Dusun Bambu Lembang : Leisure for Less

Sebenernya udah lamaaa pengen kesini, Zahra malah udah duluan kesini ama Nena-nya tahun lalu. Tapi berita kemacetan di Lembang aslik bikin jiper maju mundur mau berkunjung. Tapi berhubung kemaren agak lama di Bandung dan mati gaya juga mau ngapain, yaudah dengan mengucap Basmallah kita melaju ke Lembang. Alhamdulillah jaman sekarang udah ada Waze ya sis, jadi kita dikasih jalur alternatif dan gak macet. Perjalanan dari buah batu ke lembang cuma sekitar 50 menit aja.

Kita beneran go show kesana, biasanya aku kan googling dulu kek apa gimana, ini bener-bener nol persiapan. Bayangan aku sih kirain kawasan resto dan hotel gitulah, taunya… beneran gedaaay bener ya tempatnya, beneran amusement park. Untuk masuk pun ternyata dikenakan tiket masuk per orang, murah sih, dewasa cuma Rp.15.000,- aja, anak-anak dibawah 3 tahun gratis. 1 tiket bisa ditukar dengan botol air mineral, atau 2 tiket bisa ditukar dengan tanaman.

Dari loket tiket masuk kita harus naik “angkot” hias untuk menuju lokasi. Eaaa jauh ya sis, untung tadi segala peralatan baby dibawa aja gak ditinggal di mobil, kalo gak baliknya remfong. Sampai di lokasi kita disambut hiasan gigantik yang terbuat dari susunan bambu. Namanya emang Dusun Bambu tapi suasana sih jauh dari kata dusun, sangat mewah dan memanjakan mata!

ini mau selfie tapi blm nyengir udah kepencet. Stralah

Kita dateng kelaperan jadi sasaran utama adalah tempat makan. Aku liat ada dua area tempat makan disini. Area food court namanya Pasar Khatulistiwa, dan Restoran Burangrang. Karena di resto kita masih waiting list dan cacing perut udah teriak-teriak kita langsung banting stir ke area Pasar Khatuliswa. Yang mana emang lagi rameeeee banget, pucing berbie liatnya. Trus ternyata lagi untuk makan disini semua harus pake voucher, gak boleh cash, tapi loket voucher nya gak antri kok, gampang nukernya. Saran aku sih begitu dateng mending cari tempat duduk dulu, abis itu liat mau makanan apa baru tuker vouchernya, karena kalau udah dituker voucher gak bisa diuangkan lagi. Harga makanannya standar food court sih, misal sepiring sate dan lontong kena Rp.35.000 dan soto sulung dan nasi seharga Rp.40.000,-. Banyaaak banget makanannya ampe bingung mau makan apa semua pengen dimakan. Kayanya jajanan bandung ngumpul disini!

Kalau gak mau pusing sih kita bisa duduk manis di resto bentuk seperti sarang burung, namanya Lutung Kasarung. Jatohnya kita sewa tempat disini, yang kecil Rp.100.000,-/jam, kalau yang besar Rp.120.000,-/jam. Kita gak sewa disini karena keburu laper dan full booked juga sih. Kalau kita sewa tempat di Lutung Kasarung kita tinggal duduk manis dilayani sama waiters, yang makanannya memang sebagian besar diambil dari Food Court Pasar Khatulistiwa.

Ada area playground untuk anak-anak bayar lagi Rp.50.000,- bisa main sepuasnya gak ada batasan waktu (cmiiw ya soalnya kmrn bapaknya yang anter).

Ada choo choo train juga ternyata, taman bunganya bagus banget, dengan latar pohon-pohon tinggi, gak heran banyak tongsis beredar disini :))

Karena masih penasaran ke Resto Burangrang aku coba cek sekali lagi kesana, dan pas banget lagi kosong. Aku denger yang asik di area sofa karena view nya langsung ke danau, tapi area sofa baru dibuka jam 16.30 sore, jadi kayanya emang pas deh kalo sore aja ke burangrang. Ternyata lagi area sofa itu khusus untuk menu barbeque, dimana kita harus order steak per orang, harganya sekitar 100rban tapi side dish nya free flow loh! anak-anak juga gak kena charge. Dengan tempat view sekece itu dan harga steak yang masuk akal aku pikir ini good deal. Tapi saya kita udah kenyang banget jadi milih duduk aja di area ala carte.

Beruntung pas kita masuk ada Gazebo yang kosong, biasanya ada minimal order untuk duduk di gazebo tapi mereka lagi kehabisan menu, cuma ada nasi goreng doang jadi dibebasin gak pake minimal order deh, horeeeee :))

Aduh aslik setelah berpenuh sesak di Pasar Khatulistiwa pas masuk Burangrang rasanya lega banget. Tenang, sepi, nyaman dan view nya keren! Worth it banget lah rasanya makan disini. Kita minum teh panas sama order makanan sambil leyeh-leyeh di gazebo dengan view danau dan pohon kehijauan dan langit orange karena matahari mau terbenam. Aduh aslik seneng bener deh, yang agak minus sih sofa gazebo nya yang kotor, tapi pas aku minta dialasin waiters nya langsung sigap nawarin table cloth putih. Dan pas liat Zahra kedinginan mereka nawarin selimut. How sweet.. service-nya oke banget deh. Dan untuk kemewahan kaya gini bill kita gak sampe Rp.150.000,- bagi gue sih lumayan banget :))

Sebenernya ada hotel dan camping juga tapi selalu full booked. Tapi kebayang sih kalo udah sampe sini ya gak bisa kemana-mana. Kukulibekan we diditu… Kayanya semalem aja udah cukup, dan kalau kesini bagi gue kok di level cukup sekali aja ya. Abis jauh :)) Tapi kalau belum pernah dan pengen rekreasi di lembang, wajib deh ke dusun bambu.

Dusun Bambu
Kolonel Masturi KM 11
Cisarua, Bandung Barat

phone    022 – 82782020

Share this post

3 replies on “Dusun Bambu Lembang : Leisure for Less

Leave a Reply to Vari The Traveling Cow Cancel reply

Your email address will not be published.