Mengejar Aurora (Part 2)

Seperti yang udah gue ceritain disini, malam kedua di Tromso gue ikutan Aurora Chasing Tour. 

Sesuai instruksi di email, kita ngumpul di kantor travel jam 6 sore. 
Untuk tour seperti ini, kita menggunakan minibus dan maximum 14 orang aja. Perlengkapan untuk memerangi udara dingin pun biasanya sudah disiapkan, dari boots sampe thermal suit (kalo dibutuhkan). Oh iya,  bagi yang hobi foto dan berniat hunting foto aurora yang kece, tour guide nya bisa bantu settingin kamera dan ga perlu repot2 bawa tripod, karena sudah disiapkan pihak travel. 
Harap dicatat ya kita akan dibawa ke gunung/hutan. Suhunya lebih dingin dari di kota. Di bulan October aja yang masih termasuk autumn, suhu di kota sudah mencapai -1 pagi2 pas kita keluar nyari sarapan. Bayangin ga tuh kalo dibawanya ke gunung pasti lebih dingin kan.
Grup kita kemaren hanya 8 orang. Dan separo diantara nya udah siap mau foto2 aurora dengan camera2 canggih. Aduh sis jadi jiper nih. Secara cuma bawa iphone doang *tutup muka*

Tiba di lokasi untuk liat aurora, kita pun turun dari mobil. Alamakkk dingin nya, katanya sih -4  >_< Temen gue langsung nyamperin tour guide untuk minta thermal suit dan boots. 6 orang lain nya langsung turun ke spot yang ditentukan. Sementara kita masih sibuk berkutat make thermal suit. Itu lho yang kayak jumper baju bayi atau kayak baju astronot ya..Tau kan?

Makenya jadi susah karena kita udah pake jaket tebel banget. Kebayang ga gue gedenya kayak apa dengan thermal suit? Aslik gerakin tangan aja susah hahaha. Harap maklum lah biasa tinggal di suhu 30 derajat kan. 

Selesai urusan thermal suit, kita keluar dari mobil dan disuruh jalan sendiri ama guide nya. Ada jalan setapak gitu. Tapi gelap ga ada lampu. Rada hororrr sis. Kita buru2 nyari hp dan nyalain senter. 
Sampe di bawah, yang lain udah pada siap2 dengan kamera masing2. Sementara kita? ngeluarin hp aja males karena dingin :p

Ga lama, sang lady aurora mulai menampakkan dirinya samar2. Baru garis semburat ijo gitu aja di kamera DSLR udah keliatan terang banget. Gue amazed liat hasil foto orang sebelah. Terus gue ama temen gue bisik2

“Sis baru begitu doang kok keliatan ijo terang ya di kamera doi. Ih jadi bagus gitu fotonya”

Gue dan temen gue terkagum2 liat hasilnya haha. Ternyata kalo pake kamera canggih walo aurora nya ga terlalu terang tetep keliatan bagus banget ya sis. Ga kebayang deh kalo aurora nya seterang yang gue liat semalem.

Beberapa menit kemudian, aurora nya mulai terang. Dan mulai menari2. Semua sibuk foto2. To be honest, cahaya nya jauh bagusan yang kemaren gue liat di rumah Aini. Bedanya dengan kemaren, yang sekarang kayak segaris gitu. Kalo kemaren kayak nya kanan kiri depan belakang langitnya penuh cahaya aurora. Dan yang sekarang muncul sekitar 3-4 menit an.

Temen gue dengan isengnya nyamperin orang2 terus nanya dong

“Did you see aurora yesterday?. It was better than today. See, we took this photo only with mobile phone camera, Nokia Lumia”

Semuanya pun terkagum2 “Ooo woww..”
Hahaha..iseng banget ya temen gue bikin iri orang2 lain di grup :p

Ada 2 orang yang bilang kalo kemaren mereka liat aurora nya dari kamar hotel di Tromso city. Nah kan saking terangnya tuh semalem sampe di kota yang banyak lampu aja keliatan. Tour guide nya pun mengakui kalo kemaren itu aurora nya pretty strong. Well pretty strong buat ukuran orang Tromso yang sering liat kali ya. Soalnya pas kita ngobrol2 emang beberapa kali pernah melihat yang lebih terang dari itu. Sampe warna warni pink dan ungu nya terlihat sangat jelas.

Tapii buat kita yang jarang2 liat mah, kemaren itu udah WOW banget sis!

Setelah liat aurora menari2 itu kita melipir ke api unggun yang udah disediain ama tour guide. Udara yang dingin menggigit sedikit bikin ga nyaman untuk nunggu aurora berjam2. Oh ditambah ga dapet sinyal karena kita lagi di tengah hutan gelap. Ga lama kemudian, yang lain punn ikutan ngumpul di api unggun. DIbagiin snack kue khas norway dan blackcurrant tea.

Sekitar 1,5 jam kemudian, tour guide kita dapet info kalo sebentar lagi aurora akan kembali muncul dengan cahaya yang lebih terang dan kuat. Dia pun langsung ngangkut kamera dan tripod nya, diikuti hampir semua anggota tour.

Kita dan 1 orang lain nya memutuskan untuk nunggu dan liat aurora dari api unggun aja. Toh pasti keliatan juga. Jaraknya cuma sekitar 100m kok dari tempat mereka nunggu. It was around 11pm.. Kita mulai ngantuk dan kedinginan. Ga lama, mulai keliatan aurora nya, memang lebih terang dari yang sebelumnya.

Well, It was greatt but we’ve seen better, sorry :p 






Ketika ada 1 orang balik ke api unggun, dia bilang kalo di bawah tadi tour guide nya motoin peserta tour 1-1. Alamakkkk..ketinggalan amat kita. Mau buru2 ke bawah udah telat, aurora nya udah ilang :__(
Alhasil gue ga ada foto sama sekali selama kita ikutan tour aurora ini haha. Sungguh menyedihkan.
Tour berakhir sekitar jam 12 malem dan kita pun diantar ke hotel masing2. 
So, the question is: was it worth it to join the tour?
Well i would still say yes..
Gimana pun juga kan aurora ga bisa diprekdisi. Kita memang sangat beruntung udah liat yang lebih cantik di hari sebelumnya. Tapi ga semua hari seperti itu. Jadi sebaiknya memang ikutan tour aja. Daripada udah jauh2 ga keliatan sama sekali kan.
Oh ya, sebenernya ada 1 lagi spot yang bagus untuk liat aurora. Bisa ke gunung naik cable car. Kalo ga salah cable car terakhir turun jam 10 malem. Masih sempet buat liat aurora yang biasanya mulai muncul jam 9malem. Untuk lebih jelas, cek info nya disini ya. 
Gue sempet kesini siang2. Dan view dari atas bikin speechless. 

Kalo ke Tromso, wajib sih kesini banget.
Such a perfect spot to see northern light!

*Note: semua foto dengan logo Guide Gunnar adalah properti tour guide yang diambil pada saat gue mengikuti Aurora Chasing Tour*

Share this post

7 replies on “Mengejar Aurora (Part 2)

Leave a Reply

Your email address will not be published.