ETIHAD Experience

Sebenernya travel blog kita ini ada nama panjang sih. Cuma kalau lengkap nulisnya TurisKeceTapiPengenIrit.com kok kepanjangan :))

Gara-gara ada tiket promo ini kita tiba-tiba aja punya ide udah terbang berdua. Eh ngga sih sebelumnya suami-suami kita mau ngintil hahahaha.. Tapi setelah berbagai pertimbangan kita mohon ijin ama para suami untuk pergi berdua aja dulu, nanti kalau udah jago dan ada rejeki lagi baru ama keluarga, dan akhirnya ijin dari para suami pun keluar.

BookingTiket

Penerbangan yang kita pilih rutenya Kuala Lumpur – Paris – Jakarta. Kenapa? Soalnya lebih murah πŸ˜€ Kalau berangkat dari Jakarta bisa beda jauh banget harganya untuk satu tiket. Lumayan kan.. mending kita berangkat dari KL, trus cari tiket murah ke KL.

Etihad memungkinkan kita untuk booking ticket multiple city/country. Menurut aku ini sangat memberi benefit untuk penumpang, apalagi kalau mau keliling benua. Kita bisa aja book KL-Paris ntar pulangnya Amsterdam-Jkt misalnya, jadi gak perlu balik ke Paris lagi. Karena ada airlines lain yang gak memungkinkan hal ini, kudu return di kota yang sama.

To Kuala Lumpur We Go!

Dari KL ke Paris jadwalnya jam 2 pagi, dan transit satu kali di Abu Dhabi, jadi kita brkt dari Jakarta ke KL jam 7 malam. Sampe KL jam 10, transit dari KLIA2 (dulu namanya LCCT) ke KLIA pake KLIA Ekspress. Udah 4 tahun yang lalu kali sejak terakhir kali aku ke KL, yamamih.. udah bagus bener ya ini airport. Mirip banget ama Changi Spore sih, tapi kagum juga perkembangan Malaysia bisa pesat banget, moga-moga Soekarno Hatta yang baru gak kalah kece ya.

Karena lumayan lama jarak penerbangan kita selanjutnya jadi sempet makan dulu, solat, foto-foto dan tidur (yang terakhir boong, mana mungkin bisa tidur! hahaha).

Akhirnya dipanggil juga untuk boarding. Udah jam 1 pagi dan rasanya belum apa-apa kok udah teler ya mbak sis. Trus tiba-tiba pas mau masuk gate, boarding pass kita ditolak. Lahh kenapa pulak ini, gitu pikir aku. Trus Dhita digiring ke meja resepsionis, gak lama kemudian aku nyusul.

Mbaknya KLIA : Ooh you’ve been upgraded
Dhita : I’m sorry?
Mbaknya KLIA : You’ve been upgraded to business class
Dhita : Tiiii.. yaampuuun kita di upgrade!!
Me : Ntar dulu ya dhit gue mencerna dulu

Setelah tiket gue dikasih dan kita masuk gate, baru deh gue jejeritan hahaha.. Loading nya lama yee.. jam 2 pagi cuy! Alhamdulillah rejeki anak soleha. Pas banget terbang malem jadi mbak sis mau tidur selonjoran di pesawat. Yeaaaaaaaay!!

In-Flight Entertainment

Emang ada harga ada kualitas pelayanan sih. Dapet toiletries bag isinya lip balm, hand cream, penutup telinga, penutup mata, dll. Makanan ditawarkan sesudah take off dan sebelum landing, disajikan lengkap dengan cutlery dan piring porselen. Makanannya juga di-garnish ala resto. Tapi aku udah gak napsu makan deh, bawaannya pengen tiduuuur. Tapi terus gak terlalu lelap juga tidurnya, padahal udah terlentang banget lho. Yang unik kursi nya ternyata dilengkapi sama getaran di bagian sandaran dan dudukan untuk pijat! Eaaaaaa… mbak sis kok baru tau hahaha.. maap ndeso.

Jadi gak berasa sih, tau-tau udah sampe Abu Dhabi untuk transit. Udah aja selesai jadi horang kayah, balik lagi ke rakyat jelata di kelas ekonomi. Hahahaha.. tapi di kelas ekonomi Etihad menurut aku juga udah nyaman kok. Waktu take off kita dikasih pilihan menu untuk snack dan main course, rasanya juga lumayan. Chicken rendang nya enak, mie goreng nya gak enak hahaha, sandwich so so lah.. Flight Entertainment nya pake E-Box. Pas terbang pulang dari Abu Dhabi ke Jakarta dalam jangka waktu 8 jam itu aku nonton 4 film :)) Sengaja maksudnya ga usah tidur biar gak jet lag sampe rumah langsung tepar.

Airport Abu Dhabi geday juga ya.. dan kids friendly. Hampir tiap sudut disediain stroller bayi dan baby changing room.

    Kesimpulannya aku ngerasa sangat nyaman menggunakan airlines ini, tapi pengen juga sih ngerasain dan bandingin dengan airlines negara timur tengah lain. 

    Share this post

    7 replies on “ETIHAD Experience

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.