Touch of Venice in Malacca

Pengen liburan ke luar negeri yang deket tapi bosen ke Singapore atau Kuala Lumpur?
Mungkin Malacca bisa jadi pilihan..
Dari Kuala Lumpur ke Malacca jaraknya 150km atau kurang lebih 2 jam berkendara. Banyak nya bangunan bergaya kolonial yang sarat akan sejarah menjadikan Malacca berada di list UNESCO world heritage city.



Sebenernya, banyak cara untuk ke Malacca dari Kuala Lumpur. Berhubung kemaren gue membawa rombongan keluarga,  gue memilih untuk menyewa mobil untuk efisiensi waktu.
Kita pergi bertepatan dengan hari Natal, alhasil jalan menuju Malacca agak macet. Apalagi ketika sudah dekat pusat kota nya, astagaa..mobil2 ga gerak. Sampe akhirnya gue pun memutuskan untuk jalan kaki aja. Wihh panas banget ya ternyata disini. Panasnya menggigit, jadi buat yang mau kesini penting banget untuk pake sunblock dan bawa topi/payung. Terutama yang bawa anak2. 

Kita langsung menuju ke Malacca River yang disebut2 sebagai ini Venice of South East Asia. Yaa bolehlaa..
Menurut yang gue baca-baca, sekitar 25 taun yang lalu Malacca River ini kecil, kotor dan berlumpur. Kemudian pemerintah Malaysia melakukan pembersihan besar2an, melebarkan sungainya, dan membuat path untuk pejalan kaki di kanan kiri nya. Hasilnya seperti yang bisa kita liat sekarang.

Dengan terpaksa, gue harus mengaku salut kepada Malaysia yang bisa membuat Malacca River ini bersih dan berhasil menjadikan nya salah 1 atraksi untuk para turis. 
Indonesia kapan dong? 
Baru jalan sebentar di pinggir sungai, bokap gue udah memanggil dan minta cepet2 cari makan siang.  Udah pada kelaperan semua. Keburu2 juga karena yang laki2 mau ngejar sholat jumat. Jadi kita langsung mengarah ke Jonker Walk.
Awalnya gue pengen banget nyobain chicken rice ball di Kedai Kopi Chung Wah yang tersohor itu. Pas sampe di depan resto nya langsung melongo liat antrian yang mengular. Batal lah niat mau makan disana, daripada belum sampe giliran udah pada pingsan kelaperan kan..

Di foto ini antrian nya baru setengah loh. Belakangnya masih lebih panjang lagi >_<

Akhirnya,vMelipir ke resto deket situ yang menyediakan chicken rice ball juga. Udah pesen ini itu, pelayan nya tiba2 bilang resto mereka ga halal dan ada menu babi nya. Gue sempet nanya kalo masak chicken rice ball nya pake minyak babi atau ga. Pelayan nya orang chinese, tampak bingung tapi kemudian menggangguk, walo gue ga yakin dia sebenernya ngerti ga si yang gue tanyain :p

Keburu parno dong ya..takut semua resto chicken rice ball pake minyak babi. Daripada kenapa2 mending cari resto lain.

Ada kah yang punya info chicken rice ball itu bisa ga sih dimakan sama muslim? Penasaran banget soalnya gue hehe.

Ternyata agak susah ya nyari yang halal. Udah mana antri semua dimana2. Akhirnya masuklah ke resto ngasal. Nama nya lupa tapi yang jelas mereka cuma menyediakan ayam dan daging sapi. Oke lahh..daripada semua nya cranky kelaperan.
Makanan nya menurut gue ga enak haha. Yang laki2 makan dengan kecepatan kilat, wudhu ke toilet dan langsung kabur ke mesjid terdekat. Setelah kita semua selese makan, sambil nunggu yang laki selese sholat jumat, masih di sekitar Jonker Walk.
Ga lama, sholat Jumat selese dan kita melanjutkan jalan2 lagi.

Mungkin kita salah pilih hari ya untuk ke Malacca, karena astaga naga rame nya. Payung, orang, dan mobil senggol2an. Gue sebenernya paling males ke tempat wisata pas peak season. Tapi yahh daripada ga kemana2 libur akhir taun. Tahan2in aja lah liat pemandangan orang dimana2, foto penuh dengan photobomb haha.

Di sepanjang Jonker Walk ini banyak yang jual jajanan. Jadi tiap berapa meter kita pun berenti jajan hihi

Di cuaca yang panas terik, makan es2 an emang paling enak ya..

Azka ngiler yogurt ice cream. Rasanya si biasa aja, cuma bentuknya aja yang unik kayak telor. Harus buru2 dimakan karena cepet banget meleleh nya sis. Jangan kan es krim, kita aja hampir meleleh nih jalan2 di Malacca saking panasnya.

Katanya disini yang paling terkenal Es Cendol duren nya. Oke lah kita cobain.

Hmmm..menurut gue kok enakan es cendol mayestik ya hihi

Mungkin udah banyak yang tau kalo gula merah malacca terkenal enak. Jadi jajanan yang pake gula merah macam es cendol gini bertebaran di tiap sudut.

Ada juga kue putu. Rasanya mirip kayak di indo. Cuma di Malacca gula nya lebih banyak aja. Jadi lebih manis.

Puas jajan, kita jalan menyusuri sungai. Nemu spot kece untuk foto-foto.

Makin sore, ternyata cuaca mulai agak mendung. Kita pun buru2 jalan menuju tempat naik river cruise, yang mana ternyata di ujung arah berlawanan. Harus jalan lumayan jauhh. Pas jalan ke arah river cruise, barulah kita lewatin deretan resto yang berlogo halal. Yaaahh telat amat nemu nya >_<

Harga Malacca River Cruise
Adult : 15RM
Child : 7RM

Perjalanan menyusuri sungai kurang lebih 30 menit. Lumayan buat yang ga punya waktu untuk explore semua Malacca. Dari boat bisa liat Kampung Morten Cultural Village, kampung yang bentuk rumahnya masih asli traditional Malacca.

Untungnya, untuk turun dari boat bisa di tengah2 perjalanan dekat Red Square Building. Kalo dibawa sampe ujung lagi gempor amat jalan baliknya hihi.

Red Square is one of the major tourist spot in Malacca. Letaknya bener2 di tengah dan gampang dikenali karena warna bangunan nya merah bata semua. Buat muslim, musholla untuk sholat juga ada disini.

Mungkin kalo day trip agak terburu2 ya explore Malacca. Jonker Walk kalo malem katanya lebih seru. Lebih banyak lagi jajanan nya. Kemaren kita cuma sampe sore aja, jadi ga liat deh Malacca at night kayak gimana.

Kapan2 pengen juga siy nyobain nginep di Malacca, semalem aja kali ya. Kalo kelamaan juga garing sepertinya hihi. Sempet liat2 hotel sekitar Malacca River banyak yang kece deh. Mudah2an ada rejeki nya 🙂

Share this post

7 replies on “Touch of Venice in Malacca

Leave a Reply

Your email address will not be published.