Mengejar Aurora (Part 1)

Yeayyy another item in the bucket list is ticked..
Udah lamaa banget lah gue pengen liat aurora borealis aka northern lights di Norway. 
Cuma kan bingung ya kalo ajak Azka gue cukup yakin dia ga enjoy. Kasian kan kalo dia disuruh nunggu berjam2. Secara belum tentu muncul, kalopun muncul ga bisa dipastiin jam nya. Ditambah cuaca yang udah pasti dingin. Udahlah bhayy kalo bawa anak sih..
Ide untuk pergi ke Norway sebenernya muncul dari temen gue. Kebetulan ada temen kita yang tinggal di Oslo dan dia mau for good ke Indonesia taun ini. Tapi untuk ngeliat aurora harus ke Tromso. Kemudian gue inget ada Aini yang tinggal di Tromso. Perfect! 
Dari hasil browsing2, gue baca aurora season dimulai dari bulan September-April. Pas mau beli tiket, kita memilih bulan October dengan beberapa pertimbangan: 
– Cuaca harusnya belum terlalu dingin (masih termasuk autumn)
– Untuk kegiatan sekolah Azka juga di bulan October relatif santai. Sementara November biasanya udah mulai persiapan ulangan umum. Jadi kalo mau ditinggal insya allah aman
– Di bulan September Okky mau ikut Berlin marathon
– Gue tanya2 Aini pun dia bilang October paling sering liat aurora. November ke atas suka mendung dan hujan
From London to Norway


Gue ke Norway dari London, dengan tujuan 
London-Oslo (+/- 2 jam)
Oslo-Tromso (+/- 2 jam)
Tromso-Oslo
Oslo-London

Gue udah nyari direct flight London-Tromso ga ada 🙁 Semua nya transit di Oslo. Tadinya kan mau transit 1x aja nginep 2 malem di rumah temen gue di Oslo. Berhubung ga ada direct flight, terpaksa kita nginep di Oslo nya kepisah. 1 malem pas pergi, dan 1 malem pas pulang. 
Rempong ya mondar mandir kayak setrikaan.
Pesawat ke Norway kita pake Norwegian Air dan SAS. Ga disangka walopun Norwegian Air itu termasuk budget airlines tapi okeee. Ada free wifi on board loh. 
Mungkin karena didukung cuaca yang bagus juga, perjalanan ke Tromso kemaren itu hampir sepanjang jalan mulus tanpa turbulance. 
View nya donggg..Masya Allah..
Belum mendarat di Tromso aja gue udah speechless. 
view during 2 hours flight 
Welcome to Tromso
Sesungguh nya sampai sekarang gue masih ga percaya bisa sampe kutub hihi. Sungguh terharu saya. 
Pas ketemu sama Aini di airport pun rasanya pengen cubit2 tangan deh. Ini bukan mimpi kannn ketemu Aini di kutub. Alhamdulillah yaaa..
muka awut2an
Karena keterbatasan uang waktu kita hanya punya 2 malam di Tromso. 
Hotel tempat kita menginap namanya ABC Hotel. Hotel kecil tapi kamar nya bersih, harga juga masih terjangkau. Lokasinya juga menurut gue strategis. Well, Tromso city si kecil ya, jadi nginep dimana aja juga strategis hihi. 
Waktu 2 malam harus dimanfaatkan sebaik2nya dong ya untuk liat aurora. Di Tromso, sebenernya kita bisa liat aurora bahkan dari tengah kotanya kalo aurora nya lagi kuat dan terang. 
Aini, yang rumahnya sekitar 15menit dari pusat kota bisa liat aurora hampir setiap hari. Sungguh beruntung ya. 
Karena penampakan lady aurora sangat tergantung cuaca dan tidak bisa dipastikan, di Tromso banyak sekali pilihan aurora chasing tour. Harga nya pun beragam dari 900-2000NOK (1 nok = 1600 idr). Mahal sis. This is Norway anyway, apa sih yang ga mahal?
Dengan menggunakan jasa tour seperti ini, biasanya kita akan dibawa ke tempat2 yang agak jauh dari kota. Masuk ke hutan atau gunung yang udah minim cahaya lampu kota. Mereka punya informasi dimana lokasi yang awan nya lebih bersih dan cuaca lebih baik. Terkadang, sampai dibawa ke perbatasan Finland demi mengejar the lady aurora. Kemungkinan melihat aurora pun akan lebih besar. 
Kalo mau aman, sebaiknya memang ikutan aurora chasing tour. At least 1x. 
Dari berminggu2 sebelumnya gue udah monitor cuaca di Tromso. Sempet diprediksi snowing and raining selama kita di Tromso. WHATT? Mau nangis kan?? Udah bolak balik WA aini curhat kecemasan gue akan cuaca yang diprediksi jelek. Udah jauh2 kalo ga bisa liat aurora kan pedihhhh sis. 
Alhamdulillah Allah mendengar doa anak sholehah ya..menjelang keberangkatan, cuaca di Tromso berangsur2 membaik. Aini aja sampe WA ke gue dan bilang cuaca yang tadinya mendung2 terus tiba2 jadi bright and sunny. Ajaib!
Pas di imigrasi pun gue sempet ditanya mau ngapain ke Tromso. Gue jawab aja mau liat aurora. Petugas nya langsung “Have you checked the weather? are you sure its gonna be clear?” dan gue hanya menjawab “Hopefully”
Abis dia stamp paspor gue, tiba2 dia bilang “Woww you’re so lucky. It is clear for the next 2 days” 
Sepertinya dia ngecekin cuaca juga. Baik amat mas nya.
Kita udah booking ikutan tour di malam kedua. Rencanya malam pertama kita mau nongkrong aja di rumah Aini. Berharap bisa melihat lady aurora dari sana. 
Dari airport, kita langsung ke Hotel untuk bebersih dan narok koper. Abis itu jalan2 sekitar city.

Lagi asik jalan2, Baim suaminya Aini kasih kabar di WA kalo malam ini bakalan supermoon. Jadi ga hanya fullmoon tapi sinar bulan akan sangat terang. Biasanya kalo sudah begini, cahaya aurora akan kalah dengan cahaya bulan. Yahh mau gimana lagi kan?Manalah gue ngecek sampe ke pergerakan bulan >_<
Walo jadi sedih dan pesimis, gue dan temen gue tetep ke rumah Aini. Kali2 aja rejeki anak sholehah kan tetep bisa liat aurora. Atau setidaknya ya numpang makan :p 
Meet The Lady Aurora
Sekitar jam 8, Aini mulai ngecek pergerakan aurora di laptop sambil ngobrol. Ga lama Aini jalan ke balkon dan bilang mulai muncul aurora nya. 
HUAAAA this is it!!
Langsung lah kita semua ngibrit ke halaman. Cukup kaget juga sih pas di luar liat bulan yang terang banget. Sampe kita pikir lampu jalanan haha. Kita liat penampakan aurora semburat2 hijau di langit. Ga terlalu terang, dan ga lama kemudian ilang. Kita pun kembali masuk ke dalam rumah. 
Lanjut ngobrol2, tau2 Baim yang lagi di depan laptop bilang “eh eh keluar sekarang”
Hiyaaa looo langsung semua ngibrit pake jaket, boots, dan ngabur ke halaman lagi. 
And there she was!! The lady aurora
Cahaya nya mulai terang. Dan kita pun heboh kayak anak kecil. 
Masya Allah bagusnyaaa…
Temen gue apalagi tuh segala puja puji bagi Allah disebut. Allahuakbar, Masya Allah, Subhanallah, sampe mau baca ayat kursi dan alfatihah.  Gue jadi ngakak sampe mau pipis >_<
Ga disangka2, cahaya aurora makin lama makin terang. And then the lady was dancing with green and slightly pink color. Mau nangisss..
Sumpah yaa..saking keren nya gue sampe merinding dan takut. Abis sinarnya meliuk liuk kayak naga kelaperan mau makan orang. Aini bilang aurora ini sepertinya akan kenceng, mau lari ke bukit atas ga biar lebih luas ngeliatnya? Gue curiga ini pasti karena dia takut diprotes tetangga karena kita tereak2 berisik si hahaha. 
Tanpa pikir panjang, kita pun lagsung meng IYA kan. Lari2 ke atas sambil sesekali berenti foto2 karena aurora nya Masya Allah ga berenti2 bersinar dan menari2. Saking terangnya aurora, yang biasanya ga ketangkep pake kamera iphone, kemaren bisa dong kliatan pake iphone.
Sampai di bukit, walo udah ngos2an lari, kita masih ga berenti2 mengucap syukur. Alhamdulillah ga nyangka dengan sinar bulan seterang kemaren, kita masih bisa liat lady aurora sejelas dan seterang itu. Benar2 pemandangan indah di langit. Terang dan muncul di segala penjuru langit kayak pertunjukan kembang api. Kita sampe bingung mau foto yang mana.
Lagi supermoon aja bisa seterang ini, kebayang ga kalo ga supermoon seterang apa aurora nya? Ini aja kita udah alhamdulillah banget. Dikasih lady aurora show selama kurang lebih 20menit. Lamaaaa banget menurut gue. Orang dari halaman Aini, sampe lari2 ke bukit. Padahal aurora biasanya muncul sebentar lho, 2-4 menit menghilang. Nanti 1-2 jam muncul lagi. Begitu terus..
So yes we were super lucky!! 
Beyond blessed!
Hari pertama kita sampai di Tromso udah dikasih liat the amazing lady aurora show.
Terima kasih ya Allah
Pengalaman kita mengejar lady aurora masih berlanjut di malam kedua lho. Secepatnya akan gue lanjutkan ya 🙂
Note : all photos taken with iphone or Nokia Lumia. Jadi mohon maklum kalo banyak yang blur. Yang penting keliatan kan aurora nya 🙂
Share this post

5 replies on “Mengejar Aurora (Part 1)

Leave a Reply

Your email address will not be published.