di atas kepala. Panasnya jangan ditanya. Gue pun lebih amazed lagi ama Azka. Dia sanggup menyelesaikan tawaf 7x putaran tanpa digendong. Pas sa’i dia sempet bilang capek. Digendong lah sama Okky. Gue bilang ke Azka “kalo jalan sendiri pahala lebih besar lho ka. Kalo capek boleh gendong, tapi kalo kakinya udah enakan bilang ya. Azka jalan lagi”

Baru juga gendong sebentar, cuma 5 menit, Azka minta turun. Kakinya udah enakan katanya. Setelah sekitar 4x bolak balik, kok ini anak ga minta gendong lagi. Kita tanyain cape gak? mau gendong ga? Azka dengan tegas menjawab “Gak!”

Malah gue ama Okky yang liat2an dan parno. Berdua bisik2..

Gue : eh kasian Azka deh. Pasti capek kan
Okky : Iya..gendong aja ya
Gue : Iya deh coba gendong dulu sebentar

Okky : Ka..gendong dulu ya
Azka : Gak kok..gpp. Azka masih bisa tahan
Okky : Gpp gendong sebentar aja

Pas digendong, AZka nanya lagi “Kenapa sih Azka digendong. Padahal gpp kok. Azka masih kuat” Alhasil baru sebentar dia minta turun lagi.

Oh anakku…
Gue jadi terharu biru. Semoga tumbuh jadi anak sholeh ya nak :*

Waktu di Jakarta, gue udah diskusi sama Okky. Udah pasrah dan ga mau ngoyo selama disana. Kalo misalnya nih, kita mau ke mesjid sementara Azka masih tidur, kita angkut aja walopun dia sambil merem. Kalo terpaksa, kita akan gantian stay di hotel nemenin Azka. Kenyataan nya? Justru gue yang ngantuk *tutup muka* Azka nya mah gampang2 aja diajak bangun dan ke mesjid.

Begitu juga pas mau kita mau ke tempat2 yang konon katanya mustajab kalo berdoa, seperti hijr ismail/multazam. Kita udah tau pasti rame dan desek2an. Yang tadinya kita pikir kalo ga bisa ya sudahlah ya..ga usah dipaksa. Tau-tau semua nya malah terasa mudah, walopun kita sambil gandeng atau gendong Azka. Bokap gue dari Jakarta malah udah minta Azka digendong aja selama proses umroh. Terutama pas tawaf karena takut kepisah atau kedesek2 orang. Kenyataan nya, Azka bisa juga ngelakuin sendiri. Takjub!

Percaya atau tidak, gue ga ngomel sama sekali loh selama disana. Eh mungkin ada deng tapi frekuensi nya jauhh berkurang dibanding di Jakarta :p

Gue sendiri heran dan takjub Azka bisa  sepintar dan semanis itu. Jadi ketakutan gue kalo bawa anak akan menyusahkan, sama sekali ga kebukti. Malah gue bersyukur dan seneng banget bisa umroh dengan Azka.

Jadi kalo ditanya, ga enak nya apa umroh dengan bawa anak?
Gue juga bingung jawabnya apa. Karena berdasarkan pengalaman gue kemaren, gue ga merasa kesusahan. Mungkin pas mau tahajud aja ya agak susah. Harus gantian ama suami untuk ke mesjid nya. Tapi selebihnya sih ga ada kesulitan yang berarti.

Lebih capek? Errr ga juga sih. Dulu gue pernah umroh sendirian (bener2 tanpa ortu/saudara), capeknya juga sama aja deh.

Tapi semua keputusan kan balik lagi tergantung masing2 orang ya..
Pokonya mah, ikutin kata hati aja mana yang menurut kita terbaik 🙂 

Share this post

9 replies on “Umrah – Journey To Holy Land (With Kids)

Leave a Reply

Your email address will not be published.