Umrah – Journey To Holy Land (Airlines and Accommodation)

Transportation

Banyak sekali pilihan airlines untuk ke Arab. Ada beberapa maskapai yang langsung mendarat di Madinah, seperti Qatar (transit Doha) dan Etihad (transit Abu Dhabi). Enaknya sih kalo mendarat di Madinah bisa langsung ke hotel. Maskapai lain rata2 mendarat di Jeddah. Dari Jeddah melanjutkan perjalanan menggunakan bis ke Mekkah atau Madinah.




Gue pribadi lebih seneng pake Garuda, karena direct flight Jakarta – Jeddah. Walopun harus melanjutkan perjalanan darat dengan bis ke Madinah. Entah kenapa gue tuh suka males turun naik pesawat. 
Pelayanan Garuda seperti biasa selalu memuaskan. Makanan nya enak. Pramugari nya baik2. Pilihan entertainment nya juga cukup beragam dan film2 nya terbilang baru. Lumayan buat mengusir rasa bosan. 
Malahan Azka sempet ngobrol2 ama pramugari Garuda pas dia ke toilet ama Okky. Lama banget ga balik2 ke kursi, ternyata diajak pramugari ke atas. Wihh baru tau ternyata boeing 777-300ER ada lantai 2 nya, khusus untuk kamar para pramugari. Di dalam kamar tersebut ada sekitar 4-6 tempat tidur. Walopun tempat tidur nya kecil tapi kan enak bisa berbaring. Ga nyangka deh, padahal ga kliatan ada lantai 2  lho dari luar. Pintu nya pun “tersembunyi”.

Balik2 ke kursi Azka heboh cerita abis guling2an di tempat tidur pramugari 😀

Accommodation
Hotel atau tempat menginap selama umroh menjadi faktor utama yang menentukan harga paket umroh. Hampir semua travel sudah punya langganan hotel. Pilihan hotel sudah bisa kita liat di brosur2 travel. Gue saranin sih selalu ngecek hotel di google map supaya dapat gambaran posisi hotel.

Walopun banyak yang mikir hotel ga terlalu penting karena akan lebih banyak beribadah di mesjid, tapi buat yang bawa anak seperti gue, posisi hotel ternyata cukup penting lho. Kasian juga kalo jalan nya terlalu jauh.

Alhamdulillah, hotel yang kita pake kemaren semua nya berlokasi strategis.

Madinah – Al Haram
Berbeda dengan masjidil haram yang bentuknya kotak mengelilingi kabah, mesjid nabawi bentuknya memanjang. Pintu masuk berjejer dari ujung ke ujung.

Hotel Al Haram letaknya di baris kedua dari mesjid Nabawi. Yang gue suka dari hotel ini, posisi nya deket pintu masuk perempuan yang ujung. Jadi enak buat jamaah perempuan, jalan nya deket ga bikin capek. Ke raudah juga deket. Menurut gue pribadi, posisi nya enak banget.

Dari furniture nya memang terlihat seperti hotel lama, tapi kamar nya cukup besar dan nyaman kok. Karena kita ambil paket triple (sekamar bertiga), jadi kamar nya dilengkapi dengan 3 tempat tidur single. Itupun masih ada sisa space yang lumayan untuk sholat dan narok2 koper.

Toko2 bertebaran di sekitar hotel. Dari mulai toko kecil sampe yang besar seperti H&M tinggal koprol aja. Ada starbucks juga di depan hotel. Mayan deh gue bisa beli kopi buat mengusir ngantuk. Tapi rasa nya beda ah, kok ga ada syrup aneka rasa yang biasanya ada disini yah..apa jangan2 ga halal itu syrup? Entahlah..

Makan 3x sehari dalam bentuk buffet disediakan di resto lantai basement hotel. Gue kurang tau makanan ini dari hotel atau dari catering luar. Menu makan siang dan malam nya cukup bervariasi dan rasanya lumayan enak. Terutama untuk menu daging. Semua nya enak2 deh..dagingnya empuk banget.

Tapi untuk sarapan, errrr menu nya sama aja tiap hari. Sosis, nugget, nasi. Kurang menggugah selera.

Heran nya ga ada menu sayur sama sekali. Hanya ada sayur mentah, lettuce, tomat, dan timun tanpa dressing. Buah pun hanya jeruk dan apel.

Mekkah – Grand Zam Zam (Pullman)
Letaknya di Mekkah Clock Tower, depan Masjidil Haram persis. Di Mekkah Clock Tower ini ada beberapa hotel, diantara nya Royal Dar Eiman, Safwa Orchid, Grand Zam-Zam, dll. Jaraknya deket banget ke Masjidil Haram. 

Di bawah hotel ada mall gede. Lengkap bener isinya, dari mulai debenhams, payless, mothercare, Bin Dawood, dll. Lengkap lah pokonya segala ada. Foodcourt nya gede. Ada KFC, Burger King, dan aneka pilihan makanan khas arab. Kalo bosen sama makanan dari travel, ga usah takut kelaperan deh. 
Adzan dan imam nya terdengar di speaker kamar. Kalo ga keburu sholat sampai di dalam mesjid, bisa sholat di pelataran hotel. Bahkan kalo masih ga keburu juga, bisa sholat di dalam mall. Tiap udah deket waktu sholat, di depan toko2 ada tali2 pembatas untuk kita sholat.
Okky suka becanda “ini sholat ngadep toko, pahala nya di diskon ga ya?” hihi

Dibandingkan dengan hotel kita di Madinah, memang lebih bagus Grand Zam Zam Pullman. Namanya hotel baru, jadi design dari mulai masuk lobby sampe kamar nya modern banget. Sukak deh!

Dari segi ukuran, kamar di Grand Zam Zam Pullman ini sebenernya termasuk besar. Kamar kita dilengkapi dengan 2 tempat tidur ukuran queen, dan 1 tempat tidur single. Ada mini kitchen juga lengkap dengan meja makan.

Tapi..mungkin karena banyak nya furniture, jadi kerasa sempit. Untuk sholat harus geser2 coffee table dulu supaya muat gelar sajadah. Bukan masalah sih, toh sholat pun kebanyakan di pelataran mesjid kan.  Sempet mikir, seharusnya kita bisa minta tempat tidur single nya dikeluarin aja yah biar lebih lega. Tapi kemudian urung dilakukan karena males rempong.

Memang Allah maha adil ya..

Di Grand Zam Zam Pullman ini kita dapet sarapan dari hotel. Variasi makanan nya banyak dan rasanya enak. Alhamdulillah ketemu banyak sayur dengan aneka dressing, buah dan yogurt *ga jadi nenggak dulcolax* 

Beda dengan sarapan, makan siang dan malem nya disediakan di salah 1 resto di area foodcourt mall. Namanya Tasneem kalo ga salah. Rasanya sih biasa aja menurut gue. Menu nya tetep tanpa sayur. Ini di Arab apa memang harga sayur mahal apa gimana yah >_< Gue ama Okky malah sering jajan nyoba2in makanan sana hehe.

Overall, kita puas sekali dengan hotel2 kemaren. Dari segi lokasi dan kenyamanan bolehlah diacungi jempol.

Note : maaf ya gue gue ada foto2 hotel dan kamar nya. Tiap nyampe hotel keburu capek dan ga kepikiran juga untuk foto kamar. Jadi foto2 sekitar hotel aja ya 🙂
Share this post

2 replies on “Umrah – Journey To Holy Land (Airlines and Accommodation)

  • Sofi Silviani

    Alhamdulillah akhir feb kemaren dapet kesempatan umrah untuk pertama kalinya. Maskapainya pake saudi arabia, direct jakarta-madinah. Berangkat jam 6 pagi wkt jkt, sampe jam steng 12 wkt madinah. Jadi hari pertama wkt duhur uda bisa di masjid nabawi. Maskapainya emang kurang dari segi entertainment nya, jd lebih banyak baca buku doa/tidur. Cuma lumayan menyingkat wkt perjalanan n ga bikin cape 🙂

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.