Bangka – Gerhana Matahari Total 2016

Euforia gerhana matahari total baru aja lewat, dan gue masih belum bisa move on :p

Menurut gue, melihat secara langsung peristiwa gerhana matahari total harus masuk di dalam daftar things to see/do before you die. Bener deh setidaknya sekali seumur hidup harus dibela2in liat!
Sebenernya gue dan keluarga cukup beruntung udah pernah menyaksikan gerhana matahari sebelum taun 2016. Karena memang lama tinggal di pulau Bangka/Belitung yang berada di lintasan jalur gerhana matahari total. 
Gue inget dulu sekitar taun 1988, kita pernah berbondong2 keluar untuk liat gerhana. Sayangnya, berhubung gue masih kecil, ingatan gue ya samar2. Yang gue inget saat itu gue pake klise film liat nya hihi. Bentuk matahari nya seperti apa gue udah lupa. 
Jaman dulu kan orang2 nya juga kurang edukasi tentang gerhana, ditambah untuk travelling juga pesawat nya masih terbatas banget. Jadi euforia nya mungkin ga seheboh taun ini. Makanya gue bilang cukup beruntung, karena pas taun 1988 itu kita masih tinggal di Bangka. Coba kalo udah tinggal di kota lain, ga akan mungkin bisa liat gerhana taun itu kan.
Yang pertama pengen liat itu sebenernya Okky. Gue tadinya masih ragu2 mau ke Bangka. Pas liat kalender, ternyata bertepatan dengan libur nyepi. Kebetulan juga kita ga perlu pusing penginapan atau sewa mobil, karena bokap nyokap gue masih ada rumah di Bangka. Ya udahlah gue pikir “why not?” 
Langsung deh booking tiket. Kita sengaja berangkat selasa sore nungguin Azka pulang sekolah. Pulangnya rabu siang, jadi bener2 1 malem di Bangka hanya untuk liat gerhana 😀
Ternyata makin mendekati hari H makin banyak yang ikutan mau liat gerhana. Tadinya bokap nyokap gue males dengan alasan udah pernah liat >_< Eh pas gue udah booking tiket, mereka akhirnya tergoda juga beli tiket. Kemudian ada temen gue, sepupu dan temen bokap yang tiba2 mau ikutan juga. 
Day 1 – Selasa, 8 Maret 2016
*Harus bener ditulis tanggalnya biar ga lupa perjalanan bersejarah ini hehe*
Cuaca sepanjang perjalanan ke Bangka mendung dan banyak awan. Udah jelas bikin gue yang dasarnya takut terbang ini keder 🙁 Apalagi pas descending, ya mamihhh nembus awan2 gelap gitu goyang2 aku sungguh deg2an. Udah mana ibu2 di barisan sebelah sama penakutnya. Bisa2 nya dia bilang “ini pesawatnya naik lagi ya?” >_<

Agak lega ketika daratan mulai terlihat. Tapi begitu pesawat makin mendekat ke landasan, gue udah ngebatin nih pasti pendaratan nya serem. Bener kan..begitu menyentuh landasan, pesawatnya “loncat” kayak kebanting gitu. Sontak banyak penumpang yang tereak (termasuk gue!).
Udah tau si memang kalo mudik ke Bangka, pasti pas mendarat ngerem nya ampe tenaga full karena landasan nya pendek. Jadi udah biasa tuh kita sampe pegangan kursi pas mendarat. Tapi ga separah kemaren. 
Well..yang penting semua selamet yaaa..Alhamdulillah..
Begitu keluar pesawat disambut penampakan pesawat pribadi nya CT :p
Dann ternyata, kita satu pesawat sama rombongan pak menteri Anies Baswedan. Baru nyadar nya pas udah turun pesawat. Wih rame banget nih di Bangka yang mau liat gerhana.

kapan ya bisa naik pesawat ini macam princess syahrini hihi

Jadwal gue sebenernya :

Selasa : Dari airport – makan roti bakar tungtau – balik ke rumah nyokap – makan malam di mie koba.
Rabu : liat gerhana – pempek2 ASE – lunch di asui – balik jakarta

Tapiii..bokap gue mau ngumpulin sepupu2 dan temen nya makan malam di Mr. Asui. Jadi gagal deh makan mie koba malam itu. Cuma sempet makan roti tungtau, dan sedikit empek2 ASE di rumah nyokap.

Tung Tau ini terkenal akan roti bakar nya. Yang bikin beda, roti nya panjang dan home made. Dulu nya cuma ada di Sungailiat (kurleb 45min dari Pangkal Pinang). Gue sering mengutus supir hanya untuk beli Tung Tau. Sejak booming nya Laskar Pelangi, pariwisata di Bangka pun berkembang pesat. Sekarang cabang Tung Tau udah tersebar banyak. Jadi ga perlu jauh2 ke Sungiliat untuk beli.

roti coklat yang gue bawa ke Jakarta

Fave gue yang isi nya telor (aja) atau telor keju. Yang lain juga enak si, tapi rasa lain sering dibawain ke Jakarta ama bonyok. Hanya telor aja yang ga bisa karena cepet basi. Beberapa kali dibawa, sampe rumah udah asem. Jadi tiap ke Bangka, gue puas2in makan yang telor hihi.

Jangan kaget kalo di Bangka empek2 nya beda dengan yang dari Palembang. Di Bangka kuah nya ada 2 macam. Dari cuka dan tauco. Kedua nya berwarna merah. Rasanya segerr bikin melek. Enakk :))

Malam nya sepupu gue berkumpul di rumah dan kita meluncur ke Mr. Asui untuk makan malam.

Siapapun yang ke Bangka, makan di Mr. Asui harus jadi agenda wajib. Endeusss sis!

Agak sebel nya hari itu kok Asui rame nya kelewatan 🙁 Makanan kita 1 jam lebih ga keluar2. Ampe semua udah pada ngantuk nungguin nya. Dari yang laper banget sampe akhirnya udah ga laper saking ngantuknya. Bahkan 2 ponakan gue yang seumuran Azka sampe ketiduran.

Jam 9 malem baru mulai keluar makanan nya. Itupun nyicil datangnya. Menu andalan gue dan keluarga kalo di Asui : pari lempa nanas, jebung bakar, udang rebus, kepiting saos padang, lokan rebus. Sebenernya karena seafood di Bangka ini segar, jadi lebih enak pesen yang minim bumbu. Kayak udang rebus gitu. Cobain deh, rasanya beda banget sama udang rebus di Jakarta. Kepiting pun gue sebenernya suka yang rebus doang. Cuma dicocol sambel khas asui. Aslik enakk.

dont judge by the look. Walo berantakan tapi endeuss sis

ikan pari lempa nanas fave gue

Berhubung udah pada lemes dan ngantuk, boro2 sempet moto semua makanan nya hehe. 

Day 2 – Kamis, 9 Maret 2016
Bangun jam 3 lewat. Langsung siap2 menuju Pantai Penyak atau Pantai Terentang untuk melihat gerhana. Sebelum nya kita mampir Novotel dulu untuk ngedrop bokap gue yang mau liat gerhana bareng temen nya. 
Gue denger2 info banyak yang udah pasang tenda dan nginep dari malem sebelumnya supaya dapet spot yang bagus untuk liat. Rombongan temen nyokap gue berangkat jam 1 malem aja loh. Wih kebayang ya rame nya kayak apa di Pantai Penyak dan Pantai Terentang. 2 pantai itu letaknya bersebelahan dan disebut2 lokasi paling bagus untuk melihat gerhana. Walo sebenernya sebelum pantai Penyak pun udah bisa liat gerhana dengan bagus kok. Tapi 2 pantai ini liatnya lurus,  matahari pas di depan mata. 
Pantai Penyak dan Pantai Terentang berada di Bangka Tengah, sekitar 40km dari Pangkal Pinang. Ga terlalu jauh. Tapi karena pagi itu jalanan sungguh macet, jadi kita sampe udah jam 5.30.
Beruntunglah, kita ada supir yang anterin. Jadi pas udah stuck, kita turun aja jalan kaki menuju pantai. Ga jauh juga jalan nya cuma 100m. Bokap gue malah harus jalan lebih jauh lagi karena mobilnya stuck kena macet sebelum sampai ke pantai Penyak.

Kita kemudian berkumpul di tepi pantai bersama ribuan orang lain nya. Kacamata gerhana pun udah siap semua. Kacamata ini sebenernya kita beli last minute. Tadinya Okky bilang beli di Bangka aja, pasti banyak lah yang jual lagi event begini. Tapi gue kan tau orang Bangka seperti apa. Kok gue cukup yakin kalo kecil ya kemungkinan mereka akan berpikir menjual kacamata gerhana.  Gue kekeh bilang beli aja dari jakarta kirim pake ONS/YES/gojek.

Untung aja didengerin dan kacamata udah di tangan sebelum kita pergi ke Bangka, karena pas sampe, emang jarang banget yang jual kacamata gerhana.

Gue liat sekeliling, ada ribuan orang, tapi ga semua nya memegang kacamata gerhana. Banyak yang cuma modal kacamata item biasa doang. Jadi ketika gue mulai heboh ngeliat proses gerhana dari awal, mereka diem aja semua. Kayak ga terjadi apa-apa.

Padahal kan itu sesuatu yang menakjubkan juga. Ada 2 bulatan di langit yang kemudian pelan2 bersentuhan. Ga tiap hari kan bisa liat pemandangan seperti itu.

Kemudian ketika bulan mulai menutupi matahari sedikit demi sedikit. Suasana juga masih adem ayem. Sepertinya mereka benar2 masih kurang edukasi tentang gerhana. Ga tau proses gerhana dan gimana cara liat nya. Buktinya, ada beberapa orang yang nyolek dan penasaran minta ijin pinjem kacamata kita. Begitu liat pake kacamata baru deh pada terkagum2. Mereka tau nya cuma pas gerhana matahari total aja.

Harusnya nih, pemda Bangka mensosialisakan kepada warga nya ya tentang peristiwa gerhana. Kayak di Jakarta gue baca berita dikasih kacamata gratis di TIM. Ini di Bangka, warga memang antusias sih berbondong2 dateng ke pantai, tapi masih ngeraba2 harus gimana.

Tapi Allah itu memang maha baik ya. Dikasihlah beberapa kali awan lewat menutupi matahari supaya sinarnya ga terlalu terang. Saat2 ketutup awan ini, orang2 bisa liat matahari yang ketutup bulan sebagian (gerhana matahari sebagian) dengan mata telanjang. Baru deh orang2 pada heboh tepuk tangan dan bersorak sorai.

Sekitar jam 7.17 suasana di pantai mulai gelap perlahan2 karena bulan yang hampir full menutupi matahari. Orang2 mulai heboh. Dari yang tepuk tangan, menyebut nama Allah, sampai mengumandangkan takbir.

Kemudian tiba saatnya matahari tertutup bulan dengan sempurna dan corona matahari mulai terpancar dengan indahnya. Apalagi saat itu cuaca sangat mendukung. Yang tadinya awan beberapa kali lewat, pas gerhana matahari total ini ga ada awan sedikitpun. Jadi bisa terlihat dengan sangat jelas dengan mata telanjang. No words can describe! AH-MA-ZING! 





Maafkan suara gue dan temen gue yang jerit2 heboh *tutup muka*
Juga kamera yang ga fokus lari kesana kemari karena gue asal videoin tanpa liat screen. Karena mata gue tertuju ke arah matahari.

Pas gue nengok ke belakang, nyokap gue dong sampe nangis. Terharu katanya bisa liat sejelas ini. Seinget dia 88 dulu karena liatnya ga bersama ribuan orang seperti sekarang, jadi pas liat gerhana rasanya biasa2. Taun 83 malah nyokap gue liat gerhana cuma dari pantulan bayangan matahari di baskom.


Selama kurang lebih dari 2 menit ribuan orang bisa melihat keindahan gerhana matahari total dengan mata telanjang. Ga heran orang2 yang tadinya adem ayem jadi berubah heboh. It was truly an amazing experience.

Alhamdulillahh..

Kata nya prediksi gerhana matahari total berikutnya yang bisa diliat di Indonesia 350 taun lagi? Huahh untung aja kemaren gue bela2in ke Bangka ya :))

Setelah selesai melihat gerhana, kita kembali jalan balik ke tempat parkir mobil. Pak supir bilang, dari tadi jalanan ga gerak sama sekali. Kita pun terjebak ga bisa maju, ga bisa mundur >_<

Sambil nunggu di warung pinggir jalan, gue sesekali masih ngeliat ke matahari. Kan masih bisa liat sebagian bulan yang menutup matahari. Yang tadinya bulan nya dari atas sekarang pelan2 mulai bergerak turun.  Supir gue sempet bingung, dia bilang “udah selesai kan mbak”.

Dia pikir gerhana ya yang cuma 2 menit itu aja. Padahal kan proses bulan mendekat sampe akhirnya menjauh dari matahari pun bagus ya. Setelah dipinjemin kacamata baru deh dia ngerti. Disusul beberapa orang di warung yang ikutan minjem kacamata kita juga. Haduu sungguh deh gue kasian sama mereka yang kurang info 🙁

Pada saat mau pulang inilah keseruan lain dimulai haha.

Jalanan ya ampun macet nya ga karu2an. Mobil kita posisi nya masih mengarah ke Toboali, sementara harusnya muter balik ke arah Pangkal Pinang. Masalahnya ga bisa muter balik mamih. Kedua arah ga gerak sama sekali. Ga ada jalan lain menuju Pangkal Pinang.

2 jam di mobil kita hanya maju sekitar 20m, masuk ke area parkir mobil2. Nelpon bokap gue, dia pun bernasib sama. Ga bisa gerak. Akhirnya bokap gue dan temen nya memutuskan untuk jalan kaki 2km kemudian nebeng mobil orang. Masih kejebak macet, tapi setidaknya mobil yang ditebengin bokap gue sudah diarah yang benar menuju ke Pangkal Pinang. Temen nya bokap gue juga mengejar pesawat yang sama kayak gue, jam 2.45.

Jam 12 kita masih stuck di parkiran. Hanya punya waktu 2,5 jam lagi untuk ngejar pesawat. Belum makan siang dan yang parah nya, koper belum diberesin di rumah nyokap gue. Udah pesimis bisa ngejar pesawat. Semua senewen di mobil. Udah pasrah kalo harus ketiggalan pesawat. Sinyal hp juga ga ada. Bener2 mati gaya judulnya di mobil.

Ga lama, ada polisi nyamperin dan menyarankan untuk jalan aja dulu ke arah Koba, karena udah mulai kosong, nanti puter balik arah Pangkal Pinang di ujung. Entahlah ujung nya dimana >_< Ngerasa ga punya pilihan lain, kita pun mengikuti saran pak polisi. Yang mana ternyata baru jalan 1km eh kena macet lagi stuck.

Supir gue ketemu temen nya dan disarankan untuk lewat muter aja ke Pangkal Pinang lewat Payung (nama desa di Bangka). Masalahnya kalo muter lewat Payung itu jauh banget. Beda nya bisa 2 jam. Apa kabar pesawat kita kan? Tapi ini macetnya udah hampir 8km loh. Fyi, di Bangka ga pernah macet, mau lebaran atau taun baru cina pun jalanan tetep lancar. Makanya kemaren macet, supir gue pun bingung.

Berhubung bensin mobil kita pun seperti nya kurang, mau ga mau terus jalan ke arah Koba untuk isi bensin. Tadinya udah mau jalan muter lewat Payung aja. 2 jam bodo deh yang penting sampe Pangkal Pinang lagi. Tiba2 bokap gue nelpon, dan bilang jalanan arah Pangkal Pinang udah mulai terurai dan bokap gue juga udah sampe.

Udah jam 1 lewat, akhirnya kita memutuskan untuk balik lagi aja menembus kemacetan. Okky tetep pesimis ga akan mungkin kekejar. Masih tersendat sih, tapi bener kata bokap gue macetnya udah mulai terurai. Ga lama kemudian tiba2 lancarr..woww magic! kemana nih ribuan mobil yang antri 30min lalu?

Ngerasa ada harapan nih untuk ngejar pesawat jam 2.45, langsung deh gerak cepat dengan modal nelpon sana sini.

Gue nelpon ke rumah nyokap gue dan minta mbak2 di rumah untuk beresin baju, masuk2in ke koper. Kemudian minta tolong sodara untuk ambil ke rumah dan anterin ke airport. Untuk check in, minta tolong sama orang kantor bokap. Kebetulan juga, supir kita dulunya protokol kantor. Jadi sepanjang perjalanan dia sibuk telponan ama orang bandara nanyain status pesawat.

Gile bener2 semua berpacu melawan waktu. Makan siang aja ga sempet. Akhirnya dibungkusin roti bakar tungtau (lagi) sama bokap gue buat ganjel perut.

Jam 2.05 kita pun sampe bandara *lap keringet*. Langsung ambil boarding pass dan nunggu koper. Buru2 masuk ruang tunggu 5 menit kemudian langsung boarding. Begitu duduk di pesawat rasanya lega dan lemes. Lelah siss, tepos juga 5 jam di mobil >_<

But it was worth it..

Gue udah bilang ke Okky, kalopun ketinggalan pesawat dan harus beli tiket baru, gue ikhlas. Entah kapan lagi bisa liat gerhana matahari total kayak gini.

Harusnya kalo ada event atau fenomena alam seperti GMT kmrn dijadikan kesempatan untuk mempromosikan Bangka dong. Kan udah pasti banyak turis baik lokal maupun luar negri yang datang. Di organize yang rapih.  Entah mungkin disediakan lahan parkir yang luas? Pake sistem buka tutup jalan? Sediain shuttle di beberapa titik? Atau gimana lah biar rapih.

Kacamata gerhana juga dijualin, pake ada tulisan i witness totral solar eclipse in Bangka – misalnya. Kan kece tuh.

Mudah2an kejadian macet total kemaren jadi pelajaran untuk pemerintah Bangka ya. Ke depan nya bisa mengantisipasi kejadian seperti ini.

Share this post

8 replies on “Bangka – Gerhana Matahari Total 2016

Leave a Reply

Your email address will not be published.