Krabi 101

pic from here 

“Dimana itu Krabi?”

“Emang bagus ya? Ada apa si di Krabi?”
Hampir semua orang ketika gue bilang mau ke Krabi pasti nanya itu. To be honest, gue pun menanyakan hal yang sama ketika buka2 web AA dan menemukan Krabi di list penerbangan mereka.

Gue browing di forum2 atau blog orang juga sepertinya belum banyak orang Indonesia yang liburan ke Krabi. Jadi info yang gue dapet pun minim banget. 

Berhubung gue sekeluarga seneng pantai bener, jadilah langsung tertarik dan penasaran mau kesana.

Sedikit info tentang Krabi dulu yaa..

Krabi merupakan salah 1 propinsi di Thailand yang secara geografis berada di sepanjang pesisir Laut Andaman. Mirip dengan tetangganya Phuket yang mungkin lebih terkenal, Krabi juga memiliki alam yang sama indahnya.

Karakteristik Laut Andaman adalah bukit batu kapur yang besar2. Keliatan dari pesawat kayak gunung2 batu gitu di tengah laut. Keren deh!

Wisata utama di Krabi adalah island hopping dan pantai. Surga buat pecinta pantai seperti gue dan keluarga. Apalagi Azka yang lagi seneng2 nya berenang. Kalo diajak ke laut excited banget.

Tau Phi Phi Island yang pernah jadi lokasi syuting film nya Leonardo Di Caprio – The Beach kan? Nah untuk ke Phi Phi Island bisa lewat Krabi atau Phuket, kurang lebih 1 jam menggunakan speed boat. Selain Phi Phi Island, masih banyak lagi pulau2 kecil lain yang ga kalah indah nya.

Karena lokasinya yang dekat perbatasan Malaysia, sekitar 50% penduduk Krabi beragama Islam. Ga perlu kuatir makanan yaa. Resto/cafe halal bertebaran dimana2.

Yang paling penting untuk diingat adalah, cuaca di Krabi kebalikan dari Indonesia. Musim panas dimulai dari bulan November – April. Sedangkan musim hujan dimulai dari bulai Mei-Oktober.

Kenapa ini penting? Berhubung wisata utama Krabi adalah pantai, ga asik dong kalo pas kesana ujan melulu.

Kayak gue kemaren, salah besar kesana pas bulan Juli. Kirain bulan Juli musim panas, ternyata hujan teruss hampir tiap hari. Ombak nya juga besar, bikin jantung ikut lompat2an tiap kita naik long tail boat atau speedboat sekalipun. More on this later. Again, semoga gue ga males nulis :p

Jadi buat yang mau ke Krabi, hindari bulan2 di musim hujan yaa..

Ada enaknya sih dari sisi budget kalo liburan pas low season  gini. Harga hotel dan (terutama) paket2 tour jadi murah. Walopun begitu, kalo ada kesempatan ke Krabi lagi, gue akan memilih disaat musim panas. Gpp harga nya lebih mahal, tapi lebih puas explore nya *siap2 sunblock segalon*.

Gue ga kasih detail budget gue kemaren ya..tapi sebisa mungkin gue tulis perkiraan harga2 (yang gue inget) selama disana. Silakan diitung sendiri 🙂

Getting There (From Jakarta)
As far as i know, belum ada penerbangan langsung dari Jakarta ke Krabi. Kita bisa menggunakan beberapa maskapai seperti Tiger Air (transit Singapore) dan Air Asia.

Khusus untuk Air Asia, kalo kita search Jakarta – Krabi, biasanya pilihan yang muncul Jakarta – Bangkok – Krabi. Menurut gue itinerary ini makan waktu perjalanan terlalu lama. Jakarta – Bangkok aja terbangnya hampir 4jam. Sementara Bangkok Krabi sekitar 1 jam. Belum lagi ditambah waktu transitnya. 

Salah 1 solusinya adalah, cari penerbangan Kuala Lumpur – Krabi, baru kemudian Jakarta – Kuala Lumpur. Dengan itinerary seperti ini, selain bisa menghemat waktu, harga tiket pun biasanya lebih murah.

Okay sekarang urusan harga tiket.
Banyak sekali pilihan maskapai untuk tujuan Jakarta – KL dengan harga yang bervariasi. Rata2 sekitar 800-1jt return. 
Untuk KL-Krabi rata2 harganya 500-800rb return. Jadi kalo ditotal ya kira2 sekitar 1,8jt an deh ya. Malah kalo lagi promo harganya bisa dibawah itu.
Harga tiket yang gue beli kemaren tergolong mahal (banget!). Sebelum beli tiket gue ga survey2 dulu sih. Gue nyari tiket disaat AA lagi ada promo. Nyari2 kok hampir semua  tanggal yang gue masukin harganya kurang lebih 1jt an return KL-Krabi. Gue pikir ya emang segitu kali ya harga promo nya. 
Jadilah beli 3 tiket. 
Berhubung keberangkatan kita masih lama banget (gue beli tiket di taun 2015, untuk keberangkatan libur lebaran 2016), jadi kita belum beli tiket Jakarta – KL nya. 
Malah saking lama nya gue sampe hampir lupa punya tiket ke Krabi. Apalagi, saat itu ditambah gue harus nyiapin family trip ke Eropa bulan Mei kemaren. Sampai kita pulang dari Eropa barulah grabak grubuk nyari tiket Jakarta – KL dan hotel untuk di Krabi. 
Bener deh dugaan gue, harga tiket udah ga ada yang masuk akal lagi. Wajar, secara itu tanggal 8 Juli, libur lebaran banget ya sis. Sempet kepikir mau angusin yang KL-Krabi, tapi kok sayang. Udah kebayang guling2an di pantai. Akhirnya dibeli juga deh tiket Jakarta – KL dengan harga kurang lebih 2jt.

Ah sakitnya tuh disini!

Saatnya menghibur diri dengan mantra “Yang penting pengalaman baru. Uang bisa dicari”.
Pret!

Accomodation
Lokasi paling populer untuk para turis adalah Ao Nang yang dekat dengan pantai. Kalo di Bali kayaknya mirip daerah Kuta, tapi ga pake macet. Beberapa hotel/resort malah langsung menghadap pantai.

Buat yang mau sedikit menyepi bisa liat2 akomodasi di daerah Railay hanya bisa diakses menggunakan speedboat atau long tail boat.

Gue menyarankan untuk nyari hotel di daerah Aonang karena lebih tourist friendly. Selain itu, di Aonang ini semua nya tersedia. Pilihan hotel banyak banget dari yang mahal sampe murah. Resto dan cafe banyakk banget. Kalo mau nyari paket tour, travel agent bisa ditemukan hampir tiap meter. Mau pergi island hopping pun rata2 start nya dari Aonang. Semacam pusat turis lah Aonang ini.

Kemaren gue nginep di 2 hotel yang berbeda walopun sama2 berlokasi di Aonang. Yang pertama nginep 2 malam di Holiday Inn Resort. Kemudian pindah ke Ibis Aonang selama 2 malam. Keduanya recommended sih buat yang mau liburan ke Krabi.

Semoga aja review tentang kedua hotel ini bisa gue tulis terpisah ya.

Food
Makanan dari Thailand memang udah terkenal enaknya ke seluruh dunia. Kalo ke Thailand udah pasti harus lupakan diet ya hihi.

Seperti sudah gue singgung di atas, makanan halal bertebaran dimana2. Buat yang suka makanan ala Thailand seperti mango salad, tom yum, mango sticky rice, padthai bole dipuas2in makan disini. Harganya makanan berkisar 40-100baht.

Sebagai gambaran, Padthai di resto2 pusat wisata sekitar 100baht, sementara di stall kecil waktu kita ke Krabi Night Market cuma 40baht. Cukup murah kan..

cemilan fave Azka. Kita sampe borong untuk dibawa ke Jakarta hihi
pad thai

Padthai dibungkus telor

mango sticky rice

coconut ice cream yang disajikan di batok kelapa beneran

mango salad. Asem pedes. Makan nya merem melek tapi nagih 

mango smoothies fave banget. Enakk banget mangga 

Banana nutella pancake ala thai. Mirip martabak/prata kali ya. Di dalamnya ada pisang, atasnya dioles nutella. I had this pancake everyday :p

Makk ngeliatin foto makanan diatas aja bikin ngiler >_<

What to do
Terkenal akan keindahan pantai dan pulau2 kecil di sekitarnya menjadikan island hopping salah 1 tour yang banyak ditawarkan travel agent di Krabi. Ada beberapa pilihan pulau untuk di explore.

Kalo mau ke pulau yang deket2 aja, bisa ambil 4 island tour (Phra Nang Cave, Tup Island, Chicken Island, Poda Island). Untuk paket ini bisa pake long tail boat (perahu kayu khas Krabi). Harga paket tour ini sekitar 500baht (adult) udah termasuk lunch dan penjemputan.

Yang lebih jauh bisa ambil paket ke Phi Phi Island. Yang ini hanya bisa pake speedboat karena jaraknya cukup jauh. Sekitar 40-1jam an pake speedboat. Biasanya paket PhiPhi island udah termasuk ke juga ke pulau2 kecil sekitarnya. Jadi tournya bener2 seharian. Paket tour ini sekitar 900baht (adult) udah termasuk lunch dan penjemputan.

*note: harga paket tour diatas adalah harga yang gue dapat kemaren ketika low season, jadi semua paket tour di diskon sampai 50%*

Males island hoping? Bisa naik gajah atau ke Tiger Cave.

Gue kemaren 5 hari di Krabi emang bener2 niat main di pantai sama muterin pulau2 sekitar. Paling selain ke pantai kita wiskul dan explore sekitar Aonang. Jadi ga nyobain tuh naik gajah atau ke tempat lain.

Tapi menurut gue sih, sebisa mungkin cobain explore pulau sekitar. Setidaknya salah 1 deh supaya bisa liat keindahan Krabi. Kalo ditanyain “Bagusan mana sama Bali (atau daerah lain)”
Ga bisa dibandingkin kayak gitu sih karena tiap daerah kan punya karakter yang beda2.

Transportation
Yang mau berhemat, dari dan ke airport Krabi ada shuttle bus. Kalo gue ga salah harga nya 150baht.

Gue kemaren naik taxi aja karena bawa koper cukup gede. Mana kita ga tau persis lokasi hotel. Rasanya lebih nyaman naik taxi aja deh. Harganya 500-600baht dari airport ke hotel kita di daerah Aonang. Taxi nya tuh bukan kayak taxi resmi yang ada brand nya, tapi semacam mobil sewaan. Gue ga yakin harganya bisa ditawar karena hampir semua booth menawarkan harga yang sama. Gue coba tawar ga dikasih. Jadi kayaknya sih harga nya standar ya segitu.

Seperti di Bangkok, di Krabi juga ada tuktuk untuk transportasi jarak dekat. Sebenernya bisa jarak jauh juga sih, tapi harganya jadi mirip sama taxi. Jadi mending naik taxi kan. Gue menggunakan tuktuk untuk pindah hotel dari Holiday Inn – Ibis. Jarak sekitar 3km kalo ga salah 180baht karena kita bawa koper gede.

Kalo jarak deket (sekitar 1-2km) seputar Aonang harganya udah ada standar nya, 30baht/orang. Bisa ditawar sih, tapi paling turun 10baht. Ga perlu lah gontok2an nawar, beda berapa sih cuma 10baht kan.

Untuk ke Krabi Town, ada angkot yang tarif nya 60baht. Dan gue milih naik ini pas kita mau ke Krabi Night market. Jaraknya lumayan lho sekitar 25km dari Aonang. Kalo naik taxi pada minta 500baht one way. Sementara naik angkot bertiga cuma 180baht. Hemat mayann sis.

Ini turiskece apa turiskere sih? >_<

Untuk transportasi laut ke pulau2 sekitar, ada speed boat dan long tail boat yang tiket nya bisa dibeli ketengan. Jadi kalo yang males ikutan tour, bisa tetep singgah ke pulau2 kok. Biasanya mereka ngumpulin orang dulu baru jalan. Kemaren gue naik long tail boat nunggu 5-6 orang, baru deh jalan. Lebih baik pagi sih kalo mau explore pulau sendiri. Makin siang suka lama nunggu orang ngumpul.

Cerita detailnya menyusul yaa :))

Note :
1 baht = 384 idr (kurs ketika gue tuker, Juli 2016)

Share this post

3 replies on “Krabi 101

Leave a Reply

Your email address will not be published.